x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Sabtu, 28 Maret 2020 05:58 WIB

TBM Edutainment; Jadikan Membaca Kegiatan yang Menyenangkan

TBM Edutainment; cara tata kelola taman bacaan yang menjadikan membaca sebagai kegiatan yang asyik dan menyenangkan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Mengubah perilaku anak-anak yang terbiasa main menjadi dekat dengan buku tidaklah semudah membalik telapak tangan. Bukan hanya butuh tekad kuat, keberanian, dan komitmen. Tapi lebih dari itu, sungguh butuh kesabaran dan kemampuan khusus untuk meyakinkan masyarakat dan anak-anak untuk mau membaca secara rutin. Apalagi anak-anak yang ada di kampung seperti di Kampung Warung Loa Desa Sukaluyu Kec. Tamansari Kaki Gunung Salak Bogor.

Siapa bilang mengelola Taman Bacaan Masyarakat (TBM) itu mudah?
Karena faktanya di Indonesia, banyak taman bacaan masyarakat yang mati suri akibat tiga hal; 1) buku ada anak tidak ada, 2) anak ada buku tidak ada, dan 3) komitmen pengelola TBM yang setengah hati, tidak fokus mengelola taman bacaan.

Alhamdulillah, Taman Bacaan Masyaraat (TBM) Lentera Pustaka belajar betul dari kondisi itu. Sulitnya mengelola taman bacaan. Maka harus ada cara yang beda. Menjadikan membaca sebagai kegiatan yang menyenangkan, sambil memotivasi anak-anak dengan asyik. Itulah yang saya sebut, TBM Edutainment. Sebuah model tata kelola dan pengembangan taman bacaan yang berbasis edukasi dan entertainmet.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dulu di TBM Lentera Pustaka hanya 18 anak yang mau bergabung untuk membaca tiap Rabu-Jumat-Minggu. Koleksi bacaan pun hanya 700 buku. Tapi hari ini, TBM Lentera Pustaka sudah jadi “rumah” bagi 60 anak pembaca aktif, yang rutin membaca 3 kali seminggu dan mampu “melahap” 5-10 buku per minggu. Lebih dari 3.500 koleksi buku bacaan ada di TBM Lentera Pustaka.
Dan kini, anak-anak yang terancam putus sekolah dan berlatar belakang keluarga miskin pun berubah menjadi anak-anak yang giat membaca buku. Anak-anak yang haus akan buku bacaan baru.

TBM Edutainment, model yang saya gagas memang luar biasa. Bisa jadi energi dan darah segar” bagi pegiat literasi atau pengelola taman bacaan. Maka TBM Edutainment pun saya daulatkan menjadi topik disertasi saya tentang “Peningkatan Minat Baca dan Budaya Literasi Masyarakat melalui Model TBM Edutainment di Taman Bacaan Se-Kabupaten Bogor”. Insya Allah, bermanfaat buat taman bacaan di manapun.

Lalu, siapa yang peduli pada taman bacaan?
Ya tentu, bukan orang-orang yang tidak peduli. Bukan para penonton yang rajin mendiskusikan kebaikan. Tapi mereka yang punya hati dan cinta pada anak-anak. yang mau mengubah niat baik menjadi aksi nyata. Para relawan, donatur buku bacaan, komunitas pergaulan, dan individu yang peduli terhadap taman bacaan. Termasuk perusahaan yang menyisihkan sebagian dana CSR-nya untuk taman bacaan.

Alahamdulillah, di TBM Lentera Pustaka ada relawan tetap, ada individu dan komunitas, ada donatur buku yang luar biasa. Bahkan operasionalnya didukung oleh 1) Asuransi Jiwa Tugu Mandiri, 2) Asosiasi DPLK, dan 3) Bank Sinarmas di tahun 2020 ini. Saya menyebutnya, “kolaborasi orang-orang baik kepada taman bacaan”. Demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi anak-anak kampung.

Maka, jangan bilang kita cinta anak, bila tidak ada aksi nyata. Karena cinta bukan hanya serpihan ludah yang terpancar dari lisan semata. Tapi cinta itu tentang pengabdian dan kepedulian yang tertumpahkan tanpa henti sepanjang masa.

Sekalipun awalnya hanya garasi rumah, TBM Lentera Pustaka kini telah menjadi “lentera” anak-anak dan masyarakat sekitar. Untuk mau dan sadar akan arti penting membaca… Salam literasi #TBLenteraPustaka #BacaBukanMaen #BudayaLiterasi

https://www.indonesiana.id/…/kisah-pegiat-literasi-membangu…

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler