Kiamat Telah Tiba (37): Pos Pemeriksaan Kendaraan - Fiksi - www.indonesiana.id
x

Meteoroids are billions of years old

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 21 September 2022 11:34 WIB

  • Fiksi
  • Topik Utama
  • Kiamat Telah Tiba (37): Pos Pemeriksaan Kendaraan

    ICE sedang mencari apartemen Lombardi dan rumah perisitirahatannya," kata Vivienne saat kami dalam perjalanan kembali ke Moor Ouée dari Bandara Orly. “Pasti ada sesuatu di salah satunya yang akan memberikan lebih banyak informasi tentang CASH, Arcarius, atau rencana penggunaan misil nuklir.

    Dibaca : 256 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    21 April

     

    "ICE sedang mencari apartemen Lombardi dan rumah perisitirahatannya," kata Vivienne saat kami dalam perjalanan kembali ke Moor Ouée dari Bandara Orly. “Pasti ada sesuatu di salah satunya yang akan memberikan lebih banyak informasi tentang CASH, Arcarius, atau rencana penggunaan misil nuklir.”

    “Menurut Anda apa maksud Lombardi tentang rahasia terbesarnya yang terkubur dengan aman di Saint-Aubin-du-Cormier?” tanyaku tergingat percakapan kami dengan Serena.

    "Saya juga memikirkn hal yang sama," jawab Vivienne sambil menatap kaca spionnya luar dengan seksama dan kemudian ke kaca tengah.

    "Mungkin Lacroix akan menemukan sesuatu," kataku.

    "Dia melakukan apa yang tidak bisa kita lakukan," jawab Vivienne. "Dia punya Lombardi dan kesempatan untuk mendapatkan beberapa informasi darinya."

    “Apa yang akan terjadi dengan hilangnya Lombardi? Bagaimana menjawab pers?” tanyaku.

    “Untuk saat ini, kami akan melakukan hal yang sama seperti yang kami lakukan untuk Lacroix,” Vivienne mengklarifikasi. “Sebuah cerita dibangun tentang dia beristirahat untuk mengunjungi kerabat jauh yang sakit yang tinggal di suatu tempat yang terpencil. Itu akan menghindari minat media untuk sementara waktu. Kami akan melihat apa yang berkembang selama waktu itu.”

    Ponsel Vivienne berada di tempat bebas genggam di dasbor. Dia menyentuh beberapa tombol. Terdengar nada dering.

    “Pusat ke Sequana,” sebuah suara terdengar melalui speaker.

    “Sequana empat-tiga-satu-dua,” kata Vivienne. “Ada yang menemani kami sejak meninggalkan Orly, sebuah van Volkswagen biru. Silakan lakukan tidakan pencegatan dan penahanan.”

    "Volkswagen van biru berada di belakang posisi Anda, cegat dan tahan, mohon konfirmasi," kata suara di ponsel.

    "Konfirmasi," kata Vivienne.

    “Copy,” kata suara itu. Telepon kemudian menjadi sunyi.

    “Apa yang terjadi?” tanyaku.

    "Saya tidak tahu lebih daripada yang baru saja Anda dengar," jawab Vivienne.

    Kami berkendara selama setengah jam lagi dalam keheningan. Kemudian ponsel Vivienne berdering. Dia menekan sebuah tombol. “Pusat ke Sequana,” terdengar suara yang tadi.

    “Sequana 4132,” Vivienne menjawab lagi.

    "Pemeriksaan kendaraan di pinggir jalan, satu kilometer."

    "Terima kasih," jawab Vivienne dan mengakhiri panggilan.

    Aku tidak mengatakan apa-apa, hanya mengamati dengan penuh minat episode ini dimulai.

    Setelah satu kilometer ke depan, sebuah tanda sementara yang didirikan di sisi jalan dengan tulisan “Pos Pemeriksaan Kendaraan”. Sekitar seratus meter di luar, dua mobil dan satu truk polisi diparkir di pinggir jalan.

    Aku bisa melihat mobil van di kaca spion mobil sekitar empat atau lima kendaraan di belakang kami. Saat kami melewati pos pemeriksaan, seorang petugas bergerak maju dan menunjuk ke van. Aku melihat Volkswagen itu melaju ke sisi jalan dan berhenti.

    “Apa yang terjadi selanjutnya?” tanyaku pada Vivienne.

    "Ini adalah proses yang biasanya kami lakukan untuk menangani kendaraan yang mencurigakan," kata Vivienne. “Anda tidak pernah tahu siapa yang ada di dalamnya, dan saya meminta polisi mencegat untuk menghentikan mereka. Warga biasa tidak membuntuti agen DGSI,” lanjut Vivienne. 'Kadang-kadang, penguntit bekerja untuk pemerintah lain, dan jika dia memiliki status diplomatik, polisi tidak dapat mewawancarai orang tersebut atau menggeledah kendaraan. Namun, jika kendaraan ditemukan sangat tidak laik jalan dalam pemeriksaan rutin di pinggir jalan, meski polisi masih tidak dapat menggeledah kendaraan tersebut secara legal, tetapi mereka dapat menyitanya. Kemudian kita mendapat kesempatan untuk memeriksanya dengan tenang dan juga mencari tahu sesuatu tentang penghuninya sementara mereka berusaha mengajukan protes bahwa kita melanggar kekebalan diplomatik.”

    "Kalau begitu, kurasa van itu sangat tidak laik jalan," aku berspekulasi.

    "Oh, sungguh membahayakan," jawab Vivienne sambal melirik ke arahku dan tersenyum.

    Saat kami melanjutkan perjalanan ke Moor Ouée, terpikir olehku bahwa aku hanya tahu sedikit tentang Vivienne.

    “Apakah kamu senang bekerja untuk DGSI?” aku bertanya.

    "Aku suka memecahkan misteri," jawab Vivienne. 'Terus terang, bahkan setelah bertahun-tahun, masih ada unsur kegembiraan untuk itu semua.”

    Masih punya waktu untuk keluarga?” tanyaku.

    “Saya menikah empat puluh tahun yang lalu. Seandainya kami punya anak.”

    “Keberatan jika aku bertanya apa yang terjadi?” tanyaku.

    "Jangan pernah menikahi sesama agen mata-mata," sarannya. "Dia terbunuh dalam operasi di Afrika Tengah setahun setelah kami menikah."

    Sebelum bisa mengatakan lebih banyak, dia membelokkan mobil ke jalan masuk kamp Moor Ouée dan menurunkan jendela untuk berbicara dengan penjaga di gerbang.

    ***

    Lombardi mengawasi penculiknya melalui jeruji saat Lacroix memanaskan logam pengasah pisau di atas kompor gas.

    “Apa yang kamu lakukan?” tanya Lombardi ketika ujung alat mulai menyala merah.

    "Saya tidak ingin membuang waktu," jawab Lacroix dingin. “Saya akan mengajukan beberapa pertanyaan kepada Anda, dan Anda akan memberi saya jawaban yang benar. Jika Anda tidak menjawab pertanyaan saya, maka saya menggunakan benda ini. Jika Anda berbohong kepada saya maka benda juga akan berguna.”

    Lacroix mengangkat baja dari nyala api dan secara teatrikal memeriksa ujung yang membara.

    “Saya akan tahu jika Anda berbohong kepada saya,” kata Lacroix,”'karena saya akan memeriksa apa yang Anda katakan. Saya tidak punya rencana untuk melepaskan Anda dari sini saat ini. Ada cukup persediaan di bagian tempat penampungan Anda untuk membuat Anda tetap hidup selama berbulan-bulan. Anda akan menunggu di sini dan berharap saya puas dengan hasil yang mengikuti dari apa yang Anda katakan kepada saya.”

    Lacroix memeriksa kembali ujung baja. “Ini akan membakar celana hingga menembus celana dalam Anda dengan sangat mudah,” dia menyimpulkan, “sehingga Anda tidak akan mendapat aib untuk membuka pakaian lagi.”

    “Kau gila!” teriak Lombardi.

    Lacroix tidak menjawab. Dia mematikan kompor gas dan meletakkan baja di sekeliling logam kompor agar dingin.

    Lacroix kemudian mengambil spidol dan papan tulis. Dia berbalik menghadap Lombardi. "Ceritakan semua yang Anda ketahui tentang Arcarius," katanya.

     

    BERSAMBUNG

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.