Banjir Betulan pun Dijadikan Bahan Banjir Masalah - Analisa - www.indonesiana.id
x

Banjir

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 22 Februari 2021 06:31 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Banjir Betulan pun Dijadikan Bahan Banjir Masalah

    Wahai penghobi bikin banjir masalah dan gaduh, serta permusuhan demi membela junjungannya di ranah politik, apa belum melek juga, sekarang Indonesia benar-benar banjir air. Setop dulu bikin banjir masalah, toleranlah sama air. Kasih lewat. Jangan malah banjir air juga jadi bahan gaduh.

    Dibaca : 568 kali


    Banjir masalah di Indonesia sudah membudaya dan mentradasi, terutama sejak Pilgub DKI dan Pilpres 2014 hingga melahirkan julukan baru untuk rakyat seperti cebong, kampret, hingga kadrun.

    Siapa yang sejatinya sangat berperan besar dalam banjir masalah di +62? Tidak hanya lahir rakyat yang dijuluki cebong, kampret, kadrun, para pemicu masalah juga malah terus melundungi diri dengan julukan-julukan baru rakyat Indonesia dengan nama keren impor, yaitu influencer dan buzzer. Terus populer juga sebutan taipan dan cukong, melengkapi elite partai yang duduk di kursi parlemen dan pemerintahan.

    Luar biasa, kolaborasi dari nama-nama lain dari rakyat Indonesia yang aslinya berangkat dan bernama rakyat jelata, menjadi lupa diri, terus aktif, kreatif, imajinatif, inovatif, hingga sangat produktif mencipta masalah, kisruh, gaduh, permusuhan, perpecahan, dan terus mengobok-obok hati dan pikiran rakyat dengan Undang-Undang dan kebijakan yang memihak kepentingan mereka sendiri di tengah penderitaan rakyat tak peduli sedang pandemi.

    Bahkan saat kini, alam sedang dalam musimnya yang mustahil dapat ditolak oleh manusia karena sudah menjadi kehendakNya, dan BMKG hanya dapat membantu mengantisipasi dan mencegah suratan alam dengan cara kerja ilmiahnya untuk membantu rakyat yang hampir di seluruh Indonesia mengalami kejadian yang sama, yaitu banjir, tetap saja para pembuat ulah terus membuat banjir masalah. Bahkan banjir asli saja dijadikan komoditi masalah.

    Banjir asli itu peristiwa bencana alam yang terjadi ketika aliran air yang berlebihan merendam daratan. Atau perendaman sementara oleh air pada daratan yang biasanya tidak terendam air.
    Sebab dari curah hujan dan akibatkan volume air melebihu batas.

    Manakah di NKRI, di 2021 yang malah dilimpahi banjir pertama kali? Apakah ada pihak yang menduga bila Kalimantan yang seharusnya masih hijau lebat, ternyata bisa banjir? Bukan Jakarta yang memang daerah rendah dan menjadi muara air dari wilayah di sekitarnya?

    Tapi begitu kini Jakarta banjir, para biang kerok pun bak air bah, ikut naik ke permukaan air banjir memperkeruh suasana bencana dan mempolitisir sesuai dengan tabiat rakusnya. Mengapa wilayah sekitarnya yang juga banjir parah tidak jadi bahan politis? Mengapa Kalimantan banjir, para pembikin gaduh diam?

    Atas kondisi ini, sampai ada masyarakat yang bilang bahwa banjir dan bencana alam ini ulah siapa? Bahkan bila si siapa yang hobi bikin banjir masalah, lalu juga mempermasalahkan banjir air, disuruh berdoa agar Indonesia terhindar dari bencana alam dan banjir, berkelakar, doanya malah tidak dikabulkan olehNya karena ulahnya selama ini.

    Wahai penghobi bikin banjir masalah dan gaduh, serta permusuhan demi membela junjungannya di ranah politik, apa belum melek juga, sekarang Indonesia benar-benar banjir air. Setop dulu bikin banjir masalah, toleranlah sama air. Kasih lewat. Jangan malah banjir air juga jadi bahan gaduh.

     

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.