x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Selasa, 19 Oktober 2021 18:32 WIB

Jadikan Media Sosial sebagai Ekspresi yang Positif, Pesan Webinar Bulan Bahasa SMP Pangudi Luhur Jakarta

Media sosial harus digunakan untuk kegiatan yang positif dna produktif, begitulah spirit webinar bulan bahasa SMP Pangudi Luhur Jakarta

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Sebagai upaya memberikan edukasi bijak ber-media sosial, SMP Pangudi Luhur Jakarta menggelar webinar bertajuk ‘Pemanfaatan Interaksi Media Sosial yang Positif di Era Digital” hari ini (19/10/2021. Dibuka oleh Br. Agustinus Mujiya FIC, S.Pd., M.Pd. (Kepala SMP Pangudi Luhur Jakarta) dan Dr. Nunung Nurlaela Sari ,M.Pd. (Pengawas SMP Sudin Pendidikan Wilayah  I  Jakarta Selatan) didampingi Dwi Arivita Indra Gumirlang (Ketua Panitia Lingua Fest IV), acara ini diikuti sekitar 157 siswa dan guru SMP Pangudi Luhur.

 

Menampilkan pembicara Syarifudin Yunus, Dosen Unindra dan Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka, para siswa diajak untuk memhami manfaat dan akibat aktif di media sosial. Intinya, perlu sikap bijak agar media sosial tidak menjadi masalah. Karena itu, dalam bermedia sosial diimbau untuk tidak sembarangan posting dan tidak mudah menyebarkan berita yang tidak jelas sumbernya alias hoks.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

“Di tengah era digital, sangat penting anak-anak diberi tahu tentang cara bijak ber-media sosial. Agar mereka paham norma dan aturan yang berlaku sehingga media sosial bisa dipakai untuk kegiatan yang positif bukan sebaliknya,” ujar Br. Agustinus Mujiya FIC, S.Pd., M.Pd., Kepala SMP Pangudi Luhur Jakarta saat memberikan sambutan pembuka.

 

Oleh karena itu, para siswa tidak mudah terprovokasi melalui media sosial. Bahkan harus hati-hati untuk mengenali teman-temannya di media sosial. Karena bila tidak, media sosial hanya bisa jadi sarana ekspresi yang tidak bermanfaat dan menimbulkan perselisihan. “Webinar media sosial di kalangan siswa SMP ini patut dicontoh. Sebagai bagian edukasi literasi digital. Sehingga anak-anak mampu memilah dan memilih informasi yang positif dan sesuai dengan etika yang berlaku di masyarakat” kata Syarifudin Yunus, Dosen Unindra dan Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka dalam pemaparannya.

 

Dalam kesempatan ini juga dilakukan survei tentang profil media sosial siswa SMP Pangudi Luhur Jakarta. Hasilnya, 95% siswa setiap hari menggunakan media sosial. Adapun 5 media sosial yang paling sering digunakan yaitu 1) youtube, 2) whatsapp, 3) Instagram, 4) tiktok, dan 5) discord. Sedangkan jenis postingan di medsos yang sering dilakukan adalah personal activity, kegiatan belajar, dan liburan. Dan menariknya, 97% siswa selama ini paham menggunakan media sosial untuk hal-hal yang positif.

 

Karena itu, sebagai konklusi dari webinar media sosial SMP Pangudi Luhur, seluruh siswa sepakat untuk lebih bijak bermedia sosial. Khusunya untuk menjadikan media sosial sebagai sarana pendukung aktivitas pembelajaran, di samping meningkatkan solidaritas sosial yang positif dan mendekatkan relasi dengan sesama teman. Salam literasi #SMPPLJkt #WebinarMediaSosial #PegiatLiterasi #TBMLenteraPustaka

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terkini

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB