x

Penampilan perempuan kerap kali mendatangkan setan seksis

Iklan

Yan Okhtavianus Kalampung

Narablog dan Akademisi
Bergabung Sejak: 11 Desember 2023

Senin, 11 Desember 2023 20:43 WIB

Apakah Agama Masih Berguna?

Pertanyaan utama yang diangkat dalam artikel ini adalah: Apakah semua orang mendapat manfaat dari keterlibatan agama? Di satu sisi terjadi peningkatan sekularisme dan penurunan kehadiran agama dalam kehidupan sehari-hari. Di sisi lain masih ada banyak masyarakat menempatkan agama di peran sentral dalam kehidupan sosial dan pribadi.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Dalam konteks global yang semakin beragam dan terbuka, peran serta pengaruh agama dalam kehidupan masyarakat menjadi topik yang tak kunjung padam. Artikel Who Benefits from Religion? oleh Daniel Mochon, Michael I. Norton, dan Dan Ariely menawarkan pandangan yang mendalam tentang bagaimana agama mempengaruhi kesejahteraan subjektif individu, topik yang relevan dan sering kali kontroversial. Dalam konteks ini, artikel tersebut memberikan wawasan penting tentang bagaimana tingkat keterlibatan agama dapat mempengaruhi tingkat kebahagiaan dan kepuasan hidup seseorang.

Pertanyaan utama yang diangkat dalam artikel ini adalah: Apakah semua orang mendapat manfaat dari keterlibatan agama? Ini adalah pertanyaan penting di era saat banyak masyarakat mengalami perubahan sosial dan keagamaan yang signifikan. Di satu sisi, ada peningkatan sekularisme dan penurunan kehadiran agama dalam kehidupan sehari-hari di banyak negara barat. Di sisi lain, masih ada banyak masyarakat di seluruh dunia di mana agama memainkan peran sentral dalam kehidupan sosial dan pribadi.

Di tengah kondisi ini, artikel ini menyelidiki hubungan antara religiusitas dan kesejahteraan subjektif. Hubungan ini telah lama menjadi topik perdebatan dalam psikologi, sosiologi, dan studi keagamaan. Sejumlah penelitian sebelumnya telah menunjukkan adanya hubungan positif antara keterlibatan agama dan kesejahteraan individu, termasuk peningkatan kesehatan mental dan fisik. Namun, artikel ini mempertanyakan apakah hubungan ini linier dan sama untuk semua orang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada dasarnya, studi ini mengeksplorasi apakah terdapat tingkatan tertentu dalam keterlibatan agama yang paling menguntungkan, atau apakah manfaat tersebut merata bagi semua individu, tanpa memandang intensitas keyakinan atau praktik keagamaan mereka. Ini adalah pertanyaan penting, karena jawabannya dapat memberikan wawasan tentang bagaimana institusi keagamaan dan praktik keagamaan dapat direformasi atau diadaptasi untuk memenuhi kebutuhan beragam populasi di dunia modern.

Peneliti menggunakan pendekatan empiris dengan survei online yang melibatkan lebih dari 6.000 responden di Amerika, mencakup berbagai latar belakang religius dan non-religius. Dengan metode ini, mereka berusaha memahami bagaimana keberagaman keyakinan agama dan tingkat keterlibatan agama mempengaruhi kesejahteraan subjektif. Mereka mengukur tingkat kebahagiaan, kepuasan hidup, dan faktor-faktor lain yang berkontribusi terhadap kesejahteraan subjektif.

Kajian ini penting karena memberikan wawasan tentang kompleksitas hubungan antara agama dan kesejahteraan subjektif dalam masyarakat yang beragam. Dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti intensitas keyakinan, afiliasi agama, dan sikap terhadap agama, penelitian ini mencoba menggali lebih dalam tentang bagaimana agama mempengaruhi kehidupan individu secara berbeda. Hasil penelitian ini tidak hanya relevan bagi para akademisi dan peneliti, tetapi juga bagi pembuat kebijakan, pemimpin agama, dan siapa saja yang tertarik pada dinamika sosial dan psikologis agama dalam masyarakat kontemporer.

Dalam konteks ini, artikel "Who Benefits from Religion?" menjadi penting karena tidak hanya menyoroti manfaat potensial dari keterlibatan agama tetapi juga menantang asumsi umum tentang agama sebagai sumber kesejahteraan yang universal. Dengan demikian, artikel ini memberikan kontribusi penting pada diskusi yang lebih luas tentang peran agama dalam masyarakat modern dan bagaimana kepercayaan dan praktik keagamaan berinteraksi dengan aspek-aspek lain dari kehidupan manusia.

Ikuti tulisan menarik Yan Okhtavianus Kalampung lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu