Nataru untuk Momentum Bisnis PCR Lagi? - Viral - www.indonesiana.id
x

Aksi pemerintah pusat

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 2 November 2021 18:51 WIB

  • Viral
  • Topik Utama
  • Nataru untuk Momentum Bisnis PCR Lagi?

    Nataru jadi momentum bisnis akal-akalan PCR gara-gara harga turun akibat diprotes rakyat, siapa yang ada di belakang bisnis PCR? Perjalanan darat pun disasar untuk mengeruk keuntungan lagi dari PCR. Siapa yang bikin aturan? Untuk menguntungkan siapa? Siapa yang terus dikorbankan? Teganya!

    Dibaca : 673 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Jujur, saya sudah malas menyuarakan keluh kesah rakyat via artikel, khususnya terkait sandiwara di lingkaran Covid-19 yang rakyat percaya bahwa masalah corona yang membikin rakyat menderita ada sutradara pejabat di negeri ini yang terus membikin skenario, demi mengambil keuntungan pribadi dan golongan dari bisnis terkait alat tes dan hal-hal yang terkait corona.

    Pasalnya, mereka terus punya skenario ngeles dan akal-akalan yang tiada habis. Kritik dan keluhan rakyat pun hanya numpang lewat, bahkan tak lagi masuk telinga alias tak didengar, karena hati nurani mati. Nampaknya lagi, skenario mereka untuk mengambil keuntungan di atas penderitaan rakyat juga terus konsisten merajalela dengan berbagai dalih.

    Sampai warganet dan netizen berkomentar di media massa dan media sosial, bahwa negeri ini kini hanya dipimpin oleh pejabat yang ugal-ugalan dan memeras rakyat. Rakyat di Republik ini pun kembali panas akibat tes PCR yang justru di baliknya ada permainan para pejabat sampai mendirikan perusahaan dengan kedok sosial.

    Terbaru, rakyat juga bingung; tahu-tahu pemerintah bikin aturan yang mengharuskan pelaku perjalanan darat dengan jarak minimal 250 kilometer atau 4 jam perjalanan memiliki hasil negatif tes PCR atau antigen. Waduh? Bahkan ketentuannya tertuang dalam Surat Edaran (SE) Menteri Perhubungan Nomor 90 Tahun 2021. Padahal ada rencana pemerintah menghapus tes PCR di Jawa-Bali dan diganti cukup tes antigen. Ini kok malah ada aturan baru, naik mobil/motor jarak 250 km atau 4 jam wajib PCR/antigen? Apa karena rakyat yang memakai mobil/motor lebih banyak, jadi sasaran mengais untung dari PCR akan lebih banyak, sebab mereka tak mau rugi akibat harga PCR turun setelah ada protes dari rakyat? Luar biasa aneh.

    Sungguh, ini hanya akal-akalan licik dengan dalih momentum libur Natal dan Tahun Baru ( Nataru) agar Covid-19 tak meledak. Sudah begitu, kira-kira akal-akalan ini bagaimana implementasi di lapangan? Bagaimana cara petugas membedakan masyarakat yang bepergian di atas ataupun di bawah 250 km? Kira-kira apa dampaknya pula? Apakah tidak menimbulkan kemacetan dan permasalahan transportasi darat lainnya?

    Dalihnya, membatasi mobilitas masyarakat dalam rangka Nataru. Bukannya mengeluarkan larangan mudik dengan tegas, malah celah keuntungan PCR yang dikedepankan. Terlalu mudah dibaca akal-akalan itu! Wahai sang wahai, masih banyak cara membatasi mobilitas masyarakat tanpa harus mewajibkan penggunaan PCR. Terlalu mudah dibaca juga bila kini untuk mencari keuntungan PCR, menyasar transportasi darat dengan SE Menteri Perhubungan segala. Pelaku perjalanan darat yang menempuh jarak minimal 250 kilometer atau 4 jam perjalanan, harus ada surat vaksin dan hasil negatif tes RT PCR atau antigen.

    Rakyat masih terus kesulitan dan menderita, pemimpin dan pejabat negara malah terus mencari celah keuntungan, berpesta pora di atas penderitaan. Rakyat juga tahu semua akal-akalan kalian, wahai para pemimpin dan pejabat.

    Nataru jadi momentum bisnis akal-akalan PCR gara-gara harga turun akibat diprotes rakyat, siapa yang ada di belakang bisnis PCR? Perjalanan darat pun disasar untuk mengeruk keuntungan lagi dari PCR. Siapa yang bikin aturan? Untuk menguntungkan siapa? Siapa yang terus dikorbankan? Teganya!

    Ikuti tulisan menarik Supartono JW lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.