x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 28 Juni 2021 20:34 WIB

Sebuah Pengakuan, Kenapa Saya Menulis?

Kenapa saya menulis? Karena menulis untuk diri saya sendiri. Seperti olah raga, menulis itu sehat. agar tidak ikutan hoaks dan ujaran kebencian

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

KENAPA SAYA MENULIS?

 

Hingga saat ini, sudah 34 buku saya hasilkan. Sepanjang 11 tahun, dari 2010-2021 ini, rata-rata 3,1 buku per tahun diterbitkan. Ada bisa diperoleh di toko buku ternama, ada juga yang menulis bareng-bareng anak atau mahasiswa. Intinya saya menulis. Sebab menurut saya, ada hal-hal sederhana yang selalu bisa ditulis. Dalam hidup siapa pun, termasuk saya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Saat ditanya orang, kenapa saya menulis? Jawab saya, saya menulis untuk diri sendiri. Sebab menulis itu seperti olahraga, atau makan, atau tidur. Untuk menyehatkan pikiran. Agar membangun mental positif. Menulis pula yang bikin saya “berteman” dengan pengalaman, pengetahuan atau perasaan. Dan juga buku-buku. Karena tidak ada orang yang menulis tanpa membaca. Seperti tidak ada orang yang pandai bicara tanpa pandai mendengarkan.

 

Scripta manent verba volant; yang tertulis akan abadi dan yang terucap akan hilang. Maka saya menulis. Menulis juga perbuatan bukan pelajaran. Menulis itu keberanian bukan kekhawatiran. Maka saya sering “memaksa” diri saya dan orang lain menulis.

 

Saya menulis juga karena saya sedih. Kok bisa-bisanya orang-orang sekarang menebar hoaks alias berita bohong. Terus untuk apa pula bikin ujaran kebencian kepada orang lain. Banyak orang terlalu mudah menghakimi dan meyalahkan orang. Itu bukti orang-orang tersebut tidak pernah menulis. Hanya bisa marah-marah dan menulis sedikit doang untuk hal-hal yang tidak penting. Maka menulis itu “obat” dari kesedihan saya terhadap keadaan. Teknologi makin canggih, zaman makin maju. Tapi sayang orang-orangnya tidak lebih baik. Karena tidak mau menulis. Padahal menulis itu ekspresi yang lebih bertanggung jawab.

 

Saya pun tidak menulis untuk cari uang. Bukan pula untuk menyelamatkan dunia. Atau mengejar popularitas. Saya menulis karena menulis Sudha jadi gaya hidup, sudah jadi kebiasaan. Ibarat “tidak bisa tidur bila belum menulis”. Tiap hari saya menulis. Minimal 300 kata atau bisa juga 6.000 karakter. Tentang apa saja, tentang apa pun. Asal berdasar pengalaman, pengetahuan atau perasaan saya. Bukan pengalaman atau perasaan orang lain, karena out susah banget.

 

Dan yang penting, menulis itu bukan untuk diseminarkan atau didiskusikan. Karena resep menulis yang paling jitu adalah “menulis, menulis, dan menulis”. Salam literasi. #KenapaSayaMenulis #MenulisBuku #PegiatLiterasi

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Senin, 10 Juni 2024 12:33 WIB

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Senin, 10 Juni 2024 12:33 WIB