Cara Sederhana Menghentikan Pembelian Impulsif - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: Inc. Magazine

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 12 Januari 2021 06:51 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Cara Sederhana Menghentikan Pembelian Impulsif

    Tentang kebiasaan berbelanja yang berlebihan.

    Dibaca : 609 kali

    Kita hidup di dunia iklan bertarget presisi, penempatan produk, dan algoritme yang dirancang untuk membuat kita membeli barang yang tidak kita butuhkan.

    Dengan penjualan kilat setiap minggu, tren mode cepat, dan belanja online lebih mudah dari sebelumnya, kita menjadi kecanduan membeli 'barang'.

    Berpisah dengan uang Anda tidak pernah semudah ini, sekarang hidup dalam masyarakat tanpa kontak. Dengan satu ketukan plastik, Anda dapat pergi dengan tas barang, sementara membuka akun online dengan toko favorit Anda berarti Anda dapat membeli barang dengan satu klik.

    Namun, semakin mudah berbelanja, semakin kita kehilangan kontak dengan apa yang sebenarnya kita beli dan berapa banyak yang kita belanjakan. Dan kita lupa bagaimana menghargai apa yang kita miliki.

    Kita perlu belajar bagaimana mengubah hidup kita, menyadari dampak yang kita miliki di bumi, dan mengakhiri kepanikan 'akhir bulan' yang ditakuti itu.

    Jika Anda tahu Anda adalah pembeli impulsif, berikut beberapa cara sederhana untuk membantu Anda lebih menyadari ke mana perginya uang Anda:

    1. Tanyakan pada diri Anda 'apakah saya benar-benar membutuhkannya?'

    Kedengarannya sudah jelas, tetapi ini adalah langkah yang sering kita lewatkan. Bertanya pada diri sendiri apakah Anda benar-benar membutuhkan sesuatu sebelum membelinya adalah salah satu cara termudah untuk menghentikan pembelian impulsif.

    Pembelian impulsif dilakukan di saat-saat terik dan tanpa memikirkan berapa biayanya. Mendorong diri Anda untuk mempertanyakan pembelian Anda sebelum membeli memberi Anda waktu untuk memproses apa yang Anda lakukan.

    Dengan pembayaran nirsentuh pada kartu atau ponsel Anda, kita bahkan tidak dihadapkan pada jumlah uang yang kita belanjakan dengan cara yang sama seperti saat kita membelanjakan uang secara fisik. Terlalu mudah untuk melupakan atau menyangkal berapa banyak uang yang sebenarnya kita serahkan.

    Dengan bertanya pada diri sendiri apakah Anda benar-benar membutuhkan apa yang akan Anda beli, Anda memberi diri Anda sedikit ruang untuk memikirkan tentang apa yang Anda lakukan. Anda memiliki kesempatan untuk memikirkan tentang barang serupa yang mungkin sudah Anda miliki atau hal lain yang ingin Anda belanjakan.

    Lebih sering daripada tidak, saat kegembiraan impulsif menguap, begitu pula 'kebutuhan' Anda untuk apa pun yang akan Anda beli dan Anda tidak akan menyesal pergi begitu saja.

    2. Tanyakan pada diri Anda sendiri mengapa Anda benar-benar membelinya.

    Membeli sesuatu secara impulsif mungkin membuat Anda merasa nyaman untuk sesaat, tetapi perasaan itu tidak pernah bertahan lama.

    Mendambakan kebahagiaan dengan cepat melalui beberapa terapi ritel bisa menjadi cara Anda untuk menutupi perasaan lebih dalam yang selama ini Anda abaikan.

    Jika Anda pernah berada dalam fase pembelian impulsif, coba identifikasi kapan hal itu dimulai dan bagaimana perasaan Anda secara fisik dan mental selama ini.

    Apakah Anda pernah mengalami stres? Apakah ada yang berubah baru-baru ini dalam hidup Anda? Jika demikian, coba pikirkan tentang bagaimana perubahan itu memengaruhi perasaan Anda dan apakah itu alasan sebenarnya di balik tindakan impulsif Anda.

    Jika Anda membeli sesuatu untuk mengalihkan perhatian Anda dari apa yang Anda rasakan di dalam, apa pun yang Anda beli, itu tidak akan memperbaiki masalah sebenarnya.

    Anda tidak perlu mengeluarkan uang untuk berinvestasi pada 'me time'. Hubungkan kembali perasaan Anda, hadapi apa pun yang mengganggu Anda, dan cari tahu bagaimana Anda benar-benar dapat mengatasi emosi ini dengan cara yang sehat dan produktif.

    3. Periksa suasana hati Anda saat ini.

    Bahkan sebelum Anda pergi ke toko, pikirkan tentang suasana hati Anda saat ini.

    Kita cenderung menjadi lebih impulsif saat kita emosional, dan kurang mampu berpikir jernih dan rasional. Jika Anda kesal, Anda dapat membeli sesuatu yang menurut Anda akan membuat Anda bahagia atau dendam.

    Pembelian yang dilakukan atas dorongan hati dimotivasi oleh perasaan, bukan keinginan atau kebutuhan sejati. Jika Anda sudah berada dalam keadaan emosional dan merasa impulsif, jangan memperburuk keadaan dengan berpisah dengan segumpal uang hasil jerih payah Anda.

    Coba berikan waktu pada diri Anda untuk menenangkan diri dan merasa lebih baik secara alami. Mengidentifikasi dan mengerjakan apa yang Anda rasakan di dalam hati akan jauh lebih efektif dalam membuat Anda bahagia dalam jangka panjang daripada pembelian yang tidak perlu yang mungkin Anda sesali nanti.

    Dan dalam hal berbelanja bahan makanan, hindari pergi saat Anda lapar atau Anda akan meletakkan barang-barang (biasanya camilan) ke dalam keranjang yang tidak akan Anda sentuh.

    4. Periksa saldo bank Anda.

    Cukup memeriksa saldo bank Anda secara lebih teratur bisa menjadi salah satu cara paling efektif untuk menghentikan kebiasaan belanja impulsif Anda

    Selalu mengejutkan berapa banyak hal yang bertambah, dan betapa tiba-tiba, setelah seseorang yang tidak bersalah berjalan-jalan di jalan raya atau menjelajahi web, saldo bank Anda terlihat jauh lebih rendah daripada yang terakhir Anda ingat.

    Jika Anda seorang pembeli impulsif, kemungkinan besar Anda lebih suka hidup dalam penyangkalan tentang keadaan saldo bank Anda. Anda menunggu transaksi yang ditolak itu masuk ke kartu Anda sebelum Anda meluangkan waktu untuk menilai kerusakan, karena Anda tidak ingin berurusan dengan konsekuensi dari pengeluaran Anda.

    Ini bukanlah cara hidup yang berkelanjutan dan bisa membawa Anda ke dalam situasi yang jauh lebih buruk dengan uang di kemudian hari.

    Memeriksa saldo bank Anda secara teratur akan membuat jumlah tersebut menjadi yang terdepan di benak Anda saat nanti Anda melihat sesuatu yang ingin Anda beli. Ini akan membantu Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang berapa banyak yang harus Anda keluarkan dan membuat Anda berpikir dua kali sebelum mengisi keranjang Anda.

    5. Berminat pada uang Anda.

    Mempertimbangkan minat nyata pada pendapatan bulanan Anda dan ke mana perginya dapat membantu Anda menghargai uang Anda dan belajar membuatnya lebih maju.

    Untuk mengelola uang Anda dengan lebih baik, buat sistem untuk dipatuhi ketika datang ke akun Anda.

    Prioritaskan pelunasan hal-hal penting terlebih dahulu seperti tagihan, sewa, hipotek, dan laporan kartu kredit. Setelah Anda melakukannya, Anda memiliki gambaran yang lebih baik tentang berapa banyak yang sebenarnya harus Anda keluarkan untuk hal lain.

    Pikirkan tentang hal-hal yang ingin Anda lakukan bulan itu dan kemungkinan besar biayanya untuk Anda. Pertimbangkan berapa banyak yang Anda belanjakan untuk makanan dan perjalanan, dan secara mental kurangi dari jumlah tersebut.

    Jika Anda tidak terbiasa membagi uang seperti ini, angka terakhir mungkin akan mengejutkan Anda dan tidak mendanai 'hadiah' sebanyak yang Anda pikirkan.

    Tetapi cobalah untuk melihat ini sebagai hal yang positif. Itu membuat Anda menyadari seberapa jauh uang Anda pergi dan menempatkan signifikansi yang lebih besar pada apa yang Anda miliki.

    Anda dapat mulai mencari cara untuk membuat uang Anda berkembang lebih jauh dalam kebiasaan berbelanja atau investasi Anda.

    Begitu Anda mulai tertarik, Anda tidak akan menoleh ke belakang dan pembelian impulsif itu akan menjadi semakin tidak menarik.

    6. Tetapkan tujuan menabung.

    Apakah Anda pernah terkejut dengan berapa banyak yang Anda habiskan dalam sebulan? Pernahkah Anda duduk dan berpikir tentang apa yang bisa Anda beli dengan semua uang itu jika Anda menyadari berapa harganya?

    Memiliki sasaran tabungan yang sedang Anda upayakan adalah cara efektif untuk lebih memikirkan untuk apa Anda membelanjakan uang.

    Berkomitmen secara lisan kepada seseorang tentang tujuan tabungan Anda atau menuliskannya akan membantu Anda untuk bertanggung jawab atas mereka, dan memberi Anda pengingat terus-menerus tentang apa yang Anda tuju untuk membuat Anda tetap di jalur.

    Setiap kali Anda pergi untuk mengambil sesuatu, Anda akan mulai melihat barang tersebut berapa nilainya dan perbedaan jumlah uang yang dapat dihasilkan untuk tujuan tabungan Anda.

    Setiap rupiah membuat perbedaan, dan kepuasan serta rasa pencapaian yang akan Anda rasakan ketika Anda akhirnya membeli satu barang yang benar-benar Anda inginkan itu akan jauh lebih bermanfaat daripada 10 atau 20 pembelian impulsif yang Anda beli secara spontan.

    7. Hitung waktu yang Anda habiskan, bukan hanya uangnya.

    Beberapa orang hanya suka berbelanja, dan tidak ada yang salah dengan itu. Tetapi apakah Anda pernah berpikir tentang berapa banyak waktu yang Anda habiskan secara teratur hanya untuk browsing tanpa tujuan? Waktu adalah uang, dan waktu Anda sendiri adalah aset Anda yang paling berharga.

    Jika Anda memiliki kebiasaan duduk di rumah dan menelusuri ponsel Anda di situs web yang tak ada habisnya, coba hentikan diri Anda dan periksa jam. Cari tahu berapa lama Anda duduk di sana sambil melihat hal-hal yang tidak Anda butuhkan. Mungkin akan mengejutkan Anda betapa banyak waktu, bukan hanya uang, yang telah Anda buang.

    Memikirkan semua hal produktif yang dapat Anda capai dalam jumlah waktu yang sama mungkin merupakan peringatan yang Anda butuhkan untuk mengubah kebiasaan Anda.

    Waktu dan energi Anda sangat berharga, jadi sadarilah untuk apa Anda menghabiskannya. Menyadari hal ini dapat membantu Anda mencapai lebih dari sekadar menambahkan ke lemari pakaian Anda.

    8. Jangan menggoda diri sendiri.

    Jika Anda tahu Anda adalah pembeli impulsif yang buruk, hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah menempatkan diri Anda dalam situasi di mana Anda tergoda untuk berbelanja.

    Tidak perlu mempersulit hidup Anda sendiri; yang diperlukan hanyalah beberapa pilihan gaya hidup sederhana untuk membuat perubahan positif.

    Jika Anda bertemu teman dan biasanya pergi berbelanja, cobalah menyarankan untuk bertemu mereka untuk minum atau berjalan-jalan di taman.

    Jika Anda benar-benar perlu keluar untuk membeli sesuatu, cobalah menulis daftar untuk membuat Anda tetap fokus dan tidak tersesat oleh bagian toko lainnya.

    Jika Anda kecanduan belanja online, Anda dapat mulai dengan menghapus aplikasi belanja dari ponsel Anda.

    Keluar juga dari situs web belanja sehingga Anda harus masuk secara fisik setiap kali ingin menggunakannya. Mungkin terasa menyebalkan saat itu, tetapi perubahan kecil ini akan memaksa Anda untuk lebih sadar akan kebiasaan belanja Anda dan menghilangkan godaan untuk berbelanja.

    Kita semua berhak memperlakukan diri kita sendiri, dan terkadang menyenangkan mendapatkan sesuatu yang kita inginkan hanya karena kita menyukainya. Mengambil sesuatu yang ekstra untuk diri sendiri saat Anda bepergian, atau memanfaatkan penawaran online yang bagus tidak boleh menjadi sesuatu yang Anda caci maki.

    Tetapi belanja impulsif adalah kebiasaan yang bisa dengan mudah lepas kendali. Membeli sesuatu untuk kesenangan bisa membuat ketagihan dan berbahaya, dan akhirnya membuat Anda berhutang dan membuat Anda stres.

    Tanyakan pada diri Anda sendiri apakah Anda telah melepaskan diri dari kebiasaan belanja Anda. Jika sudah, cobalah untuk lebih sadar tentang ke mana perginya uang Anda dan apa yang memotivasi Anda untuk membeli.

    Anda tidak hanya dapat menghemat beberapa rupiah, tetapi Anda mungkin merasa lebih puas dan menghargai apa yang sudah Anda miliki.

    ***
    Solo, Senin, 11 Januari 2021. 5:16 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.