8 Strategi Perawatan Diri Emosional - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: roberthammel.com

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 29 Desember 2021 09:33 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 8 Strategi Perawatan Diri Emosional

    Hidup dengan sengaja dalam hiruk-pikuk itu berarti kita harus menjaga berbagai bagian diri kita yang dapat berdampak negatif pada kesejahteraan kita secara keseluruhan. Perawatan diri emosional adalah salah satu bagian dari mempertahankan dan tumbuh menjadi pribadi yang lebih sehat.

    Dibaca : 733 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Perawatan diri adalah bagian penting dari menjaga kesehatan Anda secara keseluruhan.

    Kita hidup di dunia yang sibuk dan menuntut yang membutuhkan banyak ketahanan agar kita tidak kehabisan tenaga.

    Hidup dengan sengaja dalam hiruk-pikuk itu berarti kita harus menjaga berbagai bagian diri kita yang dapat berdampak negatif pada kesejahteraan kita secara keseluruhan.

    Perawatan diri emosional adalah salah satu bagian dari mempertahankan dan tumbuh menjadi pribadi yang lebih sehat.

    Perawatan diri emosional mencakup satu bagian spesifik dari gambaran yang lebih besar itu. Ini mencakup cara kita merasa tentang diri kita sendiri, cara kita merasa tentang dunia, dan bagaimana kita menangani stres.

    Perawatan diri emosional juga mencakup bagaimana kita berinteraksi dengan orang lain, jenis energi apa yang kita izinkan masuk ke ruang kita, dan batasan yang kita tetapkan dengan diri kita sendiri dan orang lain.

    Tujuan dari perawatan diri emosional adalah untuk memastikan bahwa kita tidak menguras cadangan emosional kita saat mencoba mengikuti segala sesuatu yang dilemparkan kehidupan kepada kita.

    Itu bisa menjadi tindakan penyeimbangan yang ekstrem jika Anda adalah tipe orang yang menghabiskan banyak energi emosional mereka dalam hidup.

    Orang tua, pengasuh, pekerja sosial, pengusaha, semuanya memberikan energi emosional yang luar biasa.

    Perawatan diri emosional paling baik dilakukan secara teratur karena itu akan menjaga cadangan Anda agar tidak terlalu rendah.

    Pertimbangkan seteko air. Jika Anda menuangkan segelas air, akan lebih mudah untuk mengisi kembali teko hanya dengan sedikit air.

    Namun, jika Anda mengosongkan teko yang dituangkan ke dalam beberapa gelas air, maka Anda membutuhkan lebih banyak waktu dan air untuk mengisi ulang teko.

    Strategi perawatan diri emosional ini dapat membantu Anda menjaga agar teko Anda tetap terisi untuk menuangkan berikutnya.

    1. Belajarlah Mengatakan “Tidak”

    Kata "tidak" adalah alat penting untuk melindungi energi dan kesejahteraan emosional Anda.

    Orang hanya akan mengambil dan menerima tanpa pertimbangan atau pemahaman yang nyata tentang bagaimana hal itu mempengaruhi Anda.

    Dan mereka bahkan mungkin tidak melakukannya karena mereka adalah orang yang negatif atau bermaksud menyakiti Anda.

    Mereka mungkin saja tenggelam dalam masalah mereka sendiri dan tidak menyadari berapa banyak yang sebenarnya mereka ambil.

    Kemampuan Anda untuk mengatakan tidak akan membuat Anda tidak memaksakan diri.

    2. Belajarlah Menetapkan dan Menegakkan Batasan

    Batasan membantu memupuk dan memelihara hubungan yang sehat.

    Faktanya adalah, seseorang yang peduli dengan kesejahteraan Anda tidak akan ingin menyakiti Anda. Dia tidak ingin mengambil terlalu banyak dari Anda.

    Masalahnya adalah dia juga tidak dapat membaca pikiran Anda atau mengetahui kapan dia mengambil terlalu banyak kecuali Anda dapat menyatakan dan menegakkan batasan.

    Orang-orang akan mendorong batas untuk melihat di mana garis itu berada, tetapi itu tidak selalu tidak sehat.

    Mereka mungkin mendorong karena mereka belum menemukan apa yang bisa dan belum dapat diterima.

    Batas melindungi kesejahteraan emosional Anda. Buatlah itu jelas dan patuhi.

    3. Terimalah Diri Anda Apa Adanya

    Ada kekuatan besar dalam menerima diri sendiri apa adanya, baik dan buruk.

    Dan mari kita hadapi itu, kita semua memiliki beberapa aspek dari diri kita sendiri yang baik dan buruk.

    Anda mungkin melakukan hal-hal besar untuk orang lain, tetapi memiliki temperamen yang pendek dan sedikit kesabaran untuk kesalahan.

    Atau mungkin Anda bermaksud baik dan mencoba melakukan hal yang benar untuk orang lain, tetapi Anda agak malas dan tidak benar-benar ingin melakukan apa pun sebanyak mungkin.

    Kunci untuk memperbaiki masalah-masalah itu dan tidak menghancurkan diri sendiri tentangnya adalah dengan menerima semua aspek diri Anda.

    Jika Anda tidak menerima keburukan Anda dengan kebaikan Anda, maka Anda menciptakan gejolak emosi dalam diri Anda dengan tidak hidup jujur dengan diri Anda sendiri.

    Di sisi lain, beberapa orang perlu belajar menerima kebaikan mereka dengan keburukan mereka.

    Mereka tidak memiliki masalah menghancurkan diri mereka sendiri untuk semua hal negatif yang mereka anggap sebagai diri mereka sendiri, tetapi mungkin sulit menerima bahwa mereka juga bisa menjadi hal-hal yang baik.

    4. Belajarlah Menerima Pujian

    Apakah Anda merasa canggung saat menerima pujian?

    Apakah menurut Anda pujian itu tidak adil atau tidak perlu?

    Apakah Anda merasa perlu untuk membalas pujian seseorang untuk menghilangkan kecanggungan itu?

    Anda tidak perlu melakukan hal-hal tersebut.

    Menerima pujian berarti menerima bahwa orang lain berpikir positif tentang sesuatu yang telah Anda lakukan.

    Yang harus Anda lakukan hanyalah tersenyum dan berkata, “Terima kasih.”

    Dan coba tebak? Semakin sering Anda melakukannya, semakin tidak canggung dan tidak nyaman yang akan Anda rasakan.

    Perasaan orang yang memberikan pujian itu valid. Jangan ganggu keseimbangan emosional Anda dengan berusaha meyakinkan diri sendiri bahwa itu tidak benar.

    5. Jangan Meminta Maaf Kecuali Anda Sungguh-Sungguh

    Meminta maaf untuk non-masalah merusak rasa diri Anda dan mengikis kepercayaan orang lain dalam kata-kata Anda.

    Jika Anda meminta maaf untuk setiap masalah kecil atau hal-hal yang sebenarnya tidak Anda sesali, orang-orang di sekitar Anda tidak akan mempercayai kata-kata Anda ketika itu serius.

    Meminta maaf untuk hal-hal yang bukan milik Anda untuk meminta maaf adalah menerima beban tanggung jawab yang mungkin bukan milik Anda.

    Itu adalah energi emosional yang berharga yang terbuang dan lebih banyak stres yang harus Anda tangani.

    6. Bersedia Meminta Bantuan Ketika Anda Membutuhkannya

    Apakah Anda merasa frustrasi? Kewalahan? Tidak tahu apa-apa?

    Biarkan diri Anda rahmat untuk menjadi salah atau meminta bantuan dari seseorang yang dapat membantu Anda.

    Tidak perlu malu untuk mencari bantuan jika Anda bingung atau tidak dapat menemukan solusi untuk masalah Anda.

    Anda tidak mungkin mengetahui semuanya. Hidup akan sangat membosankan jika kita semua tahu segalanya.

    Ada begitu banyak orang lain di luar sana dengan berbagai perspektif, pengalaman, dan pengetahuan yang dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda.

    Cari mereka! Ini akan membuat perjalanan Anda lebih mudah.

    Dan kemungkinan besar Anda akan dapat mengajari mereka beberapa pelajaran berharga sendiri.

    7. Hindari Menilai Diri Sendiri karena Emosi Anda

    Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

    Bagaimana Anda tidak bisa menilai diri sendiri dari emosi yang Anda miliki?

    Bagaimana Anda tidak merasa bersalah, sedih, atau buruk tentang emosi tertentu?

    Pendekatan yang sederhana (tetapi tidak mudah) adalah merasakan emosi dan kemudian melepaskannya.

    Semakin lama Anda memikirkan emosi tersebut, semakin banyak kesempatan yang Anda miliki untuk menetapkan emosi lain yang belum tentu seharusnya ada di sana.

    Luangkan waktu untuk merasakan emosi tersebut, pertimbangkan dengan sungguh-sungguh, apa artinya bagi Anda, dan mengapa Anda mengalaminya.

    Dan setelah Anda mengetahuinya, paksakan emosi itu keluar dan hilangkan dengan melakukan aktivitas lain atau memikirkan hal lain.

    Jangan biarkan dirimu berdiam.

    8. Terimalah bahwa Anda adalah Manusia yang Cacat

    Hidup itu sulit. Rencana terbaik kita dapat hancur berkeping-keping oleh keadaan yang tidak terduga atau karena kita membuat kesalahan. Itu hanya bagian dari hidup.

    Tidak apa-apa jika beberapa rencana Anda tidak berhasil. Tidak apa-apa bahwa segala sesuatunya tidak berjalan sepenuhnya seperti yang Anda bayangkan. Dan tidak apa-apa jika Anda gagal, meskipun Anda berusaha sekuat tenaga untuk berhasil

    Atau mungkin Anda tidak berusaha sekuat tenaga, dan tetap gagal. Itu juga terjadi.

    Terimalah dan berusahalah untuk melakukan yang lebih baik di lain waktu.

    Rencananya tidak berhasil? Buat rencana baru, coba lagi.

    Setiap kegagalan adalah kesempatan untuk belajar hal baru. Semakin banyak Anda belajar, semakin baik Anda dapat mengasah dan mengubah strategi Anda sampai semuanya berjalan seperti yang Anda inginkan.

    Dengan menerima kekurangan ini dan mengetahui bahwa Anda tidak sempurna, Anda akan menghemat dan melindungi energi emosional Anda yang berharga.

    Orang-orang secara teratur membuat diri mereka stres karena kelemahan mereka, dan itu sebenarnya tidak perlu.

    Itu tidak akan mengubah hasilnya sama sekali, jadi biarkan saja. Berusahalah untuk menerima hal-hal apa adanya saat bekerja untuk mencapai tujuan Anda.

    ***
    Solo, Rabu, 29 Desember 2021. 8:21 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.