x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 18 Desember 2023 19:39 WIB

Biarkan Tuhan yang Menilai, Jangan Pedulikan Omongan Orang Lain

Apapun yang kita lakukan, biarlah Tuhan yang menilai kita. Jangan pedulikan celoteh orang lain. Toh, orang yang membenci itu bukan apa-apa, bukan siapa-siap pula.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di mana pun, jangan biarkan orang lain untuk menilai kita. Biarkan Tuhan yang menilai kita. Bahwa setiap ikhtiar baik apapun pasti akan kembali yang melakukannya. Tidak ada kebaikan yang ditorehkan sia-sia. Tidak ada, semua yang diperbuat akan kembali pada yang melakukannya. Maka penting hari ini, menjauhkan diri dari orang-orang yang membenci atau meremehkan  ikhtiar baik kita. Percayalah pada hati nurani dan akal sehat diri sendiri. Jangan pedulikan orang lain. Karena mereka bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa.

 

Ketahuilah, apabila kita berbuat baik, orang lain mungkin akan berprasangka bahwa ada maksud-maksud buruk di balik perbuatan baik yang kita lakukan. Maka, tetaplah berbuat baik. Terkadang orang lain berpikir atas prasangka buruk, tidak masuk akal, dan subjektif. Tapi biarlah mereka bertindak seperti itu.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Apabila kita sukses, orang lain mungkin akan iri hati dan tidak suka, cemburu hingga akan memusuhi atau menjauhi kita. Tapi biarlah, kita cukup teruskan jalan sukses yang sudah diraih. Apabila kita jujur dan terbuka, orang lain mungkin akan berpikir untuk membohongi atau menipu kita dengan segala cara. Tapi biarlah, tetaplah bersikap jujur dan terbuka. Dan saat kita telah membangun kebaikan dan kedamaian bertahun-tahun lamanya, pasti ada orang yang bertekad untuk menghancurkannya dalam satu malam saja. Seolah-olah tidak ada lagi kebaikan yang kita perbuat. Biarlah, mereka melakukannya dan akan menanggung akibatnya sendiri. Tetaplah berbuat baik, tetaplah membangun kedamaian di mana pun.

 

Sangat lumrah kok. Kebaikan yang kita lakukan hari ini, mungkin besok dilupakan orang. Tapi teruslah berbuat baik. Berikan saja yang terbaik sebisa yang kita kerjakan, sebisa yang kita miliki. Mungkin di mata orang lain itu tidak bernilai atau biasa-biasa saja atau tidak akan pernah cukup. Tidak masalah kok, tapi tetap lakukan saja yang terbaik.

 

Jangan biarkan orang lain menilai kita. Prinsip itulah yang dijunjung tinggi Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Saat menjadikan taman bacaan sebagai ladang amal semua orang, untuk berkiprah dalam membangun tradisi baca dan budaya literasi masyarakat. Kini, tidak kurang 200 orang anak-anak dan warga yang menjadi pengguna layanan taman bacaan setiap minggunya.  Bergerak secara alamiah, tiap jam baca, ada banyak orang melangkahkan kaki ke taman bacaan. Taman bacaan pun tidak luput dari prasangka buruk dan sikap benci orang lain. Ada yang mengggangu, ada yang menjual asetnya, ada melarang anaknya membaca, bahkan ada yang tidak peduli sama sekali. Biarlah, mungkin mereka orang-orang yang sudah lupa pentingnya berbuat baik dan menebar manfaat.

 

Lupa kebaikan kecil ada di taman bacaan. Mulai dari membimbing anak-anak yang membaca, mengajar baca tulis kaum buta aksara, mengajar calistung anak kelas prasekolah, memberi nasihat baik, bersosial dan memotivasi, hingga menjadi driver motor baca keliling ke kampung-kampung yang tidak punya akses bacaan. Semua itu perbuatan baik. Tapi mungkin tidak luput dari penilaian buruk orang lain. Biarlah, karena toh mereka bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa pula.

 

Maka biarlah Tuhan yang menilai kita. Karena apapun dan semuanya itu ada di antara kita dan Tuhan. Apa yang kita perbuat dan kerjakan tidak akan pernah ada di antara kita dan orang lain. Apapun yang baik, biarlah Tuhan yang menilainya. Karena apa yang diperbuat pasti akan kembali pada yang melakukannya, Percayalah itu, hukum alam pasti bekerja dan tidak pernah salah orang. Maka jangan pedulikan apa yang orang lain pikir dan katakan atas perbuatan baik yang kita lakukan. Tapi percayalah, pandangan Tuhan hanya tertuju pada orang-orang yang berbuat baik secara konsisten. Karena Tuhan pasti sanggup melihat ketulusan hati kita.

 

Ketahuilah, selalu ada orang-orang yang kerjanya membenci. Sekalipun kita tidak pernah menganggu mereka. Kita berbuat baik dan bersikap baik saja, mereka tetap membenci. Itulah toxic people, orang-orang yang nyata-nyata harus dijauhi. Karena mereka, tidak akan pernah kelar dengan dirinya sendiri.

 

Maka biarkan Tuhan yang menilai kita. Dan biarkan pula orang-orang buruk menilai dan menghakimi hidup kita semau mereka. Toh, mereka bukan apa-apa dan bukan siapa-siap pula. Salam literasi #BacaBukanMaen #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler