x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Jumat, 10 Januari 2020 16:54 WIB

Training of Trainer BNSP; Jadilah Trainer Handal

Training of Trainer BNSP tentu bukan untuk naik pangkat. Tapi agar bisa jadi trainer handal yang mampu melatih dan kompeten di bidang masing-masing

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Training of Trainer BSNP; Jadilah Trainer Handal

 

Banyak orang enggan ikut training. Mungkin, karena sudah malas belajar lagi. Atau merasa sudah cukup ilmu pengetahuan. Paham segalanya, tahu semuanya. Begitulah motto mereka yang sudah enggan mengikuti training.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ada lagi orang yang ikut training untuk karier. Biar bias naik pangkat atau naik jabatan. Training karena disuruh atasan atau training untuk menjilat atasan, sungguh bedanya tipis. Kadang kita lupa, training itu untuk memperbaiki diri. Agar bisa lebih dan lebih bermanfaat. Tentu sesuai dengan kompetensi masing-masing.

Mungkin bisa jadi acuan. Sejatinya training atau pelatihan itu untuk mendapatkan masukan akan kompetensi diri sendiri. Sekaligus kita bisa memiliki waktu khusus untuk membuat kemajuan sesuai bidang keahlian. Bahkan saat training, siapapun beruntung punya kesempatan untuk ber-eksperimen, berliterasi, dan bertumbuh. Agar semakin kokoh menjadi diri sendiri sesuai dengan kompetensi yang dimiliki.

Sebab itulah, saya bersyukur punya kesempatan untuk mengikuti Training of Trainer (ToT) Sertifikasi BNSP (Badan Nasional Sertifikasi Profesi) pada 10-12 Januari 2020 yang diselenggarakan Persada Training di Jakarta. Diikuti 7 peserta, saya mewakili Asosiasi DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan). Melalui ToT ini, saya bertekad untuk memperkuat program “Sertifikasi DPLK” yang telah berjalan selama 2 tahun dan telah men-sertifikasi 300-an tenaga pemasar dan staf di industri DPLK.

Training of Trainer, ya kira-kita bisa disebut “Pelatihan untuk Pelatih”. Artinya, training yang diikuti oleh para pelatih atau trainer. Agar setelah training mampu menjadi pelatih yang lebih professional, di samping mampu mengajarkan materi pelatihan secara lebih baik lagi kepada orang lain. Karena intinya, training adalah proses untuk menambah pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diperlukan. Agar efektif, training harus mampu menutupi kesenjangan antara “apa yang ingin dilakukan” dan “apa yang diakukan sekarang”. 

Training of Trainer (ToT) kian penting. Karena ToT, setidaknya memberikan manfaat lebih yaitu: 1) lebih terampil melatih (training delivery), 2) lebih efektif saat melatih (session design), dan 3) lebih mampu mendesain kurikulum (curriculum design).

Maka training bagi siapapun pasti penting. Karena training dapat menjadikan kita mampu memahami subjek pengajaran dengan sangat baik. Kita menjadi lebih mampudalam berkomunikasi dengan jelas saat training. Dan akhirnya mampu membimbing peserta training apapun dengan lebih baik lagi. Training of Trainer, pada akhirnya bertekad menjadikan siapapun sebagai trainer yang handal.

Tapi tetaplah ingat. Sehebat apapun training, sekeren apapun trainer. Semuanya dilakukan untuk satu tujuan yaoitu untuk memperbaiki diri …. #TrainerOfTrainer #EdukatorDanaPensiun #AsosiasiDPLK

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terkini

Semangat

Oleh: Malik Ibnu Zaman

7 jam lalu

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu