Peluncuran Buku Abdul Chaer Linguis Peduli Budaya, Jangan Kehilangan Rasa Hormat - Peristiwa - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 12 Juni 2022 23:31 WIB

  • Peristiwa
  • Topik Utama
  • Peluncuran Buku Abdul Chaer Linguis Peduli Budaya, Jangan Kehilangan Rasa Hormat

    Peluncuran buku "Abdul Chaer" Linguis Peduli Budaya" sebagai bukti pentingnya rasa hormat dari murid kepada gurunya. Hidup tidak perlu percfect tapi cukup respect.

    Dibaca : 597 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Pak Abdul Chaer, dia seorang ahli bahasa dan linguis yang tersisa di masa kini. Dia pula yang mengajari saya saat kuliah S-1 di prodi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FBS IKIP Jakarta (kini UNJ). Selalin Pak Parera, dia-lah yang “menanamkan benih ilmu ” tentang linguistik, semantik, sosiolinguistik, bahkan bahasa sebagai sarana komunikasi ilmiah (basarkomil). Tidak kurang dari 50 buku tentang linguistik, bahasa Indonesia dan budaya Betawi telah dihasilkannya.

    Pak Chaer, begitu saya memanggilnya, adalah maestro linguistik yang tersisa di era digital sekarang. Seorang cendekiawan yang sederhana namun ber-ilmu tinggi. Banyak teori tata bahasa praktis dari tangannya yang dijadikan referensi skripsi,  tesis dan disertasi. Sebagai putra asli Betawi, beliau pun sangat peduli terhadap kelestarian budaya Betawi. Harus diakui, saya pun produk “racikan” beliau semasa kuliah. Dan akhirnya, saya menekuni profesi sebagai pengajar di perguruan tinggi, profesional di dana pensiun, dan pegiat literasi hingga kini.

    Kini, Pak Chaer berusia 82 tahun. Tapi dia tetap aktif menulis padahal draft tulisannya selalu dibuat dengan tulisan tangan. Sosok beliau-lah yang menginspirasi saya sebagai pegiat literasi dan pendiri TBM Lentera Pustaka untuk mengikuti jejaknya, untuk selalu menulis. Saya belajar betul darinya bahwa membaca buku tidak cukup bila tidak mampu dituliskan. Karena sebaik-baik ilmu bukanlah yang dipahami sendiri, melainkan yang mampu dibagikan kepada orang lain. Karena itu, setiap hari pun saya menulis. Bagi saya, menulis adalah nafas bagi pegiat literasi.

    Sebagai wujud bakti dan penghormatan kepada beliau, pada tahun 2010 lalu, saya sebagai Ketua IKA BINDO FBS UNJ (Ikatan Alumni Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FBS UNJ) menginisiasi penerbitan buku “Bunga Rampai Problematika Bahasa Indonesia” di hari ulang tahun Pak Chaer yang ke-70 kala itu. Bersama teman-teman alumni IKA BINDO FBS UNJ, kami mempersembahkan karya yang sulit diulang kembali sebagai “hadiah istimewa” dari murid kepada sang guru, Pak Chaer. Buku, adalah cara murid menghormati gurunya.

    Kini sebagai mantan mahasiswa beliau, saya pun akan menjadi pembahas dalam bedah buku peluncuran buku beliau "Abdul Chaer: Linguis Peduli Budaya" pada Jumat 17 Juni 2022 pukul 14.00-16.00 WIB yang dilakukan oleh Pusake Betawi UNJ. Momen ini, buat saya, adalah bentuk penghormatan murid kepada gurunya. Karena siapa pun boleh jadi apa pun. Tapi ketika kehilangan “rasa hormat” kepada guru atau sesama, maka di situ siapa pun telah kehilangan jadi dirinya.

    Banyak orang lupa. Satu-satunya “barang” yang tidak bisa dibeli oleh uang, pangkat, harta, bahkan popularitas adalah “rasa hormat”. Banyak orang hidup secara fisik tapi sebenarnya mereka “telah mati” akibat hilangnya rasa hormat. Di situlah substansi pentingnya punya rasa hormat kepada siapa pun.  

    Jadi benar, hidup itu tidak usah “perfect” tapi cukup dengan “respect”. Salam literasi #IKABINDOUNJ #BedahBuku #AlumniMengabdi

    Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.