x

Galeri

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Rabu, 3 April 2024 14:57 WIB

Galeri New York Cari Penyelesaian dengan Kolektor Rusia dalam Sengketa Lukisan Stanley Whitney

Sebuah galeri di New York setuju untuk menyelesaikan gugatan hukum yang diajukan oleh kolektor Andrey Isaev atas dugaan kegagalannya mengirimkan dua lukisan Stanley Whitney. Secara kolektif dua lukian itu bernilai $5 juta.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Sebuah galeri di New York setuju untuk menyelesaikan gugatan hukum yang diajukan oleh kolektor Andrey Isaev atas dugaan kegagalannya mengirimkan dua lukisan Stanley Whitney yang secara kolektif bernilai $5 juta. Berdasarkan pengajuan di Mahkamah Agung New York pada 29 Maret, Isaev membeli dua lukisan cat minyak Whitney dari Gary Tatintsian Gallery di Manhattan pada Februari 2022, masing-masing seharga $2,45 juta dan $2,8 juta (dengan total pembayaran $5,25 juta). 

Namun, pengajuan pengadilan mengatakan bahwa galeri tersebut tidak pernah mengirimkan kedua lukisan tersebut kepada Isaev. Kolektor tersebut akhirnya menerima lukisan Whitney yang "bernilai lebih rendah" pada bulan April 2022 seharga $1,85 juta, dengan pemahaman eksplisit bahwa galeri akan mengembalikan uang Isaev sebesar $3,4 juta dari pembelian awal.

Pada tanggal 7 Desember tahun itu, Isaev hanya menerima $1,49 juta (tidak termasuk bunga), sehingga masih ada hampir $2 juta yang masih harus dibayarkan oleh galeri. Pada bulan Agustus itu, Isaev mengajukan pengaduan ke Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York atas tuduhan termasuk pencurian perdata dan penipuan dengan bujukan, yang mengacu pada saat salah satu pihak tertipu dalam perjanjian tertulis dengan pernyataan palsu yang tidak akurat.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Gary Tatintsian, seorang pedagang seni Rusia dan pemilik galeri eponimnya, menyatakan bahwa perusahaan tersebut akan membayar Isaev sebesar 2 juta dolar AS, ditambah dengan bunga. Selain di New York, Tatintsian juga memiliki ruang pamer di distrik galeri Dubai, Alserkal Avenue; cabang di Moskow terdaftar di Google Maps sebagai "tutup sementara".

Di situs webnya, galeri ini menyatakan bahwa mereka memiliki karya-karya Frank Stella, Peter Halley, Christopher Wool, dan Carroll Dunham, serta para seniman besar internasional seperti Damien Hirst. Galeri Tatinsian dan perwakilan hukum untuk Isaev tidak menanggapi permintaan komentar.

Gugatan Isaev adalah salah satu dari beberapa gugatan yang melibatkan Tatintsian dalam satu setengah dekade terakhir. Pada 2012, Tatintsian menuduh Lew Nussberg, seorang seniman, sejarawan seni, dan pedagang kelahiran Rusia, menjual karya-karya palsu kepadanya-yang kemudian dijual Tatintsian kepada pengusaha Rusia dengan harga jutaan dolar. Dalam gugatannya terhadap Nussberg, Tatintsian menuduhnya berbohong tentang sejarah kepemilikan, atau asal-usul, karya-karya tersebut.

Serangkaian pertarungan hukum yang rumit kemudian terjadi dan melibatkan sejumlah tokoh penting. Sebuah perusahaan yang berbasis di Moskow memutuskan bahwa karya-karya tersebut palsu, dan Tatintsian mengembalikan uang sebesar $3 juta kepada puluhan klien yang mengembalikan karya-karya yang disengketakan. Nussberg bersikukuh bahwa ia tidak menjual karya-karya palsu Tatintsian.

Gugatan hukum yang melibatkan dua karya Whitney diajukan oleh Isaev pada tahun 2023, sekitar setahun setelah Whitney bergabung dengan Gagosian, salah satu galeri terbesar di dunia. Gugatan awal berpusat pada transaksi yang diduga terjadi pada Februari 2022, sekitar waktu ketika pasar Whitney mulai tumbuh. Pada November 2021, rekor lelang Whitney dibuat oleh penjualan lukisan di Sotheby's seharga $ 2,32 juta. Karyanya saat ini menjadi subjek retrospektif di Museum Seni AKG Buffalo di New York.

Inventaris daring untuk Gary Tatintsian Gallery saat ini mencantumkan empat lukisan yang tersedia oleh Whitney, masing-masing berwarna cerah, dengan kisi-kisi yang tidak beraturan: Forward To Black (1996), Lush Life (2014), Stay Song #24 (2018), dan Monk & Munch 15 (2021). ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB

Terpopuler

Menggenggam Dunia

Oleh: Indrian Safka Fauzi (Aa Rian)

Selasa, 9 April 2024 13:46 WIB