Cara Menghadapi Pasangan yang Memperlakukan Anda seperti Anak Kecil - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: GoodTherapy

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

5 hari lalu
  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Cara Menghadapi Pasangan yang Memperlakukan Anda seperti Anak Kecil

    Dibaca : 229 kali

    Dalam hubungan yang ideal, kedua pasangan adalah individu yang bersatu untuk menjadi peserta yang setara dalam kesatuan. Sayangnya, ideal tidak selalu terjadi. Dinamika kekuatan dapat menjadi tidak seimbang dengan cara yang merusak hubungan atau kesehatan mental para peserta.

    Seseorang yang memperlakukan pasangannya seperti anak kecil adalah dinamika yang tidak sehat. Ini sangat memengaruhi kekuatan dalam hubungan dengan orang yang bertindak dengan cara yang mengendalikan. Itu dapat memiliki konsekuensi lebih lanjut karena orang itu mungkin membuat keputusan tentang bagaimana pasangannya harus menjalani hidupnya, yang mungkin tidak menguntungkan orang itu. Kedua pasangan harus bisa berdiri sendiri sebagai peserta dalam hubungan yang penuh kasih dan setara.

    Mengapa pasanganku memperlakukan aku seperti anak kecil? 

    "Kita mengajari orang lain cara memperlakukan kita." adalah ungkapan umum yang terlalu menyederhanakan interaksi sosial dan tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk mengkomunikasikan ide di baliknya. Apa yang dikatakan kalimat itu adalah bahwa anda menentukan bagaimana orang lain memperlakukan anda dengan membiarkan atau melarang perilaku tertentu. 

    Mengizinkan perilaku memberi tahu orang lain bahwa anda baik-baik saja dengan itu. Dalam hubungan yang sehat, itu harus mencakup perilaku positif, konflik sipil, dan penyelesaian masalah. 

    Melarang perilaku untuk menyoroti batasan seseorang berkomunikasi dengan orang lain bahwa anda tidak mau diperlakukan dengan cara tertentu. Ini menunjukkan bahwa perilaku yang dipermasalahkan tidak dapat diterima, bahwa anda tidak mau tahan dengan itu, dan bahwa akan ada beberapa akibat untuk tindakan itu. Dampak-dampak itu mungkin berkisar dari konflik hingga berjalan menjauh dari interaksi sosial itu.

    Ketika seseorang memperlakukan pasangannya seperti anak kecil, itu sering kali karena pasangannya telah menunjukkan bahwa dia baik-baik saja dengan perlakuan itu. Dia mungkin tidak memiliki perasaan diri yang kuat, batasan yang tepat, atau merasa aman bertentangan dengan orang lain. 

    Perilaku itu mungkin juga perlahan-lahan merayap tanpa diketahui sampai akhirnya menjadi nyata. Itu adalah masalah yang perlu diatasi karena anda tidak dapat mengandalkan orang lain untuk memikirkan kepentingan terbaik anda, bahkan orang-orang yang mengaku mencintai anda. Sebagian besar waktu, mereka akan selalu ke apa yang terbaik untuk mereka karena orang cenderung lebih mementingkan diri sendiri daripada apa pun. 

    Jadi, apa yang dapat anda lakukan?

    Menetapkan batas dan kesetaraan. 

    Ada beberapa cara berbeda untuk menetapkan batas-batas dan memperbaiki perasaan diri anda. Ini mungkin membantu untuk memulai dengan pendekatan lunak dengan berbicara dengan pasangan anda dan memberi tahu dia sesuatu seperti: 

    "Aku perhatikan bahwa aku sangat pasif dalam hubungan kita, dan aku ingin bantuanmu untuk mengubahnya." 

    Dengan asumsi bahwa hubungan itu tidak kasar dan orang tersebut tidak mengendalikan, ini sudah cukup untuk membuat pasangan anda ikut membantu anda melalui perubahan itu. Mudah-mudahan dia akan setuju, dan anda berdua dapat merumuskan cara-cara yang lebih baik bagi anda untuk mengambil sikap yang sama dalam hubungan ketika menyangkut pengambilan keputusan, melakukan apa yang ingin anda lakukan, dan bagaimana anda ingin melakukannya.

    Dalam hubungan yang tidak sehat atau berpotensi pelecehan, pasangan anda kemungkinan akan berusaha keras melawan upaya anda untuk menegaskan kendali lebih besar atas hidup anda. Alasannya adalah bahwa pelaku membutuhkan korbannya untuk patuh. Untuk membuat anda patuh, pelaku dapat menggunakan kekerasan, pelecehan verbal, atau emosional untuk membuat anda bergantung pada mereka ke tingkat yang berbeda. Beberapa orang bersikap ekstrem; bagi yang lain, itu bisa tampak lebih mengendalikan perilaku.

    Jika upaya anda untuk membangun identitas dan kesetaraan dalam hubungan tersebut dipenuhi dengan permusuhan dan kemarahan, akan lebih baik bagi anda untuk mencari bantuan terapis yang dapat membantu anda menavigasi situasi dengan aman (yaitu jangan mencoba saran di bawah ini). 

    Pengendalian yang kasar dapat meningkatkan perilakunya jika dia merasa seperti anda menyelinap keluar dari genggamannya, yang dapat menempatkan anda dalam bahaya. Dengan asumsi aman bagi anda untuk melakukannya, anda dapat mulai mengambil lebih banyak tanggung jawab dan proses pengambilan keputusan dalam hubungan tersebut. Jika pasangan anda mendukung, ini seharusnya lebih mudah. Anda tidak harus menegaskan di mana batas-batas anda secara teratur.

    Jika gagal, lakukan pendekatan yang lebih tegas. 

    Tidak semua orang yang mengendalikan bersikap kasar, tetapi kadang-kadang sulit bagi pengendali untuk mematikannya. 

    Seseorang yang pergi bekerja memimpin sebuah tim besar mungkin perlu mempertahankan kendali atas tim itu selama 12 jam hari kerja dan kemudian mengalami kesulitan mematikannya ketika ia tiba di rumah. Dia mungkin juga orang yang mandiri yang terbiasa mengambil keputusan secara teratur dan hanya melakukan apa yang perlu dia lakukan.

    Di sisi lain, dan yang lebih mungkin, adalah orang tersebut secara emosional belum matang dan tidak memiliki pemahaman yang baik tentang empati. Dia mungkin tidak menyadari bahwa tindakannya berbahaya atau tidak sehat karena hanya itu yang dia ketahui. Dia tidak memiliki kesempatan atau waktu untuk tumbuh dan berkembang sebagai pribadi atau untuk memahami apa yang dibutuhkan untuk menjadi pasangan yang berkualitas dalam hubungan yang sehat dan penuh kasih.

    Tak satu pun dari hal-hal ini adalah masalah "anda". Itu adalah masalah "dia" yang perlu dia kerjakan dan coba tingkatkan jika dia berharap memiliki hubungan yang sehat.

    Dalam situasi di mana pasangan mengendalikan, tetapi tidak selalu kasar, anda mungkin perlu mengingatkan dia tentang batasannya saat dia terbiasa dengan perubahan dalam hubungan ini.

    Gunakan bahasa yang tegas dan langsung tentang situasi, seperti:

    “Aku mendapat uang sendiri. Aku bisa memutuskan bagaimana cara membelanjakannya. ”

    "Aku tidak perlu diberi tahu bagaimana atau kapan harus mencuci piring."

    "Aku sudah dewasa. Aku tidak perlu izinmu untuk melakukan hal XYZ. "

    Anda harus mengharapkan sedikit bolak-balik ketika pasangan anda mencoba mencari tahu di mana garis-garis baru dan bagaimana untuk melanjutkan. Dan dia umumnya akan melakukannya dengan mendorong sedikit untuk melihat di mana ujung resistensi. Semoga, dia akan segera menemukan batas-batas baru ini dan menerimanya sebagai bagian dari hubungan.

    Bersiaplah untuk putus jika harus seperti itu.

    Di dunia yang ideal, keinginan anda untuk menjadi peserta yang setara dalam hubungan anda akan dipenuhi dengan cinta dan pengertian. Tetapi kita tidak hidup di dunia yang ideal. Kita hidup di dunia yang rumit dan berantakan di mana orang membuat keputusan yang buruk atau egois sepanjang waktu.

    Masalah sebenarnya adalah, jika anda adalah orang yang patuh pada teman atau pasangan romantis anda, hubungan itu dapat berubah secara drastis ketika anda berhenti bersikap patuh.

    Dia berubah karena orang itu tidak benar-benar mencintai atau peduli pada anda; dia hanya peduli bagaimana dia bisa menggunakan kepatuhan anda untuk keuntungannya.

    Dalam menetapkan batasan anda, anda mungkin menemukan bahwa pasangan anda akhirnya menarik diri karena hubungan telah berubah sedemikian rupa sehingga dia tidak ingin menjadi bagian darinya. Itu bisa menjadi hal yang sehat atau tidak sehat, meskipun lebih sering tidak sehat daripada tidak.

    Anda tidak ingin sepenuhnya bergantung pada pasangan anda. Anda ingin memiliki kebebasan untuk membuat pilihan yang tepat untuk anda. Bekerjalah jika anda bisa, miliki tabungan, dan cari opsi kalau-kalau keadaan tidak berjalan baik.

    Dan jika, karena alasan apa pun, anda merasa takut atau situasi mulai meningkat ketika anda mencoba melakukan perubahan, cari bantuan profesional sebelum melakukan hal lain.

    ***
    Solo, Minggu, 28 Juni 2020. 1:25 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    antologi puisi suko

     


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.