Kiamat Telah Tiba (42): Solange dan Blanc di Kaunas, Lithuania - Fiksi - www.indonesiana.id
x

Meteoroids are billions of years old

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 27 September 2022 13:16 WIB

  • Fiksi
  • Topik Utama
  • Kiamat Telah Tiba (42): Solange dan Blanc di Kaunas, Lithuania

    Terdengar bunyi ‘prang!’ saat Solange menggunakan tinjunya untuk menghancurkan beberapa kaca jendela sekaligus. “Bagaimana kalau ada yang mendengarnya?” bisik Blanc. "Mungkin," kata Solange.

    Dibaca : 492 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    28 April

     

    Terdengar bunyi ‘prang!’ saat Solange menggunakan tinjunya untuk menghancurkan beberapa kaca jendela sekaligus.

    “Bagaimana kalau ada yang mendengarnya?” bisik Blanc.

    "Mungkin," kata Solange. 'Itulah sebabnya aku memastikan bahwa semua kaca yang perlu dilepaskan pecah sekaligus. Kebanyakan orang kalau mendengar suara yang tidak biasa di malam hari, mereka menganggapnya sebagai bunyi yang lain. Jika tidak ada yang terjadi, mereka menganggap mereka salah dengar pertama kali atau itu hanya kucing yang menjatuhkan sesuatu. Namun, jika mereka mendengar suara mencurigakan kedua, maka mereka datang untuk menyelidiki.”

    Solange mengangkat pengait dan dengan hati-hati membuka jendela. "Hati-hati terhadap pecahan kaca," katanya.

    Lampu sorot kepala yang dikenakan Solange dan Blanc menerangi atap berkubah abad kedua belas yang sekarang menjadi bagian dari kantor katedral pribadi Uskup Viktor Sakarov.

    “Setidaknya uskup tidak akan mengikuti kita,” kata Solange, mengingat pesan sebelumnya dari Vivienne yang mengkonfirmasikan bahwa Uskup Viktor baru saja meninggalkan Kaunas dalam perjalanan panjang selama sebulan untuk mengunjungi proyek-proyek amal di Turki.

    Solange menemukan beberapa lemari arsip di sepanjang salah satu dinding dan membukanya dengan kunci. Dia mulai melihat kertas-kertas yang ada di dalamnya.

    Blanc melakukan pencarian ruangan yang lebih umum dan sistematis, mencari apa pun yang mungkin relevan.

    Solange mendongak dari dokumen untuk melihat bahwa Blanc sedang berjalan bolak-balik di atas karpet yang sama. "Apa yang kamu lakukan?" katanya.

    “Sebagian besar ruang ganja di pertanian berada di bawah gudang besar,” Blanc menjelaskan. “Seperti yang kamu tahu, pintu masuk utama adalah melalui terowongan dari kandang, tapi ada pintu jebakan di lantai gudang. Biasanya tidak ada yang akan mendeteksinya, tetapi ketika kamu ncukup sering berjalan di atas karpet itu, kamu akan menyadari bahwa rasanya sedikit berbeda. Aku memindahkan bangku kerja untuk menutupinya.” Dia menunjuk ke bawah ke kakinya. "Rasanya seperti karpet di sini."

    Blanc berjalan ke tepi karpet dan mulai menggulungnya. Pintu jebakan persis di tempat yang dia tunjukkan.

    Mereka mengangkat penutup berengsel untuk mengungkapkan tangga yang turun ke ruang bawah tanah yang lebih rendah.

    Solange dan Blanc dengan hati-hati menuruni tangga.

    Di bagian bawah ada saklar lampu yang dipasang pada kolom.

    "Tidak ada jendela di bawah sini," kata Solange, menekan sakelar dan menerangi ruang bawah tanah. "Kita dapat menyalakan lampu."

    Area di depan mereka terlihat sangat berbeda dari ruangan di atas. Di ruang atas ada meja, kursi, dan lemari arsip tua yang mungkin berkaitan dengan kantor administrasi di gedung katedral kuno. Di ruang bawah ini ada perabotan yang sangat bergaya dan modern. Ada meja besar, kaca, bergaya ruang rapat, ditopang oleh kaki kayu gelap, persegi. Dua belas kursi di sekeliling meja memiliki desain yang serasi. Karpet tebal berwarna biru muda menutupi seluruh lantai, dan layar monitor besar digantung di salah satu dinding.

    Di sekitar dinding yang tersisa, foto-foto digantung. Blanc memeriksa masing-masing dengan penuh minat. “Apa-apaan ini?” katanya.

    Solange melihat foto-foto itu. "Aku pernah melihat beberapa dari mereka sebelumnya," jawabnya. “Itu adalah pesawat yang dikembangkan oleh Amerika. Yang aku tahu sudah bukan rahasia lagi, tetapi proyek hitam pada masanya.” Solange menoleh ke Blanc. "Pasti ada pintu lain ke ruangan ini," katanya. “Aku tidak bisa membayangkan bahwa mereka yang akan bertemu di ruangan seperti ini menggulung karpet untuk masuk setiap saat. Bisakah kamu mencoba menemukannya?”

    Solange mengeluarkan kamera dari sakunya dan memotret ruangan itu dari berbagai sudut. Dia kemudian mengeluarkan gulungan selotip dari sakunya, bersama dengan beberapa kantong plastik dan pensil, dan melanjutkan untuk menempelkan bagian selotip ke meja di depan salah satu kursi. Dia kemudian mengupas selotip dan memasukkannya ke dalam kantong plastik.

    “Apa yang kamu lakukan?” tanya Blanc.

    “Sidik jari dari meja,” jawab Solange sambil bergerak sistematis ke tempat berikutnya.

    "Aku sudah menemukan pintunya," seru Blanc dari balik tirai di ujung ruangan.

    "Apakah pintu itu terkunci?"

    “Ya.”

    “Oke, mari kita tinggalkan itu. Aku akan menyelesaikan mengumpulkan sidik jari. Coba beberapa pengukuran ukuran ruangan, termasuk lokasi pintu jebakan dan pintu utama. Kami akan dapat menyusun denah dasar nanti dengan mengacu pada peta katedral.”

    Blanc mengambil alat pengukur laser dari sakunya, memeriksa dimensi dan mencatat angka yang relevan di buku catatan.

    Sebelum mereka pergi, Solange melepaskan salah satu soket listrik dari dinding, menyambungkan mikrofon ke kabel arde, dan memasang kembali unit.

    “Apakah mikrofon radio akan dipancarkan dari ruang bawah tanah katedral?” tanya Blanc.

    “Itu sebabnya terhubung ke kabel bumi,” jawab Solange. "Seluruh sistem kelistrikan kemudian bertindak sebagai satu antena besar."

    Mereka mematikan lampu, kembali ke ruang atas dan mengganti semuanya seperti semula.

    “Bagaimana dengan pecahan kaca?” tanya Blanc.

    Solange menarik beberapa laci dari meja dan mengosongkan isinya ke lantai. Dia kemudian mendorong kertas dari berbagai permukaan untuk berkontribusi pada kekacauan. "Mereka akan mengira ini pencuri biasa," katanya. “Badan intelijen biasanya lebih rapi dari ini.”

     

    BERSAMBUNG

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.