x

Graffiti kreasi Sfhir bertajuk A Coruna Spain

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 18 Maret 2024 12:29 WIB

Delapan dari 10 Mural Grafiti Terindah di Dunia Ada di Spanyol

Street Art Cities telah memilih 50 karya muralk terbaik di dunia dengan bantuan juri. Street Art Cities adalah sebuah platform yang yang mendokumentasikan seni urban di seluruh dunia sejak 2016.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Street Art Cities, sebuah platform yang lahir pada tahun 2016 untuk mendokumentasikan seni urban terbaik di dunia, telah memilih 50 karya terbaik dengan bantuan juri yang terdiri dari para ahli. Ternyata 8 dari 10 karya seni terbaik berlokasi di Spanyol.

Berikut graffiti memesona secara visual yang sempat viral, lantaran keindahan dan pesan yang disampaikannya alih-alih dilansir dari laman english.elpais.com.

  1. Graffiti yang dibuat oleh Sfhir di Fene (A Coruña, Spanyol) ini telah dipilih oleh Street Art Cities sebagai yang terbaik di tahun 2023. Karya ini dibuat pada edisi perdana Perla Mural Fest bulan Agustus lalu. Sejak penyelesaiannya, pemain cello ini telah membangkitkan antusiasme di antara penduduk setempat untuk menampilkan fokus kreativitas yang sangat besar pada permukaan yang sangat besar ini.

Sfhir dengan terampil menggunakan bentuk bangunan sembilan lantai, termasuk sumur cahaya, untuk mengintegrasikan mural dengan struktur, sehingga memunculkan permainan cello yang megah yang dimainkan oleh seorang pemain alat musik wanita. Pada malam hari, grafiti tersebut tampak hidup. Di area tiang, ketika para tetangga menyalakan lampu di tangga, fret cello menyala, menciptakan keajaiban visual.

  1. A Dona do Estuario' (The Woman of the Estuary), karya Lula Goce, terinspirasi dari alam di provinsi Pontevedra, Spanyol, khususnya muara Baiona, dengan keanekaragaman hayati yang unik dan keindahan alamnya.
Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dalam grafiti yang menduduki peringkat kedua ini, terlihat seorang wanita yang mewakili Ibu Pertiwi, yang menjaga lingkungannya dan memeliharanya agar makhluk hidup lainnya dapat hidup dengan seimbang.

"Didedikasikan untuk ibu saya, untuk kekuatan, ketekunan, dan menjadi contoh terbaik dari seorang wanita yang bisa saya miliki," kata seniman tentang karyanya.

  1. 'Copora', karya Yoe 33, dapat dilihat di kota Lugo, di barat laut Spanyol. Dikenal dengan nama A Castrexa, mural yang telah meraih penghargaan perunggu dalam daftar ini menggambarkan wanita 'castrexa' yang mendominasi Ronda de la Muralla.

"Ketika Anda melihat Copora, Anda bisa merasakan bahwa ia bisa menjadi nenek Anda, atau leluhur Anda," ujar pencipta mural tersebut Januari lalu.

  1. Mural karya Tinte Rosa ini, yang tidak memiliki judul, terletak di jalan Ronda del Ferrocarril nomor 19 di Miranda de Ebro (Burgos, Spanyol). Mural ini menggambarkan seorang ibu yang sedang menyusui bayinya, dan dibuat atas permintaan asosiasi Amamanto dan dalam rangka pekan menyusui sedunia untuk memberikan visibilitas pada hubungan alami antara ibu dan anak.
  2. The magic of dreams’ adalah karya Kato. Mural yang menawan ini membawa kita ke dunia magis di mana seorang gadis kecil, diselimuti oleh senja yang hampir larut malam, memegang bintang laut yang menyinari dirinya dengan cahayanya.

Pesannya adalah: "Bahkan di saat-saat tergelap sekalipun, selalu ada cahaya yang memandu jalan menuju impian kita," seperti yang dijelaskan oleh platform Street Art Cities. Mural ini terletak di kota Fuengirola, di Spanyol selatan.

  1. ‘Turing dreams' adalah sebuah mural karya asosiasi budaya La Compañía de Mario.

"Dari yang primitif ke yang artifisial", kata para senimannya di Street Art Cities. Grafiti ini terinspirasi oleh transformasi manusia dan bagaimana mereka mencapai kenyamanan melalui teknologi.

"Mesin-mesin itu terasa nyata bagi kita. Warna merahnya sangat primitif, menampilkan robot yang menjadi dan kembali ke alam dengan potret cantik seorang wanita Afrika, sementara latar belakang sebelah kanan mengikuti alur perkotaan di dalam rumah," jelas para penciptanya. Mural ini terletak di jalan Marqués de Ordoño di kota Los Alcázares, di wilayah tenggara Spanyol, Murcia.

  1. 'Brilla' adalah judul grafiti karya Adry Del Rocío ini, yang pertama dalam peringkat ini yang tidak ditemukan di Spanyol. Mural ini menunjukkan bagaimana kunang-kunang, dengan cahayanya sendiri, mengajarkan kita, dalam arti metaforis, untuk menemukan cahaya batin kita sendiri dan menerangi jalan kita.

"Keajaiban yang membawa cahaya ini mengilhami kita untuk bersinar di dalam diri kita sendiri dan dalam tindakan kita," menurut penciptanya, yang menambahkan perspektif gender: Untuk menerangi kehidupan perempuan. Mural ini terletak di kota Puebla, Meksiko.

  1. Di posisi ke-8 untuk mural terbaik tahun 2023 adalah 'Gabriel,' karya Djoels.

"Gabriel adalah model saya. Yang paling menarik bagi saya adalah seorang pensiunan, baik hati dan terlihat memiliki karakter. Dia menghabiskan hidupnya di laut, berbulan-bulan jauh dari rumah, memancing. Saya mendengar cerita-cerita menarik tentang dia dari para wanita dan anak-anak yang takut dia tidak akan sampai di rumah dengan selamat. Sekarang dia membuat miniatur perahu - seorang seniman sejati!" kata kreator asal Belgia ini tentang pria yang menginspirasi karyanya, yang berlokasi di kota Ondarroa, Basque, Spanyol utara, tempat dia tinggal selama tiga minggu sebagai bagian dari program Residensi Seniman Kaminazpi.

  1. 'Flowers of the Future', karya Ciclope, adalah mural kedua dalam daftar ini yang tidak ditemukan di Spanyol. Sepasang seniman Argentina ini menggunakan bunga sebagai sumber inspirasi. Mereka memiliki grafiti yang ditampilkan di beberapa dinding dan bangunan di Eropa. Yang satu ini, khususnya, dapat dilihat di kota Valence, Prancis, dan memperlihatkan metafora mimpi: "Taburlah hari ini dengan tenang, bunga-bunga di masa depan akan menjadi milik kita."
  2. 'Don Quixote dan Sancho Panza', karya Save Ink, dibuat pada tahun 2023 di kota Castro del Río, di provinsi Córdoba, Spanyol selatan.

"Ini adalah komposisi tentang matahari terbenam yang hangat di tanah saya, seperti pada sore hari di musim panas, disertai dengan potret Don Quixote dan Sancho Panza di sebelah kanannya, sedang menunggang kuda," kata sang penulis kepada harian 'Diario de Córdoba'. Dia melakukannya hanya dalam waktu 10 hari. Proyek ini dimaksudkan untuk memperingati perjalanan karakter-karakter ikonik karya Cervantes melalui kota Andalusia. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu