x

Pengunjung menatap langit-langit paviliun Swiss

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Sabtu, 20 April 2024 11:46 WIB

Dua Paviliun Keren  di Venice Biennale 2024 Persembahan Divino Amor dan  Yuko Mohri

Para pencinta seni telah turun dari taksi air mereka, mengambil alih Venesia, dan berjalan hingga kaki mereka pegal-pegal. Mereka sedang berlomba panik untuk melihat 87 paviliun nasional yang menjadi bagian dari Venice Biennale tahun 2024 ini.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ada lebih dari cukup untuk dinikmati. Dengan latar belakang ketegangan politik yang memanas, termasuk protes di Giardini dan beberapa tempat lain di seluruh kota pada hari Rabu, banyak pameran yang melengkapi pameran utama kurator Adriano Pedrosa, "Foreigners Everywhere," yang menyoroti seniman-seniman pribumi dan aneh.

Terdapat kehadiran yang kuat dari seniman dari Amerika Latin, Afrika dan Asia. Di antara beberapa pendatang baru yang paling menonjol dalam biennale ini adalah Ethiopia, yang telah memenuhi Palazzo Bollani dengan lukisan-lukisan figuratif Tesfaye Urgessa yang semarak, Timor Leste, dan Benin.

Mengutip dari laman Artnet News,  ada 2 paviliun keren yang ditampilkan pada Venice Biennale 2024  kali ini: Swiss dan Jepang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Struktur paviliun biennale yang terdiri dari paviliun negara per negara, ditambah dengan judul dan tema tahun ini, melepaskan hamparan anak sungai yang suram: nasionalisme, jingoisme, eksotisme-isme dan keterasingan yang bertumpuk-tumpuk.

Seniman Swiss-Brasil, Guerreiro do Divino Amor, mengangkat semua topik ini, namun ia menyelipkan obatnya ke dalam sensorik surealis yang penuh dengan kecerdasan yang menggelitik dan estetika yang berani.

Dalam " Super Superior Civilizations," Divino Amor dengan cekatan memadukan identitas Swiss (dan stereotip-banyak jam dan keju yang melintas) dengan mitologi Yunani dan kosmologinya yang gila. Sebuah instalasi yang berubah dari citra 3D-surround berteknologi tinggi menjadi reruntuhan arsitektur beranggaran rendah yang sederhana, seperti tiang-tiang yang runtuh dan air mancur dengan kepala yang berputar dan mata laser. Ini adalah kumpulan yang mengesankan, tetapi komponen video, "Keajaiban Helvetia," mendorong paviliun ini ke bintang-bintang.

Penonton dapat berbaring dan melihat ke langit, bergaya planetarium, pada layar berbentuk kubah, saat epos Yunani terbentang dengan simbologi Swiss. Deretan dewa-dewi normcore yang dilemparkan oleh sang seniman dengan sangat ahli, yang hanya sedikit di luar batas, menyatu seperti rasi bintang. Aksi langsung berpadu dengan animasi komputer dan grafis yang terkadang terlihat seperti dari tahun 1992. Apakah ini sebuah film seni atau infomersial propaganda Swiss yang dystopian? Mengapa klip dari Dynasty ikut berdenyut?

Kadang-kadang, suasana seperti ini adalah pengalaman yang membuat Anda tertawa terbahak-bahak. Setelah keluar, Anda akan terpukul dengan betapa mendalam dan menggugahnya visi maksimalis Divino Amor. Dia menusuk kebenaran yang besar dengan tongkat.

Bagaimana dengan tampilan Jepang  pada Venice Biennale 2024 ini?

Venice Biennale sedikit mirip dengan sekolah menengah. Berkeliling di sekitar Giardini dan Arsenale, Anda akan segera mengetahui paviliun mana yang menjadi tempat favorit anak-anak. Seringkali, mereka memiliki aura yang apik dan sangat diproduksi seperti seorang gadis yang mendapatkan tas desainer untuk ulang tahunnya yang ke-16.

Dengan adanya dinamika ini, Paviliun Jepang karya Yuko Mohri yang menawan dan halus sangat menyegarkan. Seniman ini menciptakan sebuah rumah-rumahan yang menyenangkan dengan mesin-mesin seperti Rube Goldberg dari benda-benda sehari-hari, seperti terpal plastik, ember, dan selang.

Pameran ini merupakan bagian dari seri yang sedang berlangsung dari sang seniman, yang terinspirasi dari cara-cara cerdas dan improvisasi para pekerja yang memperbaiki kebocoran di sistem kereta bawah tanah Tokyo.

Di Venesia, bahan-bahan ini digunakan sebagai instrumen dalam orkestra yang unik. Kipas angin yang berputar membuat tabung karet bergetar, menggetarkan tas belanja secara bergantian; hujan yang jatuh ke atas lembaran plastik membunyikan seperangkat lonceng angin.

Di seluruh ruangan terdapat kelompok buah busuk yang terhubung ke elektroda; kadar air yang berfluktuasi dari jeruk, stroberi, dan anggur diubah menjadi suara synth dan kerlap-kerlip cahaya. Instalasi ini mengaktifkan semua indera dan berhasil melakukan sesuatu yang agung-mewujudkan keterkaitan semua hal-dengan humor dan semangat. ***

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terkini