7 Tip Berdebat Secara Konstruktif dengan Pasangan Anda - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: distractify

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 21 Januari 2022 14:47 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 7 Tip Berdebat Secara Konstruktif dengan Pasangan Anda

    Anda mungkin berada di halaman yang sama dengan pasangan Anda untuk banyak hal, tetapi pasti akan ada saatnya ketika Anda tidak saling berhadapan. Anda memiliki beberapa pilihan: Anda dapat mengabaikan perbedaan Anda dan hanya menghindari masalah, atau Anda dapat terus mencoba untuk membujuk pasangan Anda untuk melihat cara Anda, atau Anda bisa semakin marah dan akhirnya membiarkan pasangan Anda memilikinya.

    Dibaca : 1.246 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Belajar cara mendengarkan untuk menemukan kesamaan.

    Poin-Poin Penting

    •    Mempelajari cara berargumentasi secara konstruktif adalah keterampilan yang diperoleh.
    •    Belajar bagaimana benar-benar mendengarkan adalah poin kuncinya.
    •    Kesampingkan sudut pandang Anda dan buat sudut pandang orang lain sama pentingnya.

    Anda mungkin berada di halaman yang sama dengan pasangan Anda untuk banyak hal, tetapi pasti akan ada saatnya ketika Anda tidak saling berhadapan. Anda memiliki beberapa pilihan: Anda dapat mengabaikan perbedaan Anda dan hanya menghindari masalah, atau Anda dapat terus mencoba untuk membujuk pasangan Anda untuk melihat cara Anda, atau Anda bisa semakin marah dan akhirnya membiarkan pasangan Anda memilikinya.

    Mungkin ide yang lebih baik untuk mencoba mengatasi perbedaan Anda, area di mana Anda tidak setuju, dan mencoba untuk menyelesaikan masalah dengan cara yang memungkinkan Anda berdua untuk mengekspresikan pendapat dan keyakinan Anda, dengan tujuan menemukan beberapa kesamaan, beberapa daerah kompromi.

    Bagaimana Anda melakukannya ketika Anda merasa kuat tentang suatu isu atau masalah, tetapi begitu juga pasangan Anda? Tentunya, Anda ingin menyenangkan diri sendiri tetapi Anda juga ingin pasangan Anda merasa puas. Namun, kebanyakan dari kita tidak diajari bagaimana melakukan diskusi yang konstruktif. Kita mencontoh apa yang kita lihat di sekitar kita. Kita mungkin pernah melihat orang marah sampai-sampai mereka berhenti berbicara satu sama lain, atau mencoba mengintimidasi satu sama lain melalui hinaan dan ancaman. Kita mungkin pernah melihat situasi di mana percakapan berakhir ketika satu orang menyatakan sudut pandang mereka sebagai "pemenang".

    Berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda menavigasi ketidaksepakatan secara konstruktif dan penuh hormat.

    1. Hadir dan Fokus 

    Singkirkan semua gangguan—tidak ada email, teks, atau panggilan telepon. Kesampingkan semua masalah dan hal lain yang perlu Anda lakukan. Menahan segala sesuatu yang lain. Perhatikan baik-baik. Satu-satunya tugas Anda adalah mendengarkan dengan cermat dan mencoba memahami, tidak hanya apa yang dikatakan, tetapi juga emosi yang diungkapkan. Berikan pasangan Anda semua waktu yang mereka butuhkan untuk menjelaskan sisi argumen mereka, diskusi.

    2. Jangan Menggurui 

    Anda mungkin sudah melakukan ini, tetapi meluangkan waktu untuk bekerja secara konstruktif pada perbedaan Anda adalah jenis latihan yang sama sekali berbeda. Ini dimaksudkan sebagai diskusi memberi-dan-menerima, bolak-balik untuk membantu memperjelas sudut pandang Anda yang berbeda dan untuk mencapai semacam kesepakatan yang masuk akal tentang bagaimana bergerak maju. Ide dan keyakinan Anda hanyalah itu—Anda adalah ide dan keyakinan. Tidak lebih atau kurang valid dari ide dan keyakinan pasangan Anda. Jangan memberi kuliah, atau lebih buruk lagi, memberi kepausan dari posisi yang lebih tinggi. Latihan ini dimaksudkan untuk meratakan lapangan.

    3. Dengarkan dengan Penuh Perhatian

    Mendengarkan yang sebenarnya sulit dilakukan. Kecenderungan bagi banyak dari kita adalah untuk berpikir di depan diri kita sendiri. Jangan hanya menyiapkan poin Anda berikutnya di kepala Anda siap untuk menerkam segera setelah pasangan Anda selesai berbicara. Anda akan benar-benar melewatkan apa yang mereka katakan. Menyusun tanggapan terbaik Anda untuk menantang sudut pandang mereka benar-benar kontraproduktif dengan latihan. Idenya bukan untuk menang tetapi untuk menghormati kedua sudut pandang dengan hormat.

    4. Pertimbangkan Perasaan Pasangan Anda

    Terkadang, kita berdebat hanya untuk menjadi benar, dan terkadang hanya untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Seringkali itu adalah perebutan kekuasaan. Ketika kita menjaga percakapan intelektual, kita bisa kehilangan perasaan di balik pilihan yang kita buat. Minta pasangan Anda untuk mengungkapkan dan menjelaskan perasaannya. Dalam panasnya kemarahan, orang sering kali tidak bisa tetap pada intinya dan akhirnya hanya mengungkapkan kemarahan dan dendam, alih-alih bagaimana perasaannya yang sebenarnya.

    Kita semua memiliki pengalaman masing-masing. Kita tidak boleh berasumsi apa pun tentang bagaimana seseorang berpikir, bertindak, dan merasa tanpa dia menjelaskannya kepada kita. Jangan pernah berasumsi bahwa cara Anda mengalami sesuatu adalah seperti yang dilakukan orang lain. Jangan berasumsi bahwa karena seseorang mencintai Anda, dia ingin mengalami hal-hal dengan cara Anda.

    5. Marah Tidak Harus Memarahi 

    Ini terdengar lucu tetapi itu benar. Beberapa orang langsung marah. Anda tidak setuju dengan mereka dan mereka marah. Dan beberapa orang hanya menunggu terlalu lama untuk mengungkapkan perasaan mereka yang sebenarnya dan membiarkan perasaan mereka membusuk sampai mereka tidak tahan lagi. Beberapa orang berpikir bahwa Anda harus melampiaskan kemarahan untuk mengekspresikan kemarahan. Itu bisa berarti berteriak, memaki, memasang wajah marah, mencoba mengintimidasi, pergi di tengah diskusi, dan sebagainya. Tentu saja, itu tidak benar. Misalnya, orang dapat dengan tenang menyatakan kemarahannya, menjelaskan alasan mengapa mereka kesal dan frustrasi.

    6. Jangan Mengancam

    Beberapa orang berpikir bahwa meninggikan suara membuat mereka unggul. Menenggelamkan seseorang secara verbal mungkin tampak seperti taktik yang bagus pada saat itu, tetapi sama sekali tidak menghasilkan apa-apa kecuali intimidasi. Intimidasi, pelecehan verbal, ancaman menahan kasih sayang dan dukungan, dan akhirnya, pengabaian tidak memiliki tempat dalam hubungan yang penuh kasih dan perhatian.

    7. Ambil Waktu Istirahat 

    Jika Anda merasa kesal secara emosional dan bahkan fisik, kewalahan, atau terlalu tegang, istirahatlah dari diskusi selama beberapa waktu, katakanlah setengah jam, untuk menenangkan diri, mengumpulkan pikiran, menenangkan diri, dan menghindari menjadi reaktif, mengatakan hal-hal yang tidak Anda maksudkan. Kadang-kadang, istirahat adalah ide yang baik karena memungkinkan mitra untuk menyerap apa yang terjadi sejauh ini dan untuk memproses diskusi sebelum mereka melanjutkan.

    Mempelajari cara mengelola perbedaan Anda dengan cara yang sopan dan hormat adalah keterampilan yang diperoleh, sesuatu yang harus Anda kerjakan, dan pada akhirnya, alat kehidupan yang berharga. Menguasai keterampilan ini akan memberi Anda manfaat yang baik tidak hanya dengan pasangan Anda tetapi dengan banyak orang yang akan berinteraksi dengan Anda sepanjang hidup Anda.

    ***
    Solo, Jumat, 21 Januari 2022. 7:46 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.