x

Clara-Clara

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Selasa, 9 April 2024 16:54 WIB

Paris Pertimbangkan Kembali untuk Menghadirkan Clara Clara karya Pematung Richard Serra ke Publik

Sebuah patung baja monumental karya Richard Serra yang telah disimpan di fasilitas penyimpanan yang diawasi kota Paris mungkin akan kembali ke hadapan publik. Patung berjudul Clara-Clara tersebut masuk ke dalam wacana pejabat Paris setelah wafatnya seniman Amerika Serikat tersebut.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Richard Serra membuat Clara-Clara untuk pameran retrospektif tahun 1983 di Centre Pompidou, Paris. Instalasi ini terdiri dari dua struktur baja sepanjang 118 kaki dan setinggi 12 kaki dengan berat 216.000 pon; keduanya saling melengkung membentuk jalan setapak.

Mengutip dari artnews.com, karya ini dipasang di Taman Tuileries publik antara Jeu de Paume dan Musée de l'Orangerie setelah penyelenggara pameran menganggap karya ini terlalu berat untuk dipasang di dalam ruangan.

Pada tahun 1985, dua tahun setelah pameran, kota Paris mengakuisisi Clara-Clara dan memindahkan karya tersebut ke Parc de Choisy yang lebih kecil, yang terletak di arondisemen ketiga belas kota. Patung itu tidak bernasib baik di taman tersebut: Patung itu dicoret-coret dengan grafiti dan rusak akibat pengunjung yang menggunakan permukaan baja untuk rekreasi. Yang membuat Serra kecewa, para pejabat Paris mencopotnya lagi pada tahun 1993, dan menyimpannya agar tidak terlihat.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Karya ini dikeluarkan dari tempat penyimpanannya untuk pertama kalinya pada tahun 2008 untuk dipamerkan dalam edisi kedua Monumenta, sebuah pameran seni kontemporer yang diadakan di Grand Palais di Paris. Untuk edisi 2008, Serra ditugaskan untuk membuat patung monumental lainnya, berjudul Promenande, yang terletak di gedung bersejarah tersebut. Kesempatan ini menghidupkan kembali perdebatan tentang di mana di Paris untuk memasang karya-karya besar Serra; pada bulan Mei tahun itu, Serra mengatakan kepada New York Times, bahwa dia tidak tahu apa yang akan dilakukan oleh para pejabat Paris dengan Clara-Clara setelah pameran berakhir.

Clara-Clara saat ini disimpan di Fonds Municipaux d'Art Contemporain (FMAC), yang mengelola koleksi lebih dari 23.000 karya seni di kota tersebut dan mengawasi restorasi, menurut Hyperallergic, yang melaporkan status lokasi patung tersebut pada awal bulan ini.

Patung ini masuk ke fasilitas kota pada tahun 2010 setelah Monumenta. Patung ini pertama kali ditemukan di pusat penyimpanan, bekas pabrik air di Ivry-sur-Seine di Paris Tenggara, oleh profesor Columbia, Michelle Young, ketika ia melakukan penelitian.

Pada akhir Maret, Aurélien Véron, seorang anggota Groupe Changer Paris, sebuah kelompok oposisi sayap kanan kota, bertanya pada X, "Masa depan apa yang bisa disediakan untuk patung sebesar itu?" Vernon menggambarkan patung tersebut sebagai "karya besar dengan nilai finansial tinggi dan  nilai historis," dan meminta Carine Rolland, wakil walikota yang bertanggung jawab atas budaya di Paris, untuk memasang kembali karya tersebut di depan umum.

Kantor Rolland, yang mengawasi museum-museum di kota tersebut, mengklaim bahwa para pejabat sedang mempertimbangkan tiga lokasi yang memungkinkan untuk memasang kembali karya tersebut "di jantung bersejarah Paris," menurut media Prancis, Le Monde. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler