Alexander Bajawa Menjadi Petinju Profesional Pertama yang Menjadi Juara Kelas Berat Indonesia - Olah Raga - www.indonesiana.id
x

Alexander Bajawa berhadapan dengan Eric Pen dalam perebutan gelar juara kelas berat WBA Asia.

Raiders Marpaung

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 20 Juni 2020

Sabtu, 28 Agustus 2021 12:19 WIB

  • Olah Raga
  • Topik Utama
  • Alexander Bajawa Menjadi Petinju Profesional Pertama yang Menjadi Juara Kelas Berat Indonesia

    Minggu, (5/5/2019) di MbaI Nagakeo, NTT, di usia 37 tahun dengan rekor bertanding 43 kali menang, 4 kali draw dan 8 kali kalah (semuanya dari petinju luar negeri), berhadapan dengan petinju tangguh Satria Antasena dalam pertarungan pesebutan gelar kelas berat versi ATI/IBA, Ia kembali mampu meraih gelar juara setelah meraih kemenangan TKO di ronde ketiga.

    Dibaca : 851 kali

    Alexander Bajawa, seorang petinju Indonesia asal NTT, dilahirkan di Bajawa, Kabupaten Ngada, 7 Maret 1982. Alexander Bajawa yang mendapat julukan The Black Horse di usia yang masih muda, 23 tahun, telah menyandang gelar juara kelas bulu Indonesia versi KTI/IBC. Kemudian di usia 24 tahun ia merebut gelar juara kelas bulu IBO Inter-Continental dengan reputasi tak terkalahkan dengan rekor 36 kali menang satu kali draw.

    Di usia 26 tahun ia naik ke kelas bulu super, kembali ia menambah koleksi gelar dengan merebut gelar juara kelas bulu super Indonesia versi ATI/IBA. Kemudian di usia 27 tahun berhasil merebut gelar juara kelas ringan versi WBO Asia Pasifik. Dengan pertimbangan sudah tidak punya lawan di dalam negeri, ia kemudian melanglang buana ke manca negara.

    7 Januari 2017, The Black Horse melakukan debut dalam menjalani karier di luar negeri. Dia tampil kurang baik dan takluk terhadap Azizbek Abdugofurof (Uzbekistan) dengan kekalahan undur diri di ronde ke dua di Johor International Convention Center, Johore Bahru, Malaysia.

    Pertarungan kedua Alexander Bajawa diadakan di Resorts World Sentosa, Singapore, 27 Mei 2017. Pertarungan dijadwalkan berlangsung selama 10 ronde memperebutkan gelar kelas welter super versi UBO international melawan mantan juara kelas bulu super versi IBF Pan Pacific, Tommy Browne (Australia). Pertandingan dihentikan di ronde ketiga oleh wasit dan hasilnya Alexander Bajawa dinyatakan kalah TKO.

    Pertarungan ketiga diadakan di Quancheng Park, Jinan, China, 26 Agustus 2017 melawan petinju tuan rumah China Pui Yu Lim dalam perebutan sabuk juara kelas berat ringan versi WBC Asian Boxing Council Continental. Alexander Bajawa kembali takluk dengan kekalahan undur diri di ronde pertama.

    20 Oktober 2017, menjalani pertarungan keempat melawan Renold Quinlan dari Australia. Dia kembali takluk dengan kekalahan KO di ronde pertama di Suntec Int. Convention Centre, Singapore dalam pertarungan yang direncanakan berlangsung empat ronde di kelas menengah super.

    Pertarungan kelima Alexander Bajawa diadakan di Wansheng Sports and Culture Stadium, Qijiang, China, 20 April 2018. Pertarungan dijadwalkan berlangsung selama 6 ronde di kelas menengah super melawan petinju tuan rumah, Wuzhati Nuerlang (China). Pertandingan berlangsung sampai ronde terakhir dan hasilnya Alexander Bajawa dinyatakan kalah angka.

    Pertarungan keenam diadakan di Pancharoen Market, Sai Noi, Thailand, 19 Desember 2018 melawan petinju Singapura Muhamad Farkhan dalam pertarungan yang direncanakan berlangsung 8 ronde di kelas penjelajah. Alexander Bajawa kembali takluk dengan kekalahan undur diri di ronde ketiga.

    Minggu, (5/5/2019) di MbaI Nagakeo, NTT, di usia 37 tahun dengan rekor bertanding 43 kali menang, 4 kali draw dan 8 kali kalah (semuanya dari petinju luar negeri), berhadapan dengan petinju tangguh Satria Antasena dalam pertarungan pesebutan gelar kelas berat versi ATI/IBA, Ia kembali mampu meraih gelar juara setelah meraih kemenangan TKO di ronde ketiga.

    Setelah merebut gelar kelas berat Indonesia, ia kembali melanglang buana ke manca negara. Di usianya yang sudah tidak muda lagi, ia masih melakoni empat pertarungan di empat negara berbeda (Thailand, China, Filipina dan Australia).

    Salah satu pertarungannya adalah dalam upaya mengejar gelar di level regional melawan petinju Kamboja kelahiran Amerika Serikat Eric Pen untuk memperebutkan gelar kelas berat WBA Asia. Dalam pertarungan yang diselenggarakan di Manila Arena, Manila, Filipina pada tanggal 15 Februari 2020 yang lalu, Alexander Bajawa yang sudah berusia 38 tahun, harus mengakui keunggulan lawannya yang tinggal di Amerika Serikat tersebut.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.