Mengenang Tragedi Tenggelamnya Kapal Selam Kursk - Analisa - www.indonesiana.id
x

Bangkai Kapal Selam K-141 Kurskdi dermaga apung di Roslyakovo. Wikipedia

Elnado Legowo

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 28 April 2021 19:27 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Mengenang Tragedi Tenggelamnya Kapal Selam Kursk

    Insiden tenggelamnya KRI Nanggala-402 di perairan laut utara Bali, telah menciptakan duka yang mendalam. Hal itu mengingatkan kepada kita pada peristiwa tenggelamnya kapal selam K-141 alias Kursk milik Rusia pada 10 Agustus 2000. Mengapa perisitwa yang sudah berlalu 21 tahun masih diingat oleh semua orang? Seberapa parah insiden yang terjadi tersebut?

    Dibaca : 539 kali

    Insiden tenggelamnya KRI Nanggala-402 di perairan laut utara Bali, yang membuat 53 kru-nya gugur, tentu memberikan rasa duka yang mendalam. Walhasil, tragedi ini juga disebut sebagai insiden kapal selam terburuk di sepanjang sejarah dunia. Akan tetapi, tragedi tersebut juga mengingatkan kita pada insiden tenggelamnya kapal selam K-141 alias Kursk milik Rusia.

    Pada 10 Agustus 2000, kapal selam bertenaga nuklir Kursk yang berisikan 118 kru, meninggalkan pelabuhan untuk mengikuti latihan perang dengan militer Rusia di Laut Barents. Kemudian pada 12 Agustus 2000, hari dimana kapal Kursk dijadwalkan untuk menembak torpedo, para kru Kursk bersiap untuk memuat torpedo 65-76 "Kit" tiruan. Namun, terjadi kesalahan di casingnya yang membocorkan peroksida uji tinggi (HTP), sehingga menyebabkan bahan bakar minyak tanah torpedo meledak.

    Dampak ledakan tersebut telah merusak pintu tabung dalam dan luar, sehingga menyulutkan api, menghancurkan sekat antara kompartemen pertama dan kedua, merusak ruang kendali di kompartemen kedua, dan membunuh semua kru di ruang kendali. Walhasil, dua menit lima belas detik setelah ledakan awal, kapal Kursk telah tenggelam dan mencapi dasar laut, saat api awal yang intens memicu ledakan antara lima hingga tujuh hulu ledak torpedo. Ledakan kedua setara dengan lebih dari dua ton Trinitrotoluena (TNT).

    Walhasil, ledakan itu meruntuhkan sekat antara tiga kompartemen pertama dan semua geladak, merobek lubang besar di lambung kapal, menghancurkan kompartemen empat, dan membunuh semua orang yang masih hidup di depan reaktor nuklir di kompartemen kelima. Untungnya, rekator nuklir masih dalam keadaan aman dan tidak membocorkan radiasinya. Peristiwa tersebut menyisakan 23 kru kapal yang berhasil selamat dan bertahan di kompartemen kecil kesembilan, untuk menunggu tim penyelamat datang.

    Awak kapal selam Karelia berhasil mendeteksi ledakan tersebut. Tetapi kapten mereka berasumsi bahwa itu adalah bagian dari latihan. Di atas kapal Pyotr Velikiy, target peluncuran latihan, kru mendeteksi karakteristik sinyal hidro-akustik dari ledakan bawah air dan merasakan lambung mereka bergetar. Mereka melaporkan fenomena tersebut ke markas armada, tapi laporan mereka diabaikan.

    Dalam jangka waktu yang dijadwalkan bagi Kursk untuk menyelesaikan latihan menembakkan torpedo, telah berakhir pada pukul 13:30. Akan tetapi, tidak ada kontak dari kapal tersebut. Karena terbiasa dengan seringnya kegagalan peralatan komunikasi, Komandan Armada Laksamana Vyacheslav Alekseyevich Popov di atas kapal Pyotr Velikiy awalnya tidak khawatir. Popov mengirim helikopter untuk mencari Kursk, tapi tidak dapat menemukan kapal selam itu di permukaan. Walhasil, mulailah muncul kecurigaan bahwa kapal Kursk mengalami kecelakaan.

    Pada awalnya, Angkatan Laut Rusia meremehkan insiden tersebut. Bahkan komandan Armada Utara Laksamana Popov memberi tahu wartawan, tentang kemajuan latihan angkatan laut dan memuji keseluruhkan operasi. Namun diwaktu yang bersamaan, di Pangkalan Laut Vidyaeyo, rumor akan insiden tersebut mulai beredar di antara anggota keluarga awak Kursk. Karena basisnya sangat kecil, berita menyebar dengan cepat. Para istri dan anggota keluarga saling bertukar berita. Tetapi karena informasi yang langka dan kapal Kursk dianggap tidak dapat tenggelam, maka anggota keluarga berusaha mengabaikan rumor buruk itu dan berharap bahwa kapal Kursk hanya mengalami gangguan komunikasi sementara.

    Pada sore hari setelah ledakan, sebelum Kremlin diberitahu tentang tenggelamnya kapal selam tersebut, Penasihat Keamanan Nasional AS Sandy Berger dan Menteri Pertahanan William Cohen diberitahu bahwa Kursk telah tenggelam. Setelah diinformasikan secara resmi, pemerintah Inggris bersama Prancis, Jerman, Israel, Italia, dan Norwegia menawarkan bantuan. Bahkan Amerika Serikat menawarkan penggunaan salah satu dari dua kendaraan penyelamat selam yang dalam. Tetapi pemerintah Rusia menolak semua bantuan tersebut, dengan alasan bahwa proses penyelamatan sedang berlangsung.

    Namun dalam proses penyelamatannya, pihak Rusia mengalami banyak sekali kendala. Pada 13 Agustus pukul 04:50, personel kapal Pyotr Velikiy mendeteksi dua anomali di dasar laut yang mungkin merupakan kapal tersebut. Kemudian mereka tiba pada pukul 09.00 di lokasi kapal Kursk karam. Saat memasang jangkar, krunya menafsirkan suara akustik sebagai SOS dari dalam kapal selam. Tetapi mereka segera menyimpulkan bahwa suara itu dihasilkan oleh rantai jangkar yang menabrak lubang jangkar.

    Lalu pada pukul 11:30, Mikhail Rudnitsky bersiap untuk menurunkan AS-34, yang masuk ke perairan pada pukul 17:30. Pada pukul 18:30, pada kedalaman 100 meter dan dengan kecepatan 2 knot (3,7 km / jam; 2,3 mph), AS-34 melaporkan bertabrakan dengan sebuah benda, dan para kru dapat melihat baling-baling Kursk dan stabilizer buritan melalui jendela kapal. Karena AS-34 rusak, akibat tabrakan dan harus muncul ke permukaan, kru Mikhail Rudnitsky mulai mempersiapkan AS-32 untuk operasi.

    Kemudian pada pukul 22:40, AS-32 memasuki air dan mulai mencari Kursk. Namun tidak dapat menemukan kapal selam, karena telah diberi heading yang salah oleh personel di atas Pyotr Velikiy. Awak kapal Mikhail Rudnitsky mencoba menghubungi Kursk dan mengira mereka mendengar sinyal akustik SOS, tapi tidak mendapat jawaban. Mereka melaporkan suara tersebut ke Pyotr Velikiy. Lantas AS-32 kembali ke permukaan pada pukul 01:00, pada 14 Agustus.

    Setelah AS-34 diperbaiki dan diluncurkan pada pukul 05:00. Pada pukul 06:50, AS-34 menemukan kapal Kursk, tapi gagal menggapai bagasi belakang, di atas kompartemen kesembilan Kursk. Keadaan menjadi buruk sewaktu baterai AS-34 habis dengan cepat, sehingga kru terpaksa muncul ke permukaan. Karena tidak adanya baterai cadangan yang tersedia, sehingga kru terpaksa menunggu sementara baterai tersebut diisi ulang. Sementara itu, angin meningkat, bertiup 10–12 m / s (19–23 kn) hingga 15–27 m / s (29–52 kn), dan gelombang naik hingga 3–4 point (4–8 ft, 1,2–2,4 m), memaksa Rusia untuk menghentikan operasi penyelamatan.

    Keadaan semakin memburuk saat pengumuman resmi dari pemerintah dan petinggi militer Rusia, yang mulai terkesan menutupi insiden tersebut dan mulai menyalahi pihak lainnya. Seperti perwira senior di Angkatan Laut Rusia, Panglima Angkatan Laut Rusia dan Laksamana Armada Vladimir Kuroyedov, yang menyatakan kecelakaan itu disebabkan oleh tabrakan yang serius. Bahkan Wakil Perdana Menteri Ilya Klebanov mengatakan kapal selam itu mungkin menabrak ranjau lama Perang Dunia II.

    Tetapi ada juga pernyataan yang mengecam Angkatan Laut Rusia. Seperti pernyataan dari Wakil Laksamana Valery Ryazantsev yang menuduh Angkatan Laut Rusia telah gagal melatih kru dengan benar, pengawasan yang buruk, pemotongan anggaran, dan inspeksi pemeliharaan tidak lengkap yang berkontribusi pada ledakan tersebut.

    Alhasil, keluarga para korban yang merasa pemerintah berusaha menutupi insiden tersebut, mulai mengamuk dan tidak stabil, saat menghadiri pengumuman resmi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang baru terpilih. Bahkan terdapat ibu seorang pelaut yang putus asa dan memarahi perwira angkatan laut. Pada akhirnya, ibu itu dibius dan dikeluarkan dari pertemuan.

    Upaya penyelamatan yang terus gagal, telah membuat Presiden Putin menerima tawaran bantuan dari pemerintah Inggris dan Norwegia, pada 17 Agustus 2000, lima hari setelah kecelakaan. Lantas enam tim penyelam Inggris dan Norwegia tiba pada 8 Agustus. Skuad penyelamat Ekspedisi ke-328 Rusia, bagian dari kantor Pencarian dan Penyelamatan Angkatan Laut, juga menyediakan penyelam. Pada tanggal 19 Agustus pukul 20:00, tujuh hari setelah insiden, kapal Norwegia Normand Pioneer tiba dengan kapal selam penyelamat Inggris LR5. Lantas Norwegia menurunkan ROV ke kapal selam. Mereka menemukan bahwa 18 meter pertama dari perahu adalah massa logam yang terpelintir dan puing-puing.

    Akan tetapi, pejabat angkatan laut Rusia memberlakukan batasan khusus yang membatasi penyelam Norwegia untuk bekerja di buritan kapal. Khususnya pintu keluar darurat di kompartemen sembilan dan katup kontrol udara yang terhubung ke bagasi penyelamat. Penyelam laut dalam Norwegia memprotes larangan tersebut, yang mereka yakini menghambat operasi penyelamatan.

    Ketika penyelam mencoba membuka katup pengatur udara, katup itu tidak bergerak. Pakar Rusia, di salah satu kapal selam paling berteknologi maju di armada Rusia, mengatakan kepada penyelam bahwa mereka harus membuka katup berlawanan arah jarum jam atau mereka akan mematahkannya. Para penyelam akhirnya menentang saran para ahli, dengan mencoba memutarnya searah jarum jam dan berhasil.

    Para penyelam mencoba menggunakan lengan ROV untuk membuka palka, tapi tidak berhasil sampai pada 21 Agustus. Lalu mereka menemukan bagasi penyelamat yang telah penuh dengan air. Pagi itu, mereka menggunakan alat khusus untuk membuka palka internal bagasi penyelamat, yang melepaskan sejumlah besar udara dari kompartemen kesembilan. Penyelam menurunkan kamera video dengan tongkat ke dalam kompartemen dan menemukan beberapa mayat.

    Perusahaan penyelamat setuju bahwa penyelam Norwegia akan membuat lubang di lambung kapal, tapi hanya penyelam Rusia yang akan memasuki kapal selam. Penyelam Norwegia membuat lubang di lambung kompartemen kedelapan untuk mendapatkan akses, menggunakan mesin pemotong yang menembakkan campuran pasir dan air berkecepatan tinggi pada tekanan 15.000 pon per inci persegi (100.000 kPa). Kemudian para penyelam Rusia memasuki bangkai kapal dan membuka palka sekat ke kompartemen sembilan.

    Di dalam sana, mereka menemukan bahwa debu dan abu di dalam kompartemen sembilan sangat membatasi jarak pandang. Ketika mereka secara bertahap bekerja di dalam kompartemen dan turun dua tingkat, Petugas Waran Sergei Shmygin menemukan sisa-sisa jasad dari Kapten-letnan Dmitry Kolesnikov. Semua pria jelas telah terbakar parah.

    Kemudian para penyelam membuat lubang tambahan di lambung kapal di kompartemen ketiga dan keempat. Penyelam Rusia mengeluarkan dokumen rahasia yang ada di dalam kapal tersebut dan menemukan 12 mayat dari kompartemen kesembilan. Penemuan itu bertentangan dengan pernyataan yang dibuat oleh pejabat senior Rusia bahwa semua awak kapal selam telah mati sebelum kapal selam itu mencapai dasar. Mereka juga menemukan batang kayu kapal, tapi harus menghentikan pekerjaan karena cuaca buruk. Tim penyelamat melakukan pengukuran tingkat radiasi yang sedang berlangsung di dalam dan di luar kapal selam, tapi tidak ada pembacaan yang melebihi kisaran normal.

    Pada 21 Agustus, setelah penyelam Norwegia memastikan bahwa tidak ada yang hidup di kompartemen kesembilan, Kepala Staf Armada Utara Rusia, Mikhail Motsak, mengumumkan kepada publik bahwa semua kru kapal Kursk telah meninggal. Para analisi menyimpulkan bahwa 23 kru telah bertahan selama lebih dari enam jam. Saat oksigen menipis, anggota kru berusaha mengganti kartrid oksigen kimia kalium superoksida, yang secara tidak sengaja jatuh ke air laut yang berminyak dan meledak saat bersentuhan. Kebakaran yang terjadi menewaskan beberapa anggota kru dan memicu api kilat yang menghabiskan oksigen yang tersisa, sehingga mencekik korban yang tersisa.

    Walhasil, peristiwa ini membuat pemerintah Rusia menuai banyak kritik karena dianggap lebih mementingkan gengsi daripada nyawa para kru kapal selam, dengan mengabaikan tawaran bantuan dari negara tetangga. Selain itu, Presiden Vladimir Putin juga dikritik karena dianggap kurang peka selaku pemimpin negara. Belum juga dengan kritikan akan upaya pemerintah untuk menutupi insiden ini kepada keluarga korban dan publik.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.