x

Novelis Lana Bastasic

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Rabu, 31 Januari 2024 13:18 WIB

Ini Alasan Novelis Bosnia-Serbia Lana Bastašić, Putuskan Hubungan dengan Penerbit Jerman

Bulan lalu, novelis Bosnia-Serbia pemenang penghargaan, Lana Bastašić, mengambil langkah berani memutuskan hubungan dengan penerbit Jerman. Itu dilakukannya sebagai protes atas kebungkaman terhadap krisis kemanusiaan di Gaza.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Dan Sheehan dalam artikelnya di lithub.com, mengungkapkan sikap tegas yang diambil Lana Bastašić, novelis pemenang hadiah Uni Eropa 2020 untuk sastra untuk novel debutnya, Catch the Rabbit. Ia meninggalkan "uang yang cukup untuk bertahan hidup selama satu tahun," dan menyatakan bahwa itu adalah kewajiban moral dan etisnya untuk mengakhiri kontrak saya" dengan penerbit S. Fischer.

Lana Bastašić mengutip kegagalan penerbit untuk bersuara lantang tentang genosida yang sedang berlangsung di Gaza dan penyensoran terhadap suara-suara pro-Palestina di Jerman.

Dampak dari tindakan solidaritas yang menginspirasi ini kini mengikuti Bastašić (seorang penulis yang memiliki pengalaman langsung dengan teror negara etnonasionalis) ke tahun yang baru. Seperti yang dijelaskan di akun Instagram-nya hari ini, organisasi sastra terkemuka di Austria, Literaturfest Salzburg dan Literaturhaus NÖ, telah membatalkan residensi dan pembacaan karya Bastašić yang akan datang:

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Dear Lana

Sekali lagi terima kasih atas minat Anda untuk mengikuti residensi dan membaca di bulan Mei 2024. Seperti banyak orang lain, kami telah mengikuti dengan seksama diskusi seputar keputusan Anda untuk meninggalkan penerbit S. Fischer, dan kami telah terlibat dalam diskusi intensif tentang masalah ini selama beberapa hari terakhir. Meskipun kami sangat menghargai buku-buku Anda, namun karena situasi yang ada, dengan berat hati kami harus menarik undangan kami. Keberadaan Anda di Literaturhaus NÖ dan partisipasi Anda dalam Festival Sastra Salzburg akan menyiratkan sebuah posisi yang tidak kami inginkan dan bertentangan dengan peran kami.

 

Hormat kami,

Josef Kirchner dan Anna Weidenholzer

 

Tanggapan Lana Bastašić atas surat tersebut - yang merupakan yang terbaru dari serangkaian tindakan pengecut moral dari lembaga budaya dan politik Austro-Jerman, sungguh luar biasa. Ia menuduh para direktur Literaturfest Salzburg dan Literaturhaus NÖ telah menambahkan diri mereka sendiri ke dalam "daftar panjang dan terkenal dari lembaga-lembaga budaya yang membatalkan para seniman yang menolak untuk diam ketika dunia menjerit."

Ketika serangan Genosida Israel ke Gaza terus berlanjut, dan ketika lembaga-lembaga sastra dan jurnalistik terus menghukum dan menyensor pidato pro-Palestina, banyak penulis yang bungkam di Barat sebaiknya menyerap kata-katanya dan mengikuti jejaknya.

Berikut ini adalah tulisan Bastašić yang sangat pedas secara keseluruhan:

 

Dear Anna,

Demi kebenaran dan transparansi, saya ingin mengingatkan Anda bahwa kepentingan tersebut adalah hak Anda, karena Anda yang mengundang saya. Keputusan Anda untuk tidak mengundang saya adalah posisi yang jelas di pihak Anda. Perlu juga dijelaskan bahwa ini adalah pembatalan residensi dan acara yang telah kita sepakati sebelumnya, yang semata-mata didasarkan pada keputusan saya untuk meninggalkan sebuah penerbit. Saya berpendapat secara politis dan manusiawi, anak-anak tidak boleh dibantai. Lembaga-lembaga kebudayaan Jerman seharusnya tahu lebih baik dalam hal Genosida. Anda juga harus tahu bahwa Anda sekarang telah menambahkan diri Anda sendiri ke dalam daftar panjang dan terkenal dari lembaga-lembaga budaya yang membatalkan seniman yang menolak untuk tetap diam ketika dunia menjerit.

Saya tidak tahu apa arti literatur bagi Anda di luar jaringan dan hibah. Bagi saya, sastra berarti, pertama dan terutama, cinta yang tak tergoyahkan untuk manusia dan kesucian hidup manusia. Karena Anda mengundang saya ke residensi dan festival Anda, Anda pasti sudah mengenal karya saya, yang berkaitan erat dengan konsekuensi perang terhadap anak-anak. Mungkin bagi Anda karya sastra terpisah dari kehidupan nyata, tetapi sekali lagi, Anda mungkin tidak pernah mengenal perang dengan tangan kosong.

 

Terima kasih telah mengundang saya. Saya tidak ingin menjadi bagian dari institusi lain yang tidak hanya membatalkan seniman karena aktivisme mereka, tetapi juga berpikir bahwa diam dan sensor adalah jawaban yang tepat untuk genosida. Meskipun saya sadar bahwa dana yang Anda terima dalam sistem yang Anda jalani pasti membuat Anda lupa akan apa sebenarnya seni itu. Saya tetap ingin mengingatkan Anda bahwa (untungnya bagi penulis yang genting seperti saya), Anda bukanlah Sastra. Uang Anda bukanlah Sastra. S. Fischer bukanlah Sastra. Jerman bukanlah Sastra. Dan kami, para penulis, akan mengingatnya.

 

Lana Bastašić

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terkini