x

Pemilihan umum yang dilakukan masyarakat. Sumber: Koran-jakarta.com

Iklan

Ajie Prasetya

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 31 Oktober 2020

Senin, 11 Desember 2023 10:20 WIB

Gimik dan Kualitas Pemimpin

Di tengah jalan menuju pesta demokrasi pada tahun depan, kita disuguhkan berbagai intrik dari berbagai calon pemimpin untuk dapat memilih mereka. Mulai dari gimik hingga janji-janji yang terlihat tulus.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di tengah jalan menuju pesta demokrasi pada tahun depan, kita disuguhkan berbagai intrik dari berbagai calon pemimpin agar dipilij. Di masa seperti ini, begitu pentingnya para calon pemimpin menampilkan gagasan dibandingkan dengan mengandalkan gimik dalam kampanye politiknya. 

Alasan sangat mendasar dalam membangun fondasi kepemimpinan yang berkualitas. Gagasan-gagasan yang konkret, solutif, dan mendalam dapat menjadi kunci sukses dalam memenangkan hati pemilih dan, yang lebih penting, memberikan dasar yang kuat untuk kepemimpinan yang efektif dan berkelanjutan.

Gagasan yang diusung oleh para calon pemimpin menjadi fondasi pemahaman masyarakat terhadap visi dan misi mereka. Kampanye politik yang didasarkan pada gimmick atau trik-trik kreatif mungkin bisa menarik perhatian sesaat, tetapi gagasan-gagasan substansial lah yang membentuk dasar pemahaman tentang arah kepemimpinan nanti. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Terlebih, Pemilih yang cerdas cenderung lebih tertarik pada solusi konkret terhadap permasalahan nyata yang dihadapi, dan gagasan-gagasan inilah yang memberikan pemahaman yang jelas tentang arah kebijakan yang akan diambil.

Selain itu, kampanye yang didasarkan pada gagasan memungkinkan pemilih untuk melakukan evaluasi lebih mendalam terhadap kemampuan dan kompetensi dari masing-masing calon. Gagasan-gagasan tersebut membuka ruang bagi diskusi substansial dan analisis mendalam terkait rencana-rencana kebijakan, solusi konkret, serta pemahaman mendalam terhadap berbagai isu yang dihadapi oleh masyarakat. 

Dalam konteks ini, pemilih dapat melakukan penilaian yang lebih kritis dan rasional terhadap kemampuan pasangan tersebut untuk memberikan solusi dan kepemimpinan yang efektif.

Pentingnya gagasan juga mencerminkan komitmen para calon terhadap transparansi dan akuntabilitas. Dengan menampilkan gagasan-gagasan yang jelas, pasangan tersebut memberikan sinyal bahwa mereka siap dan bersedia untuk diaudit oleh masyarakat atas kinerja dan implementasi rencana-rencana mereka. Inilah yang membedakan antara kampanye yang mengandalkan trik dan gimmick dengan kampanye yang berkomitmen untuk memberikan jawaban nyata terhadap tantangan dan harapan masyarakat.

Selain itu, gagasan-gagasan yang kuat dan terukur dapat membangun kepercayaan masyarakat terhada para calon ini. Pemilih cenderung merespons positif terhadap pemimpin yang memiliki rencana yang jelas dan terstruktur untuk mengatasi masalah-masalah yang dihadapi masyarakat. Gagasan-gagasan tersebut menciptakan gambaran tentang kepemimpinan yang mantap, serta membantu menciptakan rasa yakin bahwa pasangan tersebut mampu menjalankan tugasnya dengan baik.

Sebaliknya, kampanye yang terlalu mengandalkan gimmick atau trik-trik pemasaran dapat menciptakan kesan bahwa pasangan tersebut lebih fokus pada citra dan popularitas daripada pada substansi ide dan kebijakan. Pemilih yang cerdas cenderung melihat melampaui penampilan luar dan mencari pemimpin yang dapat memberikan solusi konkret terhadap tantangan yang dihadapi nantinya.

Dalam konteks kampanye yang didasarkan pada gagasan, perlu ditekankan bahwa komunikasi menjadi kunci. Para calon harus memiliki kemampuan untuk menyampaikan gagasan-gagasan mereka dengan jelas dan persuasif kepada masyarakat.

Dalam dunia yang semakin kompleks ini, kemampuan berkomunikasi yang baik sangat penting agar gagasan-gagasan tersebut dapat dipahami dan diadopsi oleh berbagai lapisan masyarakat.

Dengan demikian, penting bagi para calon untuk mengutamakan gagasan-gagasan dalam kampanye mereka. Gagasan-gagasan ini membentuk dasar visi kepemimpinan mereka dan memberikan pondasi yang kokoh untuk solusi konkret terhadap permasalahan masyarakat. Sementara gimmick mungkin dapat menarik perhatian sesaat, namun menjadi bentuk buruk dalam kualitas sebuah kepemimpinan jika narasi itu yang terus digaungkan.

Ikuti tulisan menarik Ajie Prasetya lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu