x

Dosen Spesialis Medikal Bedah Prima Trisna Aji ketika memeriksa pasien anak/Foto : Dokpri

Iklan

Ruang Dakwah Medis Indonesia

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 15 Maret 2023

Rabu, 5 Juli 2023 14:26 WIB

Apakah Anak yang Sering Main Air Gampang Masuk Angin?

Apakah Anak Yang Sering Main Air Akan Gampang Masuk Angin?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Solo – Setiap orang tua memiliki mitos yang meyakini bahwa suatu hal kebiasaan yang tdiak normal dimasyarakat bisa berdampak buruk bagi anak. Salah satunya adalah bermain air, banyak anggapan orang tua yang meyakini bahwa apabila anak – anak sering bermain air maka akan mengakibatkan anak menjadi sakit masuk angin.

Masuk angin sendiri merupakan istilah dari orang awam yang mengindikasikan tubuh manusia mengalami kondisi badan tidak enak seperti seperti pusing, mual, demam, hidung tersumbat, dan lain sebagainya. Dalam dunia medis, gangguan kesehatan yang memiliki gejala masuk angin ini sebenarnya bernama flu atau common cold. Dalam istilah medis sakit masuk ingin termasuk dalam golongan sakit flu yang disebabkan oleh virus influenza. Virus influenza ini menyerang saluran pernafasan atas pada anak.

Yang perlu orang tua ketahui bahwa mitos merupakan anggapan pemahaman orang zaman dahulu yang meyakini sesuatu apabila dilakukan akan terjadi sesuatu tanpa dibuktikan hal ilmiah. Mitos bisa berarti sesuatu yang benar ataupun tidak benar.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Hubungan bermain air pada anak yangw ajib orang tua ketahui adalah bagi anak terlalu sering atau lama bermain didalam air dapat menghilangkan kelembapan kulit pada anak. Sedangkan yang membuat anak masuk angin atau terkena influenza adalah membiarkan anak dalam kondisi basah dengan waktu yang lama.

Selain itu faktor yang lain penyebab gejala masuk angin bisa disebabkan oleh menurunnya daya tahan tubuh anak sehingga pada anak rentan terkena penyakit. Idealnya durasi anak bermain didalam air sekitar 2 jam selama seminggu. Sedangkan anak dibawah 1 tahun tidak lebih dari 30 menit.

Lalu bagaimana mengatasinya apabila anak terlanjur terkena masuk angin atau terlalu lama bermain air? Yang pertama pastikan kebutuhan anak tercukupi, memberikan makanan dan minuman yang hangat, mandi dengan air hangat, berjemur dipagi hari jika kondisi udara baik, mengoleskan minyak angin ke tubuh anak.

Gejala anak masuk angin bisa berupa demam, muntah, mual serta diare. Jika muntah lebih waktu 24 jam dan intensitas diare semakin meningkat atau tinggi, segera memeriksakan anak ke dokter spesialis anak. Apabila kondisi anak sudah membaik, maka bisa lakukan perawatan anak dirumah.

Dosen Spesialis Medikal bedah Prima Trisna Aji menyampaikan bahwa kondisi masuk angin salah satu penyebab utama adalah virus yang disebebkan oleh virus influenza yang paling besar. Sedangkan kondisi lain yang menyebabkan anak bisa masuk angin adalah terlalu lama bermain air serta kondisi sistem imun anak yang baru turun. *Red

Ikuti tulisan menarik Ruang Dakwah Medis Indonesia lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB