x

Sumber gambar: Shutterstock

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 21 Mei 2024 14:09 WIB

Lima Tingkat Fungsi Kepribadian

Jika Anda berpikir tentang orang-orang yang Anda kenal, Anda mungkin melihat bahwa terdapat rentang fungsi yang sangat luas dan bukan dikotomi sederhana. Hal ini konsisten dengan banyak penelitian empiris.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Memahami kepribadian dengan cara yang lebih akurat.

Poin-Poin Penting

  • Fungsi kepribadian biasanya dibingkai berdasarkan apakah seseorang memiliki gangguan kepribadian atau tidak.
  • Model yang lebih akurat adalah dengan melihat fungsi kepribadian pada suatu dimensi dengan tingkatan yang berbeda-beda.
  • Tingkatan ini membantu kita melihat apa yang termasuk dalam rentang fungsi kepribadian.

Kepribadian manusia berkaitan dengan (a) kesamaan kita semua (yaitu sifat manusia), (b) bagaimana kita mirip dengan orang lain (misalnya perbedaan individu), dan (c) bagaimana kita muncul sebagai individu yang unik (yaitu kepribadian jiwa kita).

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Fungsi kepribadian dibagi menjadi lima tingkatan yang berbeda, mulai dari adaptif optimal hingga disfungsional sepenuhnya.

Standar untuk memikirkan fungsi kepribadian adalah melalui "model medis", yang diresmikan oleh Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders 5-TR (DSM). Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental 5-TR adalah "kitab suci" gangguan jiwa, dan umumnya dianut oleh semua profesi kesehatan karena mengatur hal-hal seperti asuransi. Karena mengadopsi model medis, DSM (dan juga profesional kesehatan) membingkai fungsi kepribadian melalui pendekatan “kategoris”. Artinya dimulai dengan pertanyaan: “Apakah orang tersebut memiliki gangguan kepribadian?” yang ditentukan oleh serangkaian kriteria yang berkaitan dengan masalah identitas dan hubungan yang sudah berlangsung lama. Jika jawabannya “tidak”, maka pasien dianggap “normal”. Jika ya, maka, mungkin, mereka termasuk dalam salah satu dari sepuluh jenis yang terdaftar, seperti antisosial, ketergantungan, dan ambang batas (lihat di sini untuk penjelasannya). Jika tidak ada satupun yang cocok, maka dokter dapat mendiagnosis pasien dengan gangguan kepribadian-tidak ditentukan lain.

Jika Anda berpikir tentang orang-orang yang Anda kenal, Anda mungkin melihat bahwa terdapat rentang fungsi yang sangat luas dan bukan dikotomi sederhana. Hal ini konsisten dengan banyak penelitian empiris. Banyak yang menentang model dikotomi/kategori. Saat DSM-V sedang dibangun, ada dorongan besar untuk mengubahnya dari pendekatan kategoris ke pendekatan dimensional. Tujuannya adalah untuk mengembangkan pendekatan tingkat fungsi. Faktanya, alternatif ini hampir menggantikan pendekatan kategoris dalam DSM-V. Namun, konflik muncul pada bulan-bulan menjelang penerbitannya, dan perubahan tidak terjadi. Sistem dimensi ditempatkan sebagai lampiran di DSM. Tidak mengherankan, banyak orang yang tidak senang.

Blog ini dibangun dari upaya yang dilakukan dengan pendekatan dimensional, namun blog ini menambahkan lensa UTOK, yaitu Teori Pengetahuan Terpadu1. Dengan melakukan hal ini, kita dapat mengidentifikasi tiga bidang utama fungsi kepribadian yang konsisten dengan model kesadaran manusia UTOK. Area pertama adalah identitas, atau fungsi ego. Hal ini mengacu pada konsep diri seseorang, tingkat integrasi identitas, dan pengarahan diri yang efektif. Domain kedua adalah fungsi emosional, mengacu pada rentang emosi yang dapat dialami seseorang, keselarasan reaktivitas emosional dengan situasi, dan sejauh mana emosi dapat diintegrasikan, diatur, dan diungkapkan secara adaptif. Domain ketiga adalah hubungan, dan mengacu pada kualitas dan kuantitas koneksi yang dimiliki seseorang, dengan fokus khusus pada tingkat keintiman, kepercayaan, empati, dan mutualitas.

Selain domain identitas, emosi, dan hubungan, kita juga perlu mempertimbangkan konteks individu. Berikut ini, kami menjelaskan lima tingkat fungsi kepribadian yang berbeda, yang dibingkai oleh identitas, emosi, dan hubungan. Kami juga melakukannya melalui dua kata, yang pertama menggambarkan bagaimana seseorang berada dalam keadaan normal, dan yang kedua ketika mereka berada di bawah tekanan. (Fungsi kepribadian berkaitan dengan kesejahteraan, dan untuk penilaian cepat kesejahteraan yang tumpang tindih dengan deskripsi, lihat di sini).

Lima Tingkat Fungsi Kepribadian

1. Sehat-Tahan

Individu yang memiliki ketahanan yang sehat akan merasa “betah” dengan dirinya sendiri, memiliki identitas yang kompleks, kaya, dan berbeda, serta dapat secara konsisten mengarahkan dirinya sendiri dalam jangka waktu yang lama. Mereka sadar akan keterbatasan mereka, menunjukkan belas kasihan pada diri sendiri, dan bangga dengan pencapaian mereka. Secara emosional, mereka sangat terhubung dengan apa yang mereka rasakan dan sadar serta selaras dengan dunia emosi mereka sekaligus mampu mengatur ekspresi emosi secara adaptif dengan cara yang efektif. Orang-orang seperti itu cenderung memiliki sejarah hubungan jangka panjang yang dibangun atas dasar kepercayaan, keintiman, dan saling menghormati. Di bawah tekanan, individu-individu ini menjadi kuat, artinya mereka anti-rapuh. Mereka tidak mudah gelisah atau reaktif, tidak bersikap defensif ketika dikritik, menjaga integritas, tidak mengasihani diri sendiri, dan ketika menghadapi kesulitan besar, mereka menunjukkan harapan dan ketahanan yang realistis.

2. Sehat-Neurotik

Orang-orang ini umumnya merasa bahagia dengan diri mereka sendiri, memiliki pemahaman yang masuk akal tentang siapa diri mereka, dan dapat mengakui kelemahan serta bangga dengan pencapaian mereka. Secara emosional, orang-orang seperti itu merasa senang ketika segala sesuatunya berjalan baik dan menikmati hidup. Mereka umumnya sadar akan perasaan mereka dan tidak terlalu kewalahan. Biasanya, orang-orang ini menjaga hubungan yang langgeng dan mampu membangun keintiman dan timbal balik, terutama ketika keadaan sedang baik. Namun, tidak seperti orang-orang yang sehat dan berketahanan, orang-orang ini memiliki kerentanan karakter yang signifikan serta titik buta emosional dan relasional. Akibatnya, jenis pemicu stres tertentu dapat membuat mereka merasa defensif, bingung, sakit hati, atau reaktif.

3. Bermasalah Neurotik

Ketika segala sesuatunya berjalan baik, orang-orang ini merasa “baik-baik saja” tentang kehidupan dan diri mereka sendiri. Mereka mempunyai gambaran umum tentang siapa diri mereka, namun masih rapuh dan berfluktuasi secara signifikan tergantung pada konteks dan masukan. Banyak orang merasa bahwa mereka seharusnya berbuat lebih baik atau menjadi lebih dari yang sebenarnya, dan sering kali mereka merasa rendah diri ditambah dengan standar pribadi yang tidak realistis.

Beberapa memberikan kompensasi dan memberikan penilaian diri yang berlebihan untuk mempertahankan diri dari kerentanan mereka. Emosi yang kuat mungkin sulit diatur pada orang-orang ini, dan mereka rentan terhadap rasa malu, bersalah, dan marah. Mereka mungkin mempunyai mekanisme pertahanan yang cukup primitif, dan kemampuan mereka untuk melakukan refleksi diri mungkin berkurang, terutama ketika terancam. Meskipun mereka memiliki kapasitas dan keinginan untuk menjalin hubungan, hubungan mereka mungkin dangkal atau penuh konflik. Tidak jarang, hubungan sebagian besar didasarkan pada pemenuhan kebutuhan pengaturan diri dan harga diri serta dimulai dengan ekspektasi yang tidak realistis.

Orang-orang ini sering kali merasa rentan, dan ketika pemicu stres yang signifikan muncul, mereka tidak mampu menyesuaikan diri secara optimal. Sebaliknya, mereka secara reaktif berusaha menghindari atau menyalahkan atau terlibat dalam pengendalian yang salah arah yang cenderung memperburuk situasi. Pola siklus maladaptif ini, ditambah dengan neurotisme sifat tingkat tinggi, membuat individu-individu ini rentan terhadap kondisi kecemasan dan depresi atau masalah pengendalian impuls terkait seperti gangguan makan.

4. Garis Batas-Disfungsional

Orang-orang ini biasanya merasa bingung dan terkatung-katung. Mereka sering merasa hampa atau terombang-ambing di antara hal-hal ekstrem dalam perasaan mereka, emosi mereka, dan hubungan mereka dengan orang lain. Disertasi tentang inti gangguan kepribadian ambang merangkum strukturnya sebagai berikut:

Polarisasi disfungsional mode emosional dan relasional, yang melibatkan perpecahan ekstrem dan kurangnya integrasi pada tingkat narasi internal, sosial, dan identitas/pandangan dunia, yang menghasilkan pola kronis reaktivitas dan impulsif maladaptif, yang berasal dari dinamika biososial tertentu antara seorang neurotik. temperamen dan lingkungan yang melukai dan tidak valid secara interpersonal.

Kombinasi antara emosi yang intens, kebutuhan yang terpolarisasi, dan identitas yang retak menghasilkan pola perilaku yang tidak menentu dan sering kali bersifat destruktif dan impulsif. Dalam situasi terbaik, orang-orang ini dapat mengatasi emosi mereka yang berlebihan dan sering kali bisa menjadi orang yang menawan atau berbakat. Namun, di bawah tekanan, yang biasa terjadi mengingat pola reaktivitasnya, fungsinya bisa terhenti. Kelumpuhan depresi, serangan panik, ledakan emosi, makan berlebihan, minum, eksploitasi seksual, menyakiti diri sendiri, dan ide atau upaya bunuh diri sering terjadi.

5. Psikotik-Tidak Terorganisir

Kategori terakhir ini sedikit berbeda. Ini mewakili rincian lengkap dari pengujian realitas dan ketidakmampuan untuk terlibat dalam kehidupan sehari-hari. Penarikan diri sepenuhnya, delusi, halusinasi, pemikiran yang tidak teratur, ketidakmampuan untuk mempertahankan pekerjaan atau mengelola uang, dan pola perilaku yang sangat tidak biasa atau tidak dapat diprediksi menjadi ciri tingkat ini. Identitasnya hancur, dan terdapat sejumlah masalah kognitif dan afektif. Kategori terakhir ini mungkin harus dianggap sebagai jenis pola yang berbeda dari empat pola lainnya, karena mungkin lebih baik untuk mengkarakterisasi keadaan-keadaan tersebut sebagai kerusakan dalam struktur neurokognitif dasar yang memungkinkan terjadinya kontak dengan kenyataan, daripada membingkainya sebagai akibat dari perkembangan kepribadian yang sudah berlangsung lama. dinamika struktural. Namun berguna untuk memasukkannya di sini, karena ini merupakan sebuah kontinum fungsi.

Kesimpulan

Tujuannya di sini adalah untuk memberikan orang cara berpikir tentang fungsi kepribadian sebagai hubungan timbal balik antara identitas, fungsi emosional, dan hubungan dan untuk memiliki deskripsi yang jelas mulai dari optimal/adaptif hingga kacau dan disfungsional. Dalam membuat daftarnya, kami ingin memperjelas bahwa setiap manusia lebih dari sekadar deskripsi paragraf, jadi kami memperingatkan pembaca agar tidak berpikir bahwa menempatkan orang pada satu tingkat atau lainnya adalah hal yang mudah. Dengan peringatan tersebut, kami percaya bahwa ini adalah sebuah lensa yang berguna untuk diakses dan bahwa kita memerlukan model yang membantu kita melihat aspek adaptif dan maladaptif dari identitas, fungsi emosional, dan hubungan.

***

Solo, Selasa, 21 Mei 2024. 9:35 am

Suko Waspodo

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler