x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 5 Desember 2021 12:09 WIB

Renungan Kopi Lentera, Manusia Kota-Kampung Sama Saja

Kopi Lentera, semua orang sama saja. Pilihlah kawan yang menyenangkan. Jangan cari kawan yang seperti uang logam, "di depan lain, di belakang".

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

PADA SECANGKIR KOPI, SEMUA SAMA SAJA

Siapapun, di usia tua, akan tiba masanya mau berjalan ke pintu saja susah. Mudah lelah, olahraga sedikit saja capek. Maka carilah kawan yang menyehatkan. Sempatkan waktu dan pergi ke tempat-tempat untuk mengingatkan kita tentang kebesaran Allah SWT, di mana pun itu.

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Jangan susahkan diri memikirkan hal-hal yang tidak penting. Jangan pula berlebihan karena semua sudah ada waktunya. Maka nikmatilah yang ada, tentu dengan rasa syukur dan doa yang baik. Bukan keluh-kesah, gibah, atau hanya obrolan yang tidak punya manfaat sedikitpun.  

 

Karena semua hakikatnya sama saja. Kaya atau miskin, pintar atau bodoh, kampung atau kota sama. Di gunung – di laut atau di dalam rumah. Prosesnya tetap sama, mereka awalnya lahir - bayi - anak-anak - remaja - dewasa - tua - sakit dan akhirnya mati.

 

Persis kata orang pintar nan bijak, tidak ada yang sempurna. Ada sehat ada sakit. Ada suka ada duka. Maka ada hidup pun akan ada mati. Maka tidak perlu adu argumen dengan orang yang mempercayai kebenciannya sendiri. Tidak pula perlu memberi alasan pada orang membenarkan pikirannya sendiri. Karena bisa jadi, mereka “buta” dari melihat kebaikan yang ada di sekitarnya.

 

Lebih baik ngopi. Karena secangkir kopi, pahit dan manis selalu bertemu dalam kehangatan. Secangkir kopi, lebih indah diseruput dalam diam. Dan kopi tidak pernah berhenti memberi inspirasi tentang hebatnya sebuah perjalanan. Karena kopi, pahitnya saja bisa dinikmati. Apalagi manis.

 

Pada secangkir kopi, semua sama saja. Maka di mana pun, pilihlah tempat dan kawan yang menyenangkan. Jangan cari kawan yang seperti uang logam, "di depan lain, di belakang lain". Salam literasi #RenunganPagi #PegiatLiterasi #TamanBacaan

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terkini

Semangat

Oleh: Malik Ibnu Zaman

6 jam lalu

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu