x

Lionel Messi berteriak kesal setelah tendangan penaltinya gagal dalam pertandingan La Liga Spanyol melawan Levante di Stadion Camp Nou, Barcelona, 21 September 2015. Barcelona menang 4-1. AP/Manu Fernandez

Iklan

Gusrowi AHN

Coach & Capacity Building Specialist
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Kita Pun Bisa Gagal dalam Hal Terbaik Kita

Apapun bisa menjadi penyebab kegagalan kita, termasuk dalam hal-hal yang kita merasa 'sangat ahli', 'Sangat Baik", dan 'Sangat Menguasai' sekalipun.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

“Sepandai-pandai tupai melompat, pasti akan jatuh juga”. Ungkapan ini sangat terkenal dan bahkan sudah menjadi semacam keyakinan, sehingga dipercaya kebenarannya. Ini juga yang sering kita yakini, ketika melihat tingkah polah yang berbau ‘arogan’, ‘semena-mena’ dan mentang-mentang sedang ‘berkuasa’, kita pun bergumam ‘tunggu saja kapan hari kejatuhannya.’

Di era Orde Baru, kita melihat betapa kekuasaan Soeharto yang begitu mencengkeram dan seolah-olah tak bakal bisa dikalahkan, dan bahkan dihancurkan. Namun, apa kenyataannya? Seoharto bisa juga ditumbangkan, dan perubahan besar pun terjadi. Kehancuran dan kejatuhan yang terjadi sebenarnya tidak semata berasal dari apa yang menjadi kekurangan dan kelemahan Soeharto dalam berkuasa. Justru sebaliknya, penyebab kejatuhannya berasal dari hal-hal yang sebenarnya ia adalah ahli di bidangnya.

Dikenal sebagai bapak pembangunan, yang membawa kejayaan ekonomi Indonesia di tahun 80-an, Seoharto jatuh justru disebabkan oleh hal-hal terkait perekonomian. Kesenjangan ekonomi pusat dan daerah, kesenjangan si kaya dan si miskin, ternyata tidak berhasil di kelola dengan baik oleh Soeharto. Akibatnya, ia pun mendapatkan perlawanan sengit dari rakyatnya, dan akhirnya tumbang.

Sekarang, coba kita tarik ke ranah pengembangan personal diri kita. Bagaimana mungkin, dalam hal-hal yang kita merasa sangat menguasai, dan bahkan terbaik, kita masih mengalami kegagalan? Kira-kira apa yang menjadi pemicu dan penyebabnya?

Setidaknya ada hal yang menjadi penyebabnya. Pertama, rasa percaya diri yang berlebihan. Ketika rasa ini muncul, hal pertama yang mendominasi pikiran kita adalah absen-nya rasa khwatir dan takut, dan hanya menyisakan perasaan ‘semua akan teratasi dengan baik’ sebagaimana yang sudah terjadi. Rasa ini juga akan menyurutkan gairah kita untuk mempelajari hal-hal baru yang potensial menjadi penghambat dan tantangan. Akibatnya, kita pun akan sangat terlena, sehingga kehilangan fokus dan kontrol dalam mengantisipasi apa yang mungkin akan terjadi.

Kedua, merasa puas dengan apa yang dimiliki. Ketika ini terjadi, keinginan-keinginan untuk melakukan perubahan, pengembangan, inovasi dengan men-challenge kembali hal-hal yang sudah ‘mapan’ pada diri dan pikiran kita menjadi sirna. Sehingga, kita lebih sering bersikap ‘reaksioner’ terhadap perubahan yang terjadi, yang mengancam ke-mapan-an kita. Akibatnya, kita mengalami ‘kekalahan’ karena kegagalan kita meng-adaptasi perubahan yang terjadi.  

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sebaliknya, jika kita tidak ingin mengalami kegagalan dan atau kekalahan pada hal-hal yang kita merasa “sangat baik” melakukannya, maka seyogyanya kita tidak merasa percaya diri secara berlebihan, dan juga tidak cepat ‘puas’ dengan apa yang kita miliki. Kita harus tetap terbuka dengan berbagai opsi pengembangan. Terbuka dengan berbagai kemungkinan-kemungkinan lain yang bisa terjadi. Dan, harus terus kreatif dan inovatif agar bisa adaptif dengan perubahan yang sedang, telah dan akan terjadi.

Cerita Soeharto, dan cerita-cerita lain yang sejenis adalah contoh nyata. Kita memiliki pilihan, mau mengalaminya atau tidak. #gusrowi

 

Ikuti tulisan menarik Gusrowi AHN lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu