Cara Berhenti Mendendam - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: Paragram.id\xd \xd

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 13 Oktober 2021 13:41 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Cara Berhenti Mendendam

    Beberapa orang dapat menyimpan dendam selama bertahun-tahun dalam keadaan ekstrem. Dan dalam melihat apa yang mungkin mereka alami, mungkin tampak sangat masuk akal bagi orang itu untuk tetap marah tentang bagaimana mereka diperlakukan. Tetapi apa gunanya kemarahan itu? Apakah itu meningkatkan hidup Anda? Apakah itu membuat Anda bahagia? Apakah itu membantu Anda mengembangkan pikiran yang damai? Tentu saja tidak! Ini kemarahan!

    Dibaca : 474 kali

    Dukung penulis indonesiana

    Apakah Anda menemukan diri Anda menyimpan dendam?

    Dan mengapa tidak? Mengapa Anda tidak harus merasa marah karena seseorang memperlakukan Anda dengan buruk? Mengapa Anda tidak boleh tidak menyukai orang yang melakukan kesalahan kepada Anda?

    Bagaimanapun, mereka adalah brengsek yang memulainya melalui tindakan buruk mereka. Anda berhak marah tentang itu.

    Namun, kemarahan benar-benar hanya sampai sejauh ini. Masalah dengan dendam adalah, menurut definisi, itu adalah kemarahan tentang situasi yang telah dirasakan untuk jangka waktu yang lama.

    Beberapa orang dapat menyimpan dendam selama bertahun-tahun dalam keadaan ekstrem. Dan dalam melihat apa yang mungkin mereka alami, mungkin tampak sangat masuk akal bagi orang itu untuk tetap marah tentang bagaimana mereka diperlakukan.

    Tetapi apa gunanya kemarahan itu? Apakah itu meningkatkan hidup Anda? Apakah itu membuat Anda bahagia? Apakah itu membantu Anda mengembangkan pikiran yang damai?

    Tentu saja tidak! Ini kemarahan!

    Kemarahan bisa terasa adil dan benar pada saat itu, tetapi itu akan membebani Anda seiring berjalannya waktu. Itu merampas kebahagiaan, kegembiraan, dan terkadang hubungan dengan orang lain; karena orang-orang yang bahagia tidak ingin menghabiskan waktu mereka di sekitar orang-orang yang pahit dan marah.

    Dendam yang Anda bawa tidak memiliki tujuan lain selain memperburuk kesehatan emosional Anda sendiri dalam jangka panjang. Itulah mengapa sangat penting bagi kita untuk belajar bagaimana melepaskan kemarahan itu sehingga dendam dapat memudar.

    Kiat yang kami miliki untuk Anda berfokus pada dua bidang. Pertama, kita perlu mengatasi situasi yang menyebabkan kemarahan. Kedua, kita harus benar-benar mengatasi dendam dan melepaskannya.

    1. Identifikasi dan akui lukanya.

    Akar dendam adalah beberapa luka yang perlu ditangani. Apa itu? Apakah seseorang yang tidak melakukan apa yang ia katakan? Apakah itu seseorang yang menyakiti Anda? Apakah trauma atau peristiwa negatif lain yang masih melekat? Dapatkah Anda mengidentifikasi dari mana tepatnya rasa sakit dan kemarahan itu berasal?

    Dalam banyak kasus, Anda mungkin dapat mengidentifikasinya dengan mudah. Misalnya, "Orang X melakukan sesuatu yang buruk kepada saya, jadi saya marah dan terluka karena tidak ada yang peduli."

    Dalam kasus lain, mungkin tidak begitu mudah diidentifikasi. Misalnya, seseorang yang memiliki masa kecil yang buruk mungkin memiliki banyak pengalaman yang memicu kemarahannya. Beberapa mungkin lebih kuat dari yang lain.

    Ada juga kemungkinan bahwa masalah sebenarnya terkubur di bawah masalah yang lebih terlihat. Misalnya, orang dengan masa kanak-kanak yang bermasalah mungkin melihat masa kanak-kanak yang bermasalah sebagai masalah, padahal sebenarnya masalahnya adalah mereka merasa seolah-olah orang tua mereka tidak mencintai mereka. Semuanya terikat bersama, tetapi mungkin tidak mudah untuk mengidentifikasi tanpa bantuan seorang konselor terlatih.

    2. Mengidentifikasi solusi untuk masalah tersebut.

    Dapatkah Anda mengidentifikasi solusi untuk masalah tersebut? Apakah ada hal nyata yang akan membuat Anda merasa lebih baik jika Anda membawanya ke orang yang bersalah kepada Anda (dengan asumsi dia ingin memperbaikinya)?

    Memang, ini mungkin tidak akan sering menjadi pilihan. Tidak semua orang menyesali hal-hal negatif yang mereka lakukan. Sialnya, mereka mungkin senang bahwa Anda masih marah dan kesal karenanya.

    Tetapi jika Anda berada dalam situasi di mana orang tersebut ingin memperbaikinya, mengidentifikasi apa yang akan membantu Anda melepaskan dendam adalah langkah yang tepat.

    Mungkin hanya sesuatu yang sederhana seperti permintaan maaf dan pengakuan atas kesalahan yang dia lakukan. Tetapi, di sisi lain, mungkin orang tersebut membuat situasi menjadi benar kembali dengan melakukan hal tertentu.

    Itu akan membantu meruntuhkan dan mengakhiri kemarahan, tetapi itu mungkin tidak melarutkannya sepenuhnya. Mungkin masih perlu waktu untuk benar-benar melepaskannya.

    3. Cobalah untuk menyelesaikan masalah dengan orang yang menyakiti Anda.

    Bisakah Anda duduk dan berbicara dengan orang yang menyakiti Anda? Menanyakan perspektifnya akan membantu Anda menempatkan diri pada posisi dia untuk lebih memahami satu sama lain.

    Mungkin orang tua tidak ada, dan anaknya yang sudah dewasa membencinya karena itu. Tetapi mungkin orang tuanya tidak hadir karena mereka harus bekerja dua kali untuk membayar tagihan dan memastikan anak mereka mendapatkan pendidikan yang mereka butuhkan untuk keluar dari situasi hidup itu.

    Wajar jika anak marah karena orang tuanya tidak ada. Tetap saja, itu tidak seperti orang tua itu sengaja kasar atau jahat. Mereka hanya melakukan apa yang harus dilakukan banyak orang untuk bertahan hidup.

    Tetapi bagaimana jika saya tidak dapat menyelesaikan masalah dengan orang itu?

    Mungkin saja tidak akan ada resolusi dengan orang tersebut. Mungkin apa yang dilakukan orang itu terlalu keji untuk dianggap memaafkannya, dalam pengertian tradisional. Mungkin dia adalah seseorang yang tidak dapat atau tidak akan Anda ajak bicara karena dia merusak atau jahat. Itu pasti bisa.

    Langkah-langkah berikut masih dapat memungkinkan Anda untuk melepaskan dendam Anda.

    4. Berlatihlah memaafkan melalui penerimaan.

    Pengampunan adalah kata yang buruk untuk jenis penerimaan yang sering dibicarakan. Orang cenderung menganggap pengampunan sebagai penyesalan yang tulus, meminta pengampunan, dan kemudian diberikan pengampunan oleh orang yang dirugikan. Dan sementara itu tentu saja merupakan jenis pengampunan, itu tidak benar-benar apa yang dimaksud ketika nasihat "berlatih pengampunan" diberikan.

    Kata yang lebih baik adalah penerimaan. Penerimaan adalah mengakui realitas situasi dan mampu mengatakan, "Oke, ini terjadi pada saya." Alih-alih, “Mengapa ini terjadi pada saya? Beraninya ini terjadi padaku! Ini seharusnya tidak terjadi padaku!”

    Penerimaan tidak berarti Anda memaafkan perilaku tersebut atau bahwa Anda setuju dengan perilaku tersebut. Juga tidak pengampunan, dalam hal ini. Itu hanya mengatakan, "Oke, ini terjadi pada saya." Dan kemudian mencari untuk melihat bagaimana Anda dapat melanjutkan hidup Anda dengan sehat tanpa merusak semua yang disentuhnya.

    5. Tanyakan pada diri Anda, “Bagaimana ini berguna untuk saya?”

    Kemarahan dapat berguna sebagai bahan bakar untuk membela diri sendiri dan menuntut perlakuan yang adil. Tetapi, kemarahan bisa dengan mudah menjadi jangkar di leher Anda yang akan menyeret Anda ke bawah.

    Pada titik tertentu, Anda perlu bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana kemarahan ini melayani saya? Bagaimana dendam ini meningkatkan hidup saya?” Melakukannya? Jawabannya mungkin tidak.

    Kebenaran dari masalah ini adalah bahwa apa pun yang Anda lakukan dengan marah, Anda juga dapat melakukannya dengan tenang. Sebagian besar waktu, tidak ada alasan bagus untuk marah tentang hal yang terjadi. Tidak ada bedanya sama sekali pada hasil hal itu.

    Ini bisa seperti berteriak di dinding bata. Apakah tembok itu peduli? Tidak, tidak sama sekali. Dalam skenario itu, yang Anda lakukan hanyalah mengacaukan kesehatan mental Anda sendiri dan membuat tenggorokan Anda serak.

    6. Jangan berdiam dalam kemarahan.

    Beberapa orang suka berdiam dalam kemarahan mereka. Mereka melakukan ini dengan secara teratur memetik dan mendorong jari-jari mereka ke dalam luka mereka. Mereka secara teratur mengingatkan diri mereka sendiri tentang betapa salahnya mereka, betapa tidak adilnya semua ini, dan bahwa setiap orang harus tetap peduli akan hal itu.

    Masalahnya adalah bahwa orang akan berhenti mempedulikannya lebih cepat dari yang Anda kira. Mereka memiliki hal-hal mereka sendiri untuk dikhawatirkan. Kemungkinannya juga cukup bagus bahwa orang yang melakukan kerusakan tidak akan berpikir dua kali tentang hal itu nanti. Dan jika mereka benar-benar bukan orang baik, mereka bahkan mungkin senang bahwa Anda masih menyakiti diri sendiri atas hal yang terjadi ini.

    Luka Anda tidak akan sembuh jika Anda terus merobeknya. Pada titik tertentu, Anda hanya perlu berhenti melakukan itu.

    7. Jangan biarkan acara menentukan siapa Anda.

    Orang dapat menahan pertumbuhan dan kesejahteraan mereka sendiri dengan berpegang teguh pada dendam mereka. Kemarahan berfungsi sebagai tembok yang membuat orang lain keluar karena kebanyakan orang tidak akan melihat orang yang marah dan ingin mencoba melewatinya. Itu menyangkal Anda kesempatan untuk menjalin hubungan baru dan sehat dengan pengalaman baru dan sehat.

    Lebih buruk lagi, beberapa orang akhirnya mendefinisikan diri mereka sendiri dengan dendam mereka. "Aku hanya gadis patah hati yang tidak diinginkan siapa pun." "Aku orang yang marah yang tidak dapat menemukan kedamaian dengan diri saya sendiri." "Aku orang acak yang tidak dipedulikan siapa pun."

    Dan kemudian dia akhirnya membuat pemikiran itu benar karena dia menolak apa pun yang tidak sesuai dengan narasi itu. Seseorang yang mengatakan pada diri sendiri bahwa dia tidak dapat dicintai karena orang tuanya tidak peduli padanya mungkin terus-menerus menolak orang yang mengaku peduli kepadanya, karena mengapa ada orang?

    Dendam tentang bagaimana orang tuanya bertindak terus memicu perasaan bermusuhan, yang menyebabkan dia bertindak memusuhi siapa pun yang tidak mengikuti narasi dari apa yang dia yakini tentang dirinya sendiri.

    8. Ingatkan diri Anda bahwa mereka mungkin melakukan yang terbaik yang mereka bisa.

    Orang sering melakukan yang terbaik yang mereka bisa. Masalahnya adalah bahwa yang terbaik dari seseorang mungkin tidak terlalu baik. Bahkan mencoba untuk menjadi baik bisa menjadi hal yang jauh untuk diraih.

    Pertimbangkan ayah alkoholik. Ayah telah menjadi pemabuk yang kejam sepanjang hidupnya. Sesekali, dia baik-baik saja, terutama saat sadar, tetapi kemudian dia mulai minum lagi, dan Anda tidak tahan berada di dekatnya. Tetapi apa yang ayah tidak bicarakan adalah stress yang dia hadapi karena dilecehkan ketika dia masih kecil. Dia tidak percaya bahwa ada orang yang bisa membantunya. Alkohol mematikan rasa sakit dan memungkinkan dia untuk berfungsi, tetapi juga memperkuat kemarahan dan permusuhan yang dia keluarkan.

    Dan anak-anaknya membenci dia untuk itu, dan memang demikian.

    Tetapi apa yang terbaik dari ayah? Tentunya yang terbaik adalah pergi ke konseling untuk mendapatkan bantuan dan mengering, bukan? Ya, mungkin. Tetapi ayah juga bekerja melawan trauma dan kebiasaan negatif yang tidak tertangani selama beberapa dekade yang begitu mendarah daging sehingga dia tidak melihat dirinya sebagai seseorang yang bisa lebih baik. Dan baginya, fakta bahwa dia tidak memukul anak-anaknya adalah langkah drastis dari masa kanak-kanak yang dia miliki, di mana dia hidup dalam teror ayahnya sendiri.

    Hidup ini keras dan pahit bagi sebagian orang. Terbaik seseorang tidak selalu baik. Dan meskipun terkadang wajar dan masuk akal untuk marah tentang suatu situasi atau bagaimana Anda diperlakukan, pada akhirnya Anda harus membuat pilihan untuk melepaskannya. Itu lebih mudah dilakukan jika Anda dapat menempatkan diri Anda pada posisi seseorang seperti ayah, yang perlu menghadapi trauma dan tindakan seumur hidupnya.

    Tetapi penerimaan itu, pengampunan itu, itu bukan untuk ayah atau siapa pun yang Anda dendami. Ini untuk Anda, sehingga Anda dapat memiliki ketenangan pikiran dan tidak memiliki hal-hal buruk yang menggantung di leher Anda selama bertahun-tahun dalam hidup Anda.

    ***
    Solo, Rabu, 13 Oktober 2021. 8:09 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.