x

Buku Anak Islam Suka Membaca untuk anak TK, yang memuat ajaran radikalisme di kantor Dinas Pendidikan, 20 Januari 2015. TEMPO/Imam Hamdi

Iklan

Merapi Cultural Institute

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Radikalisme Anak Usia Dini Jadi Ancaman Serius di Indonesia

Khusus di Indonesia, kini ada fenomena menarik yaitu adanya upaya penyusupan radikalisme agama melalui dunia pendidikan usia dini.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

MAGELANG – Radikalisme di ranah ilmu sosial sejatinya bukanlah konsep yang begitu asing lagi. Disiplin politik, sosiologi dan sejarah sudah sejak berabad-abad yang lalu menggunakan istilah ini untuk menelaah fenomena sosial tertentu. Khusus untuk radikalisme agama, istilah ini menjadi fenomenal dan populer di abad ini seiring dengan masifnya serangan bom kaum radikal yang mengguncang berbagai belahan dunia, tak terkecuali di Indonesia.

Radikalisme agama telah menjadi acaman global. Khusus di Indonesia, kini ada fenomena menarik yaitu adanya upaya penyusupan radikalisme agama melalui dunia pendidikan usia dini.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kelompok-kelompok radikal ini menanamkan ajaran radikal pada anaknya selama menjalani pendidikan formal sejak usia dini. Bukti konkretnya, berdalih sesuai ajaran agama, anak-anak kecil dilarang bersalaman dengan guru perempuannya dan dilarang ikut acara keagamaan sekolah meski seagama dengan dalih beda aliran. Bahkan, penyusupan itu konkret dengan kehadiran buku-buku yang berbau radikalisme seperti yang beredar dari Solo ke sejumlah daerah tak sebatas di Depok.

"Di sejumlah sekolah sudah muncul gerakan terselubung dari kelompok tertentu yang menanamkan paham-paham anti keberagaman. Anak-anak ini benar-benar didoktrin secara radikal. Kondisi ini sangat berbahaya dan korban indoktrinasi radikal inilah embrio-embrio kaum radikal yang ke depannya sangat berbahaya. Oleh sebab itu, dunia pendidikan kita harus benar-benar peka dan jeli dengan realitas ini," tegas Peneliti Merapi Cultural Institute (MCI), Gendhotwukir.

Radikalisme di setiap agama berkembang ketika mereka yang pemahaman agamanya sempit dan sepotong-sepotong bertemu guru yang menjerumuskan dan memerintahkannya untuk berjihad dengan berjuang melawan pihak lain yang seolah-olah menghalangi upaya menegakkan kekuasaan dan kedaulatan Allah dalam kehidupan sehari-hari.

"Sejatinya radikalisme itu memiliki pilar evaluasi, penolakan dan perlawanan terhadap kondisi yang sedang berlangsung. Dengan kata lain, radikalisme itu tidak muncul tanpa sebab," tegas peneliti yang pernah mendalami filsafat di Jerman.

Ia menambahkan radikalisme memiliki tujuan akhir yaitu menggantikan tatanan yang ada dengan tatanan baru yang ada dalam pikiran pelaku dan kelompoknya. Mereka ini pun memiliki beragam skenario untuk mengkader dan merekrut.

"Sesuai arti dasar kata radic, sikap radikal mengandaikan keinginan untuk mengubah keadaan secara mendasar," tandasnya.

Sebagai sebuah gerakan radikal, mereka ini biasanya keukeuh dengan ideologi yang dipegangnya dan tak jarang menciptakan embrio-embrio yang diharapkan lebih radikal. Di ranah sosial mereka ini mengatasnamakan nilai-nilai ideal seperti kerakyatan atau kemanusiaan, sedangkan dalam ranah agama mengatasnamakan kehendak Allah.

"Mereka ini berjuang melawan musuh-musuh tertentu yang muncul dalam bentuk komunitas atau tata sosial keagamaan yang dipandang menyimpang serta berjuang atas nama Allah," tegas peneliti yang kini intensif mendalami Cultural Studies.

Ia menambahkan kaum radikal ini biasanya menolak cara pikir historis dan hermenis dalam memahami Kitab Suci agamanya. Gerakan kelompok ini juga bersifat eksklusif dan dipertegas dengan dianutnya identitas-identitas khusus.

"Di situ ada klaim kebenaran secara absolut, ketaaatan buta dan pemahaman agama yang sempit atau bahkan salah dan cenderung menyimpang," tegasnya.

Cenderug menyimpang karena mereka ini tertutup untuk dialog dan hanya berkutat dengan dirinya sendiri atau yang sepemahaman.

"Dialog yang komprehensif menjadi momok yang menakutkan bagi mereka, juga karena adanya arogansi atas klaim kebenaran tunggal. Dengan kata lain, di luar keyakinannya, tidak ada kebenaran. Pemerintah dalam hal ini Kemendikbud harus jeli dan waspada dengan penyusupan gerakan radikalisme di dunia pendidikan," pungkasnya.

***

Tentang Merapi Cultural Institute (MCI)

Merapi Cultural Institute (MCI) adalah lembaga studi yang khusus menggeluti kajian dan penelitian literasi. Secara khusus MCI membumikan dan mengkontekstualisasikan Cultural Studies pada isu-isu konkret di masyarakat. MCI bernaung di Rumah Baca Komunitas Merapi (RBKM) yang terletak di lereng Gunung Merapi di Magelang, Jawa Tengah. MCI memiliki visi mencerdaskan kehidupan berbangsa dan bernegara. MCI beranggotakan praktisi dan akademisi desa yang menghayati motto “Dari Desa Mencerahkan Dunia”.

Ikuti tulisan menarik Merapi Cultural Institute lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu