x

Iklan

Antonius Satria Hadi
Bergabung Sejak: 17 Maret 2024

Minggu, 7 April 2024 06:52 WIB

Peran Masyarakat Sipil Penting untuk Bangun Demokrasi Substantif

Apapun arah politik ke depan, peran gerakan moral masyarakat sipil sangat penting dalam membangun demokrasi substansial. Gerakan masyarakat madani, termasuk dari kampus, di daerah-daerah maupun pusat harus melakukan koreksi dan mengawal kinerja pemerihtahan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Apapun arah politik ke depan, peran dari gerakan moral masyarakat sipil sangat penting dalam rangka membangun demokrasi yang substansial. Gerakan masyarakat madani, termasuk dari kampus, di daerah-daerah maupun pusat harus berperan untuk melakukan koreksi dan mengawal kinerja pemerihtahan yang ada supaya tidak melenceng dari semua regulasi dan norma yang ada.

Demikian disampaikan Ketua Dewan Pakar Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) yang juga Rektor Universitas Widya Mataram (UWM) Yogyakarta Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec. dalam pembukaan acara Silaturahim Ramadhan yang diadakan ICMI DIY, Sabtu (06/04/2024) di Hotel Loman Yogyakarta. Bertindak sebagai pembicara Mantan Menko Polhukam Prof. Dr. Moh. Mahfud MD, S.H., S.U., M.I.P., Prof. Dr. Bambang Cipto, M.A., dan Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) DIY terpilih Ir. Ahmad Syauqi Soeratno, M.M.

Dalam acara yang dihadiri Ketua ICMI DIY Prof. Mahfud Solihin, Ph.D., Ak., CA., CPA (Aust) dan sekitar 40 Pengurus ICMI DIY tersebut Prof. Edy menyampaikan, walau Pilpres dan Pileg sudah usai, namun menyisakan banyak masalah, dan masih berjalan di Mahkamah Konstitusi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Namun apapun hasilnya harus diterima. Hanya saja kontrol dari elemen masyarakat sipil harus berjalan. Tak cukup dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) atau Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) saja," tegasnya. Ini, ujarnya, agar dalam proses berjalannya pemerintahan, dan juga saat Pemilu tidak terjadi perilaku yang brutal dan melegalkan berbagai pelanggaran.

Oleh karena itu, menurut Rektor UWM ini, ICMI sebagai insan intelektual harus peduli dan terlibat aktif mengawal dan memberikan masukan untuk supaya Pemerintahan berjalan baik. "Juga harus terlibat membantu pemikiran masalah regional DIY yang tingkat kemiskinan relatif tinggi," kata Prof. Edy.

Dalam kesempatan tersebut Guru Besar UMY Prof. Bambang Cipto menyatakan, demokasi Indonesia masuk kategoro demokrasi yang cacat (flawed democracy). Proses demokrasi berjalan tidak baik dan dipengaruhi para oligarki yang berada di belakang politisi dan pengambil kebijakan.

Prof. Mahfud Solihin dalam sambutannya mengatakan, kegiatan ini diadakan di samping untuk bersilaturahim juga untuk memberikan pencerahan tentang situasi sosial politik terakhir. "Kota bersyukur acara ini dapat menghadirkan figur nasional Prof Mahfud MD," ujarnya.

Ikuti tulisan menarik lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan