x

SUmber ilustrasi: istock.com

Iklan

Ruang Dakwah Medis Indonesia

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 15 Maret 2023

Rabu, 12 Juli 2023 14:21 WIB

Tidak Ikut BPJS Padahal Biaya Pengobatan Rp80 Juta

Kisha nyata seorang kenalan yang repot membayar biaya kesehatan dan perawatan di rumah sakit.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Kali ini saya akan sedikit bercerita tentang kenapa kita harus ikut BPJS. Kita tidak tahu apa yang akan terjadi ke depan. Mungkin ekonomi kita juga tidak tahu ke depan apakah terus baik atau buruk.

Saya sedikit ada cerita kisah nyata. Ada seorang teman atau tetangga yang tidak perlu saya sebutkan namanya suatu ketika kecelakaan dari sepeda motor dan kakinya terluka lebar. Kemudian beliau diperiksakan ke dokter dan mendapat resep obat lengkap.

Setelah pulang, ternyata di rumah beliau juga minum obat lain tanpa resep dan juga minum minuman mengandung bersoda. Akhirnya beliau tidak sadarkan diri dan koma. Kemudian beliau dibawa ke rumah sakit. Di rumah sakit beliau menjalani rawat inap mondok serta harus masuk di ICU karena koma tidak sadarkan diri. Padahal biaya di ICU sangat mahal dan belum obat-obatan dan pemeriksaan penunjang seperti Rontgen, ct scan dll.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Setelah klaim biaya ternyata biayanya membengkak sekitar hingga Rp80 jutaan dan beliau tidak mempunyai BPJS. Akhirnya keluarga beliau kalang kabut mencari BPJS, ternyata BPJS tidak bisa diurus secara mendadak dan tidak bisa jadi dalam sehari. Maka dari itu akhirnya mereka mencari hutang dan sumbangan tetapi belum mencukupi. Dikarenakan biaya yang terus membengkak dan tak kunjung ada perubahan membaik dan terus koma, akhirnya biaya terus membengkak. Dengan ekonomi yang pas Pasan akhirnya mereka harus pontang panting mencari dana.

BPJS sendiri merupakan badan penyelenggara jaminan sosial bagi seluruh masyarakat Indonesia. Pendirian BPJS sendiri bertujuan untuk bisa membantu warga yang baru sakit yang kesusahan untuk berobat sehingga bisa meringankan warga Indonesia yang kesusahan. Konsep BPJS sendiri merupakan prinsip gotong royong antar warga masyarakat Indonesia.

Dosen Spesialis Medikal Bedah Prima Trisna Aji menyampaikan bahwa mencegah lebih baik daripada mengobati, seperti halnya ketika kita sehat juga harus bisa mengantisipasi cadangan apabila kita sakit apakah sudah punya jaminan kesehatan atau tidak. Hal ini diperlukan untuk mengantisipasi biaya yang membengkak ketika menjalani rawat inap di Rumah Sakit. Selain itu penerapan seperti promosi, preventif, kuratif dan rehabilitatif harus diedukasikan kepada pasien supaya bisa mencapai taraf kesehatan yang diinginkan. *Red

Ikuti tulisan menarik Ruang Dakwah Medis Indonesia lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu