x

Iklan

Adjat R. Sudradjat

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Negeri Para Badut

kasus korupsi KTP elektronik yang melibatkan Setya Novanto, di samping membuat publik geram dan prihatin, juga menimbulkan bahan guyonan ternyata

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Belakangan ini bisa jadi semua media di Indonesia tertuju perhatiannya terhadap ketua DPR RI, Setya Novanto. Terutama setelah yang bersangkutan dikabarkan mengalami kecelakaan lalu lintas tunggal pada Kamis malam (16/11/2017), setelah sebelumnya para penyidik KPK menggeruduk kediamannya di Rabu (15/112017) malam, namun ketua umum partai Golkar itu pun sama sekali tidak ditemukan.

Sebagaimana dikatakan pengacaranya, Fredrich Yunadi, kepada media, bahwa Setya Novanto, dalam kecelakaan itu menderita luka, dan berdarah-darah di sekujur tubuhnya, begitu pula dengan kepalanya yang diduga terbentur, dan  sampai menimbulkan benjolan sebesar bakpau, yang kemudian ditambahkan oleh pengacara itu,  tidak menutup kemungkinan SN akan mengalami gegar otak.

Penjelasan sang pengacara yang satu itu, sontak menjadi perbincangan para netizen di media sosial.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Betapa tidak, keterangan Fredrich Yunadi tersebut, dianggap sebagai sebuah omongan badut yang membolak-balik fakta yang sesungguhnya.

Sebagaimana analisa yang ditulis seorang netizen di linimasanya, antara lain menyebutkan:

Hal-hal kecil yang membuat saya tersenyum

  1. Mobil bagian depan ringsek sedikit, penumpang di jok tengah yang cedera parah.             Sopir dan ajudan yang duduk di depan ga apa apa.
  2. Terjadi perdarahan, tapi baju putihnya tetap bersih tak ada noda cipratan darah dan        gak lecek.
  3. Kabarnya benjol segede bakpao, tapi dari foto yang beredar balutan di kepala gak tampak ada benjolan.
  4. Katanya otw menuju kantor KPK, tetapi mobilnya buru-buru karena akan siaran live di metro tv (studio metro tv deket ama gedung KPK??)
  5. Tiang listriknya tetap tegak berdiri gak ada bengkok bekas hantaman keras kecepatan tinggi. Para ahli fisika mungkin bisa menjelaskan besarnya energi kinetik dan momentum akibat benturan benda pejal dengan massa besar. Siapa tahu tiang listriknya terbuat dari baja titanium khusus yang terbawa waktu superman jatuh ke bumi.

Tidak hanya netizen lewat media sosial saja yang menyikapi penjelasan yang dilontarkan pengacaranya, bahkan yang lebih mencengangkan lagi adalah sikap Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Pengusaha Indonesia Muda, Sam Aliano.

Anak muda yang beberapa waktu lalu pernah berseteru dengan Nikita Mirzani, ini mengirimi tersangka kasus korupsi e-KTP yang saat ini terbaring di di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Kencana, Jakarta Pusat, Sabtu (18/11/2017), sebuah karangan bunga yang bertuliskan kata-kata "Semoga Lekas Sembuh PAPA TIANG LISTRIK #SAVETIANGLISTRIK,"

Bahkan yang lebih mencengangkan lagi, dan membikin geleng-geleng kepala, karena Sam Aliano menyatakan kepada media, bahwa seharusnya yang dirawat di rumah sakit adalah tiang listrik.

Yang paling up to date, dan membikin orang tergelak, adalah pernyataan pengacara itu pun (Fredrich Yunadi) yang menyebut kalau SN adalah bayi. Lha, pernyataan apa itu? Bicara sama siapa pengacara itu?

Mencermati fenomena seperti itu, muncul pertanyaan yang berkecamuk dalam kepala.

Apakah yang sebenarnya sedang terjadi di negeri ini?

Pantaskah seorang pengacara yang notabene melek hukum harus membohongi publik dengan pernyataan-pernyataannya yang dianggap sama sekali tidak bermutu, sehingga mengundang kritikan, hingga mendapat cemoohan semacam itu?

Entahlah. Tapi di satu sisi, kasus korupsi e-KTP yang melibatkan ketua umum partai Golkar, Setya Novanto, membuat masyarakat geram, sekaligus prihatin. Tetapi di sisi lain malah jadi hiburan tersendiri yang tak kalah dari guyonan para pelawak yang sering muncul di televisi. Karena munculnya hal-hal seperti di atas.

Terlepas dari guyonannya itu ngawur dan tidak bermutu sekalipun, ternyata urusan melawak, bukan hanya milik para pelawak saja memang, di negeri ini siapa saja bisa saja menjadi pelawak, alias badut. *** 

Sumber Foto: Tempo.co

Ikuti tulisan menarik Adjat R. Sudradjat lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Jumat, 23 Februari 2024 20:47 WIB

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

Jumat, 23 Februari 2024 20:47 WIB