Cara Mengekspresikan Emosi Anda dengan Kata-kata - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: Beauty Journal - Sociolla

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 5 Mei 2021 08:39 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Cara Mengekspresikan Emosi Anda dengan Kata-kata

    Pernahkah Anda merasa tidak dapat menemukan kata-kata untuk mengatakan perasaan? Pernahkah Anda tidak yakin dengan apa yang Anda rasakan? Kebutuhan mengekspresikan diri melekat dalam kemanusiaan. Maka, kemampuan mengekspresikan perasaan dan emosi dengan kata-kata sangat penting agar Anda dapat dimengerti.

    Dibaca : 300 kali

    Pernahkah Anda menemukan diri Anda tidak dapat menemukan kata-kata untuk mengatakan bagaimana perasaan Anda sebenarnya?

    Pernahkah Anda tidak yakin dengan apa yang Anda rasakan?

    Ya, kebutuhan untuk mengekspresikan diri melekat dalam kemanusiaan.

    Hidup itu rumit dan membawa serta pengalaman yang indah dan mengerikan. Pengalaman yang kita miliki membentuk dunia kita, kepribadian kita, cara kita memandang sesuatu, cara kita berinteraksi dengan orang lain, cara kita memercayai, dan cara kita bertindak.

    Kemampuan untuk mengekspresikan perasaan dan emosi Anda dengan kata-kata sangat penting untuk membuat diri Anda dimengerti.

    Lagi pula, ada lebih dari tujuh miliar orang di planet ini. Itu adalah tujuh miliar persepsi berbeda yang ditempa oleh pengalaman dan interaksi orang-orang itu.

    Mengekspresikan emosi Anda melalui kata-kata diperlukan untuk membangun jembatan dengan orang lain, apakah mereka orang asing yang berubah menjadi teman, memperkuat ikatan cinta, atau menjelajahi dunia dengan keluarga, teman, atau orang yang dicintai lainnya.

    Kemampuan untuk mengartikulasikan perasaan Anda juga penting untuk memahami diri sendiri dan cara Anda berinteraksi dengan dunia. Jauh lebih mudah untuk mengidentifikasi kekuatan, kelemahan, atau potensi masalah jika Anda dapat mengungkapkan emosi Anda.

    Bagaimana Anda melakukannya?

    1. Ciptakan lingkungan di mana Anda dapat berpikir kritis dan memproses informasi.

    Ada lingkungan tertentu di mana Anda akan mengalami kesulitan untuk melakukan kontemplasi yang berkualitas.

    Jadi, pertama, temukan atau ciptakan ruang untuk diri Anda sendiri di mana Anda dapat duduk dengan pikiran Anda dan memproses apa pun yang Anda coba kerjakan.

    Apa yang merupakan lingkungan yang baik untuk berpikir dapat memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Beberapa orang lebih suka kedamaian dan keheningan, yang lain lebih suka sejenis derau putih atau bahkan musik.

    Ini juga membantu jika lingkungan Anda dapat menempatkan Anda pada ruang mental yang sesuai untuk merasakan emosi yang Anda coba ekspresikan.

    Trik menulis yang dapat membantu Anda memasuki ruang mental yang tepat adalah dengan memakai headphone dan mendengarkan musik yang mencerminkan jenis emosi yang ingin Anda tulis.

    Jika itu menyedihkan, dengarkan musik sedih. Jika itu adalah sesuatu yang marah, dengarkan musik yang lebih marah. Headphone itu optimal karena akan menghilangkan gangguan lain yang mungkin ada di sekitar Anda dan mengganggu jalan pikiran Anda.

    Mendengarkan lagu tertentu yang Anda kuasai secara berulang juga dapat membantu. Karena Anda sudah mengetahui kata-kata dalam lagu tersebut, Anda dapat menyesuaikan diri dengan musiknya dan membebaskan pikiran Anda dari benar-benar memikirkan tentang apa yang Anda dengarkan. Ini memberi pikiran kreatif Anda lebih banyak ruang untuk berfungsi dan mengalir.

    2. Terlibat dalam menulis bebas dengan pena dan buku catatan.

    Menulis bebas adalah latihan yang digunakan penulis untuk membantu mengatasi keraguan diri, apatis, dan hambatan penulis.

    Pada dasarnya, penulis hanya akan duduk dan mulai menulis apa saja dan segala sesuatu yang terlintas dalam pikirannya, membiarkan pikiran mereka pergi ke tempat yang diinginkannya alih-alih mencoba mengarahkannya ke jalan tertentu menuju tujuan yang konkret.

    Itu memberi penulis kesempatan untuk menerbangkan jaring laba-laba apa pun dan membuat ide kreatif mengalir tanpa mengkhawatirkan kesempurnaan teknis.

    Anda tidak perlu khawatir tentang tata bahasa, struktur, atau bahkan menulis kalimat atau pemikiran lengkap saat menulis bebas.

    Kita akan mengubah pendekatan ini sedikit untuk tujuan mengungkapkan perasaan kita.

    Alih-alih membiarkan pikiran Anda pergi ke mana pun ia ingin pergi, cobalah untuk mengarahkannya ke arah umum apa pun yang Anda rasakan dan tuliskan semua yang datang kepada Anda.

    Dengan begitu, Anda diharapkan memiliki satu atau dua halaman informasi relevan yang dapat disortir untuk menyaring apa yang ingin Anda ungkapkan.

    Ada kalanya kata-kata lebih sulit ditemukan daripada yang lain. Pastikan untuk memberi diri Anda setidaknya satu jam untuk duduk, menjernihkan pikiran, dan bekerja.

    Anda harus menggunakan pulpen dan kertas untuk latihan ini. Tindakan menulis secara fisik jauh lebih lambat dan lebih disengaja daripada mengetik. Ini akan memaksa Anda untuk memikirkan tentang cara mengartikulasikan kata-kata Anda saat Anda menulisnya dengan cara yang berbeda dengan mengetik.

    Pembuatan jurnal juga harus dilakukan dengan pulpen dan kertas untuk alasan yang sama.

    3. Gunakan apa yang Anda tulis untuk mengasah apa yang perlu Anda ungkapkan menjadi satu kalimat.

    Upaya untuk mengartikulasikan perasaan Anda dimulai dengan mengidentifikasi apa sebenarnya sumber dari perasaan tersebut.

    Anda ingin sedekat mungkin dengan akar masalah dan dapat menyatakannya dalam bentuk satu kalimat.

    Mengapa satu kalimat?

    Tujuannya adalah untuk mengklarifikasi masalah sebenarnya sehingga dapat dengan mudah dikomunikasikan kepada siapa pun target audiensnya - atau bahkan untuk diri Anda sendiri jika Anda tidak bermaksud untuk membicarakannya dengan lantang.

    Anda harus memiliki banyak informasi yang layak seputar emosi yang Anda coba ekspresikan. Lihatlah apa yang Anda tulis secara gratis dan cobalah untuk mengidentifikasi akar dari emosi tersebut.

    Misalnya, jika Anda mengikuti konseling karena masalah hubungan, hanya menyatakan bahwa Anda memiliki masalah hubungan tidaklah begitu jelas. Ini akan membutuhkan lebih banyak penyempurnaan untuk benar-benar sampai ke akar masalahnya sehingga bisa diatasi.

    Di sisi lain, jika Anda bisa mengatakan, "Saya merasa tidak bisa memercayai pasangan saya saat ini," Anda memiliki tempat yang ringkas untuk mulai mencari penyebab dan solusi untuk masalah tersebut.

    Dalam mengaitkan kalimat itu kepada siapa pun audiens targetnya, Anda mungkin menemukan bahwa mereka memiliki persepsi yang berbeda tentang peristiwa atau perasaan tentang apa pun yang terjadi. Itu memungkinkan Anda menemukan kesamaan dan mulai mengatasi apa pun masalahnya.

    4. Analisis keseluruhan situasi dan tentukan apakah yang ingin Anda katakan harus dikatakan.

    Ada banyak orang di luar sana yang menuntut Anda untuk mengatakan kebenaran Anda, tidak menahan, dan memastikan suara Anda didengar.

    Secara umum, itu bukanlah nasihat yang buruk. Namun, ada beberapa keberatan.

    Katakanlah, misalnya, Amy berasal dari keluarga yang tidak berfungsi. Ibu dan ayah bukanlah orang yang hebat, saudara kandung itu beracun.

    Amy menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan dinamika keluarganya dan menyadari bahwa toksisitas dan disfungsi mereka kemungkinan besar menjadi penyebab kecemasan dan depresi.

    Dia mungkin memutuskan untuk pergi ke terapi untuk menyelesaikannya, mengidentifikasinya sebagai masalah, dan mungkin memilih untuk menghadapi masalah tersebut.

    Tetapi, apakah menyuarakan wahyu ini membantu atau membahayakannya? Apa yang bisa dia dapatkan dari melakukannya?

    Lebih buruk lagi, jika dia memiliki anggota keluarga yang manipulatif, mereka mungkin menggunakan emosinya sendiri sebagai senjata untuk melawannya.

    Dia mungkin akhirnya memutuskan untuk membela dirinya sendiri, dan orang tua yang manipulatif dapat mengubahnya untuk melukiskannya sebagai "tidak berterima kasih atas pengorbanan kita" dan menggunakannya sebagai pengaruh untuk memengaruhi persepsi anggota keluarga atau teman lainnya.

    Menemukan cara untuk mengekspresikan diri Anda dan mengatakan apa yang perlu Anda katakan itu baik dan sehat, tetapi terkadang pengetahuan itu lebih baik ditinggalkan di kepala Anda atau dalam kepercayaan dari kantor konselor kesehatan mental bersertifikat di mana itu tidak akan digunakan sebagai senjata melawan Anda.

    Benar-benar luangkan waktu untuk menganalisis apa yang ingin Anda peroleh dengan mengungkapkan emosi Anda, karena ada banyak orang di dunia ini yang hanya akan melihatnya sebagai kelemahan untuk dimanfaatkan dan dieksploitasi.

    Terkadang lebih baik diam saja agar orang beracun tidak dapat menggunakan kelemahan dan kerentanan Anda sendiri untuk melawan Anda.

    Kita ingin berpikir Amy akan berada dalam posisi di mana orang-orang di sekitarnya akan peduli dan ingin bekerja menuju resolusi seputar perasaan tersebut jika mereka terlibat, tetapi itu tidak selalu terjadi.

    Beberapa orang hanya kejam dan kasar dan tidak peduli bagaimana tindakan mereka memengaruhi orang lain dan tidak melihat alasan untuk mengubah pendekatan atau sudut pandang mereka.

    Singkatnya, tentu saja gunakan latihan dalam artikel ini untuk membantu Anda mengungkapkan perasaan Anda. Terserah Anda apakah Anda membagikan ini dengan orang lain dan, jika Anda melakukannya, dengan siapa Anda membagikannya.

    Mampu memahami dan mengekspresikan emosi Anda adalah alat yang berharga dalam mengidentifikasi cara untuk menghadapinya (dengan asumsi itu mengganggu Anda dalam beberapa cara).

    Jadi ciptakan lingkungan yang sempurna untuk memeriksa perasaan Anda, dan gunakan musik dan tulisan untuk mengasah elemen tepat yang ingin Anda jelaskan dalam pikiran Anda. Kemudian putuskan apakah Anda ingin membagikan temuan Anda dengan dunia dan bagaimana cara melakukannya.

    ***
    Solo, Senin, 3 Mei 2021. 6:14 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.