x

Novel Kairos

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Rabu, 22 Mei 2024 12:55 WIB

Novel Kairos Karya Jenny Erpenbeck Memenangkan Penghargaan Booker Internasional

Novel Kairos Karya Jenny Erpenbeck Memenangkan Penghargaan Booker Internasional Diterjemahkan oleh Michael Hofmann, novel ini merupakan novel pertama yang ditulis dalam bahasa Jerman yang memenangkan penghargaan sastra utama.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Novel Kairos karya Jenny Erpenbeck, sebuah novel tentang hubungan cinta yang panas di tahun-tahun terakhir Jerman Timur, pada hari Selasa memenangkan International Booker Prize, penghargaan bergengsi  untuk fiksi yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Erpenbeck berbagi hadiah sebesar 50.000 poundsterling Inggris atau sekitar 63.500 dolar AS dengan Michael Hofmann, yang menerjemahkan buku tersebut ke dalam bahasa Inggris. Keduanya menerima penghargaan tersebut dalam sebuah upacara di museum seni Tate Modern di London.

Setelah menerima penghargaan tersebut, keduanya bak linglung. Mereka seolah kehilangan kata-kata. Erpenbeck berterima kasih kepada Hofmann, dan Hofmann berterima kasih kepada Erpenbeck.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Saya ingin berterima kasih kepada Jenny atas kepercayaannya kepada saya," katanya.

"Eh, kira-kira hanya itu saja," kata dia kepada nytimes.com.

Eleanor Wachtel, ketua juri, mengatakan dalam konferensi pers bahwa novel "Kairos" lebih dari sekadar penggugah romansa. "Penyerapan diri para kekasih" - seorang mahasiswa dan novelis berusia 50-an tahun - dan "kejatuhan mereka ke dalam pusaran yang merusak" melacak sejarah Jerman Timur sebelum runtuhnya Tembok Berlin, katanya.

Seperti negara itu, Wachtel menambahkan, hubungan pasangan ini "dimulai dengan optimisme dan kepercayaan, kemudian terurai dengan sangat buruk."

"Apa yang membuat 'Kairos' begitu tidak biasa adalah bahwa novel ini indah sekaligus tidak nyaman, personal dan politis, psikologis dan sangat mengharukan," kata Wachtel. Panel juri berunding selama setengah jam sebelum memutuskan untuk memberikan hadiah kepada "Kairos", tambahnya.

"Kairos" mengalahkan 5 judul terpilih lainnya, termasuk "What I'd Rather Not Think About" karya Jente Posthuma, yang diterjemahkan dari bahasa Belanda oleh Sarah Timmer Harvey, tentang seorang wanita yang berduka atas kepergian saudara kembarnya, dan "Mater 2-10" karya Hwang Sok-yong, yang diterjemahkan dari bahasa Korea oleh Sora Kim-Russell dan Youngjae Josephine Bae, yang menelusuri sejarah Korea Utara dan Korea Selatan melalui sebuah keluarga pekerja kereta api.

Setelah diterbitkan dalam bahasa Inggris tahun lalu, beberapa pengulas memuji "Kairos" sebagai novel terbaru yang menunjukkan bahwa Erpenbeck dapat menjadi pemenang Hadiah Nobel Sastra di masa depan. Dwight Garner, di The New York Times, mengatakan bahwa Erpenbeck adalah "salah satu novelis paling canggih dan kuat yang kita miliki." "Kairos," tambahnya, begitu mengharukan dan memiliki "kekuatan bawah tanah."

"Saya biasanya tidak membaca buku yang saya ulas dua kali," kata Garner, "tetapi yang satu ini saya lakukan."

Didirikan pada tahun 2005, International Booker Prize terpisah dari Booker Prize, memberikan penghargaan kepada fiksi yang ditulis dalam bahasa Inggris. Awalnya diberikan untuk seluruh karya penulis, pada tahun 2016, penghargaan internasional ini menjadi penghargaan tahunan untuk novel terbaik yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Pemenang sebelumnya termasuk "The Vegetarian" karya Han Kang, yang diterjemahkan dari bahasa Korea oleh Deborah Smith, dan "Flights" karya Olga Tokarczuk, yang diterjemahkan dari bahasa Polandia oleh Jennifer Croft.

Erpenbeck adalah novelis Jerman pertama yang memenangkan penghargaan ini, sementara Hofmann adalah penerjemah pria pertama yang menerima penghargaan tersebut.

Erpenbeck, 57 tahun, dibesarkan di Berlin yang dulu bernama Republik Demokratik Jerman, atau Jerman Timur. Negara ini menyediakan latar atau konteks sosial politik untuk sebagian besar karya fiksinya, termasuk "Go, Went, Gone" pada tahun 2017 yang mengisahkan seorang profesor yang berteman dengan sekelompok pengungsi Afrika di Berlin masa kini.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan The Times, Erpenbeck mengatakan bahwa kekacauan di sekitar keruntuhan Tembok Berlin membuatnya menjadi seorang penulis. Ia bergulat dengan apa artinya kehilangan "sistem yang saya kenal, tempat saya dibesarkan."

Cerita tentang runtuhnya Tembok Berlin berfokus pada gagasan kebebasan, kata Erpenbeck dalam sebuah wawancara baru-baru ini untuk situs web Booker Prize, tetapi itu bukan satu-satunya cerita yang bisa diceritakan.

"Kairos," tambahnya, "juga tentang apa yang terjadi setelah akhir yang bahagia." ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler