Kecepatan Internet Tercepat di Dunia dari Satu Chip Optik - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

S Salman

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 31 Mei 2020

Senin, 1 Juni 2020 17:21 WIB
  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Kecepatan Internet Tercepat di Dunia dari Satu Chip Optik

    Dibaca : 310 kali

     

     

     

    Para peneliti dari universitas Monash, Australia berhasil menguji dan mencatat kecepatan data internet tercepat di Australia, bahkan di dunia, dari satu chip optik yang mampu mengunduh 1000 film berdefinisi tinggi dalam sepersekian detik.

    Diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, temuan ini memiliki potensi untuk tidak hanya mempercepat 25 tahun ke depan kapasitas telekomunikasi Australia, tetapi juga kemungkinan untuk teknologi yang diaplikasi di rumah ini untuk diluncurkan di seluruh dunia.

    Tim peneliti yang dipimpin oleh Dr Bill Corcoran (Monash), Profesor Arnan Mitchell (RMIT) dan Profesor David Moss (Swinburne) mampu mencapai kecepatan data 44,2 Terabit per detik (Tbps) dari satu sumber cahaya.

    Teknologi ini memiliki kapasitas untuk mendukung koneksi internet berkecepatan tinggi dari 1,8 juta rumah tangga di Melbourne, Australia, pada saat yang sama, dan miliaran di seluruh dunia selama periode puncak.

    Mereka menggunakan perangkat baru yang menggantikan 80 laser dengan satu peralatan yang dikenal sebagai sisir mikro, yang lebih kecil dan lebih ringan dari perangkat telekomunikasi yang ada

    "Kami saat ini mendapatkan puncak-puncak bagaimana infrastruktur untuk internet akan bertahan dalam dua hingga tiga tahun mendatang, karena jumlah orang yang belum pernah menggunakan internet untuk pekerjaan jarak jauh, bersosialisasi dan streaming. Ini benar-benar menunjukkan kepada kami bahwa kita harus dapat meningkatkan kapasitas koneksi internet kita," kata Dr Bill Corcoran, penulis utama studi dan Pengajar Teknik Elektro dan Sistem Komputer di Monash University.

    "Dan bukan hanya Netflix yang sedang kita bicarakan di sini, ini adalah skala yang lebih luas dari apa yang kita gunakan untuk jaringan komunikasi kita. Data ini dapat digunakan untuk mobil self-driving dan transportasi di masa depan dan dapat membantu dunia medis, pendidikan, perbankan dan industri e-commerce, serta memungkinkan kita membaca bersama cucu-cucu kita dari jarak beberapa kilometer. "

    Untuk mengilustrasikan dampak sisir mikro optik pada mengoptimalkan sistem komunikasi, para peneliti memasang 76,6 km serat optik 'gelap' antara Kampus Kota Melbourne RMIT dan Kampus Clayton di Universitas Monash University. Serat optik disediakan oleh Jaringan Penelitian Akademik Australia.

    Dalam serat ini, para peneliti menempatkan sisir mikro --yang disumbangkan oleh Universitas Swinburne, sebagai bagian dari kolaborasi internasional-- yang bertindak seperti pelangi yang terdiri dari ratusan laser inframerah berkualitas tinggi dari satu chip tunggal. Setiap 'laser' memiliki kapasitas untuk digunakan sebagai saluran komunikasi terpisah.

    Para peneliti dapat mengirim data maksimum ke setiap saluran, mensimulasikan penggunaan internet puncak, melintasi 4THz bandwidth.

    Profesor Mitchell mengatakan bahwa mencapai kecepatan data optimal sebesar 44,2 Tbps menunjukkan potensi infrastruktur Australia yang ada. Ambisi proyek yang akan datang adalah meningkatkan pemancar dari ratusan gigabyte per detik menjadi puluhan terabyte per detik tanpa menambah ukuran, berat, atau biaya.

    "Dalam jangka panjang, kami berharap dapat membuat chip terintegrasi yang dapat memungkinkan kecepatan data semacam ini dapat dicapai di seluruh tautan serat optik yang ada dengan biaya minimal," kata Profesor Mitchell.

    "Pada awalnya, ini akan cocok untuk komunikasi berkecepatan sangat tinggi antara pusat data. Namun, kita bisa membayangkan teknologi ini menjadi cukup murah dan kompak sehingga dapat digunakan untuk penggunaan komersial oleh masyarakat umum di kota-kota di seluruh dunia."

    Profesor Moss, Direktur Pusat Ilmu Pengetahuan Optik di Universitas Swinburne, mengatakan: "Dalam 10 tahun sejak saya ikut menciptakan chip sisir mikro, itu telah menjadi bidang penelitian yang sangat penting. Ini menarik apalagi kemampuannya dalam telekomunikasi serat optik bandwidth ultra-tinggi membuahkan hasil. Karya ini merupakan rekor dunia untuk bandwidth serat optik tunggal dari sumber chip tunggal.”

     

    Sumber :https://goldsteinreport.com/australian-researchers-record-worlds-fastest-internet-speed-from-a-single-optical-chip/

     

    Disadur oleh:

    Dr.-Ing. Salman, ST., MSc.

    Dosen Teknik Mesin, Universitas Mataram


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.