Apa Itu Domain Premium? Simak Penjelasan Lengkapnya - Urban - www.indonesiana.id
x

Luter

Ash Aura

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 19 April 2021

Sabtu, 24 Juli 2021 09:32 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Apa Itu Domain Premium? Simak Penjelasan Lengkapnya

    Untungnya, ada beberapa cara untuk mengetahui domain mana yang sesuai untuk situs Anda, dan mana yang harus dihindari. Setelah Anda memahami berbagai bagian dan jenis nama domain, Anda dapat memilih salah satu yang akan meningkatkan Pengalaman Pengguna (UX) dan branding situs Anda.

    Dibaca : 477 kali

    Tidak semua domain bekerja dengan cara yang sama, dan mengetahui perbedaan antara berbagai jenis dapat menjadi penting saat Anda membuat situs web . Misalnya, beberapa domain dicadangkan untuk jenis situs tertentu, sementara yang lain memiliki konotasi unik yang perlu Anda ingat.

    Untungnya, ada beberapa cara untuk mengetahui domain mana yang sesuai untuk situs Anda, dan mana yang harus dihindari. Setelah Anda memahami berbagai bagian dan jenis nama domain, Anda dapat memilih salah satu yang akan meningkatkan Pengalaman Pengguna (UX) dan branding situs Anda.

    Apa itu Nama Domain?

    Jika Anda ingin memulai situs web Anda sendiri, Anda harus terlebih dahulu memahami apa itu nama domain . Pada intinya, domain adalah alamat situs Anda dan apa yang akan digunakan orang untuk menemukannya secara online. Lebih khusus lagi, domain situs Anda adalah URL utamanya (misalnya, websiteanda.com).

    Cara Kerja Domain

    Dengan hanya mengetikkan URL atau memasukkan permintaan pencarian di Google, Anda dapat menemukan hampir semua yang Anda inginkan secara online. Proses ini biasanya terasa seketika, sehingga mudah untuk tidak menyadari apa yang terjadi di balik layar. 

    Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi saat Anda mengunjungi situs web, Anda dapat menganggap domain sebagai nomor telepon situs yang mudah diingat. Dalam beberapa kasus, bisnis akan menampilkan nomor telepon mereka sebagai huruf agar lebih mudah diingat, seperti 1-800-xxx-xxx.

    Domain mengikuti prinsip dasar yang sama. Setiap situs web disimpan di server dengan alamat Protokol Internet (IP), seperti 69.63.191.255. Itu pada dasarnya nomor telepon untuk situs tersebut. Namun, alamat IP sulit diingat, karena hanya berupa deretan angka.

    Itu sebabnya, alih-alih melihat alamat IP tersebut, nama domain pun digunakan karena mudah diingat sebagai gantinya.

    Bagaimana Domain dan Web Hosting Berhubungan

    Sederhananya, domain dan web hosting bukanlah hal yang sama. Seperti yang telah kita lihat, domain menunjukkan jalan ke situs web khusus Anda.

    Hosting web, di sisi lain, adalah tempat situs Anda sebenarnya berada. Host Anda menyediakan ruang dan sumber daya yang diperlukan untuk situs web Anda, menyimpannya di komputer khusus yang dikenal sebagai server. Meskipun Anda dapat membeli nama domain secara terpisah (dari situs web pendaftar domain), Anda juga dapat memperolehnya melalui penyedia hosting web. Hal ini dapat membuat hidup Anda sedikit lebih mudah karena Anda dapat mengelola domain dan hosting di tempat yang sama.

    Jenis-Jenis Domain

    Anda harus memahami berbagai opsi yang tersedia untuk Anda. Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat berbagai terminologi terkait domain yang mungkin Anda temui.

    1. Top Level Domain (TLD)

    Setiap URL situs web dapat dipecah menjadi beberapa bagian yang berbeda. Top-Level Domains (TLDs) , kadang-kadang disebut ekstensi nama domain, adalah bagian yang muncul tepat setelah nama domain primer Anda (misalnya, .com di www.dreamhost.com ).

    Namun, ada banyak TLD lain selain hanya .com . Anda dapat memilih dari lusinan opsi, seperti .net , .blog , atau .io (yang awalnya merupakan kode negara tetapi telah digunakan untuk komunitas teknologi).

    2. Country Top Level Domain

    Domain Tingkat Atas Kode Negara (ccTLD) dibatasi untuk digunakan di negara tertentu. Banyak bisnis sebenarnya menggunakan beberapa TLD untuk wilayah yang berbeda. Contoh domain TLD adalah .id, .uk, .us.

    3. Generic Top Level Domain (gTLD)

    Selanjutnya adalah Generic Top-Level Domains (gTLD). Sebenarnya, Anda sudah tahu apa itu, bahkan jika Anda belum pernah mendengar istilah itu. Ini adalah domain pendukung lama yang biasa kita lihat, seperti .com , .edu , .info , .org , dan .net .

    Oleh karena itu, saat memilih domain, Anda harus memikirkan apa yang paling cocok untuk merek dan audiens Anda dan memilih sesuatu yang mudah diingat. Lagi pula, Anda ingin orang mengingat situs web Anda, sehingga mereka kembali lagi dan lagi.

    4. Second Level Domain (SLD)

    Mari kita lihat kembali URL kita sebagai contoh: www.tokoanda.com . Seperti yang telah kita lihat, .com adalah TLD. SLD adalah apa yang mendahuluinya, yang dalam hal ini adalah "tokoanda".

    SLD adalah apa yang orang akan kaitkan dengan situs web Anda. Itulah mengapa penting untuk meluangkan waktu dan mempertimbangkan pilihan Anda . Anda akan ingin memilih sesuatu yang bermerek, misalnya, dan memberi pengunjung rasa fokus dan gaya situs Anda.

    5. Domain Premium

    Nama domain premium adalah domain berkualitas tinggi yang telah terdaftar sebelumnya tetapi tersedia untuk dijual dengan harga pasar saat ini. Domain dianggap berkualitas tinggi jika namanya lebih pendek, dicari secara teratur, terkait erat dengan layanan atau industri yang sebenarnya, dan biasanya menggunakan TLD.

    Terkadang saat Anda mencari nama domain, Anda akan menemukan bahwa nama yang Anda inginkan sudah diambil. Artinya, ini adalah domain premium — domain yang dimiliki orang lain. 

    Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu menyerah pada domain itu. Seringkali, orang akan membeli nama domain dan tidak menggunakannya. Mereka bahkan mungkin bersedia menjual domain yang mereka gunakan, dengan harga yang tepat.

    Ini disebut sebagai penjualan kembali domain, atau membeli domain yang dimiliki orang lain secara pribadi. Secara umum, ini melibatkan membayar sedikit lebih banyak daripada domain yang bukan premium. Namun, dalam beberapa kasus, domain yang sangat populer bisa berharga ratusan hingga jutaan rupiah.

    Bagaimana Cara Kerja Domain Premium

    Nama domain premium dapat disiapkan untuk dijual oleh pemiliknya yang sudah ada atau oleh Registri. Perbedaan utama antara keduanya terletak pada harga dan proses pembelian:

    1. Domain yang dijual oleh pemiliknya yang sudah ada biasanya memiliki biaya pembelian satu kali dan biaya perawatannya (perpanjangan dan transfer) tidak berbeda dengan biaya reguler untuk domain lain dengan ekstensi yang sama.
    2. Registri premium sering kali merupakan domain baru yang dipilih sebagai premium oleh Registry karena potensi nilai dan popularitasnya yang tinggi. Dalam banyak kasus, premi Registry memiliki harga khusus tidak hanya untuk akuisisi tetapi juga untuk pembaruan dan transfer.

    Perbedaan antara jenis domain premium ini sering kali tidak pas, karena premi Registri dapat dengan mudah dijual oleh pemiliknya yang sudah ada.

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.