x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Rabu, 31 Mei 2023 12:43 WIB

Tentang Brand Awareness, Apa dan Bagaimana?

Kafe atau perusahaan saja perlu brand awareness, apalagi taman bacaan. Semakin kolaborasi dan merek TBM dikenal publik, maka gerakan literasi kian eksis

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Brand awareness atau kesadaran merek di mana pun sangat penting. Perusahaan, organisasi maupun taman bacaan harus membangun brand awareness. Karena brand atau merek yang baik akan membuat siapapun lebih bersemangat, di samping menjadi bukti proses yang efektif. Sehingga mampu menarik perhatian publik atau “calon konsumen”. Begitulah brand awareness bekerja untuk suatu organisasi.

 

Sebagai bagian dari memperkuat brand awareness dan kepedulian sosial itulah, Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor mendapat liputan gratis dari MNC Media (RCTI, iNews, MNC TV) saat event MNC Peduli donasi buku bacaan saat peringatan Hari Buku Nasional tahun 2023 ini. Tayang di RCTI bertajuk “Salurkan Bantuan Buku Bacaan untuk Syarifudin Pemilik MOBAKE” (https://www.youtube.com/watch?v=uMCVQVxEOMM) dan iNews berjudul “Salurkan Buku Bacaan di Perpustakaan Daerah Warung Loa, Kecamatan Tamansari, Bogor” (https://www.youtube.com/watch?v=1-32-yc_eUY) kian memperkuat brand awareness taman bacaan, di samping membangun kesadaran pentingnya peduli sosial terhadap aktivitas taman bacaan dan gerakan literasi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Pentingnya brand awareness di taman bacaan, tentu bertujuan untk menumbuhkan kepercayaan publik terhadap aktivitas taman bacaan yang aktif dan berkelanjutan. Sehingga pada akhirnya, brand awareness di taman bacaan akan memperkuat 1) brand recognition (pengenalan merek) dan 2) brand recall (ingatan tentang merek) terkait taman bacaan. Sebut saja, taman bacaan yang lebih dikenal masyarakat.

 

Suka tidak suka, membangun brand awareness di taman bacaan sama sekali tidak dapat dipisahkan dari kolaborasi. Melalui kolaborasi, taman bacaan dapat bersinergi dengan berbagai pihak dalam berkegiatan seperti event CSR, bakti sosial, donasi buku di taman bacaan. Di era yang terbuka dan media sosial seperti sekarang, kolaborasi menjadi kata kunci penting yang dapat memastikan taman bacaan tetap eksis dan bertahan di tengah gempuran era digital. Karena kolaborasi, taman bacaan dapat melakukan banyak hal. Bahkan lebih dari itu, kolaborasi jadi sebab taman bacaan tahu lebih banyak daripada yang diketahuinya sendiri.

 

Melalui brand awareness yang kokoh, siapapun dan taman bacaan tidak lagi fokus pada rendahnya minat baca. Tapi berjuang keras untuk menyediakan akes bacaan. Sehingga yang dipersoalkan bukan minat bacanya melainkan akses bacaannya. Karena gerakan literasi dan taman bacaan di manapun sudah saatnya berhenti menginterupsi soal minat baca. Tapi lebih banyak berbuat untuk sediakan akses bacaan sehingga minat baca datang dengan sendirinya. Percayalah, tidak ada minat baca tanpa akses bacaan.

 

Memang benar, taman bacaan bukan lembaga bisnis, Tapi bukan berarti tidak boleh memperkuat merek-nya di publik. Sebagai aktivitas sosial dan gerakan kewargaaan, taman bacaan harus memperkuat merek atau brand awareness-nya. Agar dikenal publik dan diketahui aktivitas serta manfaatnya. Karena itu, untuk memperkuat merek atau brand awareness taman bacaan sangat dibutuhkan: 1) komitmen sepenuh hati, 2) konsistensi berkegiatan, 3) kolaborasi dengan berbagai pihak, 4) promosi tiada henti, dan 5) aktivitas yang berkelanjutan. Apalagi di era digital seperti sekarang, taman bacaan harus tegas berprinsip “konten adalah api, media sosial adalah bensin".

 

Pada akhirnya, brand awareness atau merek taman bacaan itulah yang bekerja untuk memanggil anaj-anak yang membaca, warga yang terlibat, relawan yang mengabdi, donatur yang datang, dan geliat taman bacaan selalu terjadi, kapan pun dan di manapun. Karena publik hari ini sangat objektif, mana taman bacaan yang “berisi” bukan sekadar “bungkus”.

 

Brand awareness atau merek memang hanya persepsi. Tapi persepsi tidak akan terbentuk tanpa realitas dan praktik baik yang dijalankan dari waktu ke waktu. Tanpa fakta, data, dan praktik baik maka taman bacaan sulit untuk berkiprah. Dibtaman bacaan hari ini, brand awareness atau merek bukan lagi tentang aktivitas yang dilakukan tapi tentang cerita yang pantas diceritakan kepada publik. Salam literasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan #BacaBukanMaen

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB