x

Bakal Capres tahun 2024

Iklan

Tommy Hardiyanto

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 22 November 2023

Senin, 11 Desember 2023 09:48 WIB

Janji Capres dalam Meningkatkan Kualitas Pendidikan: antara Ambisi dan Realitas Implementasi?

Pendidikan selalu menjadi isu sentral dalam setiap kampanye politik, terutama saat calon presiden menawarkan janji-janji besar terkait transformasi pendidikan. Namun, saat mencermati janji-janji tersebut, perlu diperhatikan bahwa perubahan dalam pendidikan tidaklah instan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pendidikan adalah pilar utama dalam membentuk arah masa depan suatu bangsa. Janji-janji yang dibuat oleh para calon presiden pada pemilihan 2024 seringkali menyoroti upaya mereka dalam meningkatkan kualitas pendidikan. Namun, kita akan mempertimbangkan tantangan nyata yang harus dihadapi untuk merealisasikan ambisi tersebut.

Salah satu janji yang kerap disuarakan adalah peningkatan akses terhadap pendidikan. Tetapi, kenyataannya, masih ada ribuan anak yang belum mendapatkan akses yang memadai terhadap pendidikan. Tantangan infrastruktur dan distribusi sumber daya yang tidak merata menjadi rintangan yang harus diatasi untuk merealisasikan janji tersebut.Top of Form

Selain itu, fokus juga diberikan pada pengembangan kurikulum yang lebih relevan dengan kebutuhan di masa yang akan datang. Namun, menerapkan kurikulum baru bisa menjadi sulit karena melibatkan berbagai pemangku kepentingan seperti guru, orang tua, dan para ahli pendidikan. Perubahan dalam kurikulum memerlukan pelatihan intensif dan komitmen dari semua pihak untuk menerima perubahan tersebut.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Perhatian terhadap peningkatan kualitas tenaga pengajar juga terangkum dalam janji-janji tersebut. Meskipun upaya untuk meningkatkan kesejahteraan dan kualifikasi guru diungkapkan sebagai langkah positif, tantangan sebenarnya terletak pada bagaimana kebijakan tersebut dijalankan untuk mencapai dampak yang signifikan dalam jangka waktu yang panjang.

Selain itu, tantangan yang signifikan timbul sehubungan dengan kemajuan teknologi. Meskipun seringkali janji-janji tersebut menyangkut pengintegrasian teknologi dalam pendidikan, kenyataannya adalah memerlukan investasi besar dalam infrastruktur teknologi, pelatihan untuk para pendidik, dan kesetaraan akses teknologi bagi semua siswa.

Selain dari itu, komitmen yang diungkapkan selama masa kampanye sering dipengaruhi oleh perubahan kebijakan politik setelah pemilihan. Situasi ini bisa mengganggu kelancaran dan kesinambungan dalam menerapkan kebijakan pendidikan yang sebelumnya dijanjikan.

Komitmen para calon presiden 2024 untuk meningkatkan standar pendidikan tetu saja adalah tujuan yang mulia. Namun, mewujudkan janji-janji tersebut ke dalam implementasi yang sukses memerlukan strategi yang terencana, partisipasi dari semua pihak yang terlibat, pemahaman akan kondisi aktual di lapangan, dan komitmen yang teguh untuk melanjutkan perubahan meskipun dihadapkan pada tantangan yang rumit.

Ikuti tulisan menarik Tommy Hardiyanto lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Interpolasi

Oleh: Taufan S. Chandranegara

21 jam lalu

Terpopuler

Interpolasi

Oleh: Taufan S. Chandranegara

21 jam lalu