Antara Pahlawan dan Sok Pahlawan, Apa Bedanya? - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Selasa, 10 November 2020 16:21 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Antara Pahlawan dan Sok Pahlawan, Apa Bedanya?

    Renungan hari pahlawan. Karena zaman now, makin banyak pahlawan tanpa panggilan, penuh dengan keterpaksaaan. jadi pahlawan untuk popularitas, agar dikenal namanya. Apa beda pahlawan dan sok pahlawan?

    Dibaca : 997 kali

    Pahlawan itu Paling Takut Duduk Bareng Sama Orang Sok Pahlawan

     

    Bila hari ini, masih ada orang yang "melakukan pekerjaan tanpa panggilan". Mereka yang "bekerja karena keterpaksaan", karena hanya ingin meraih mimpinya, meraih sesuatu yang belum pernah digenggamnya. Itu bukan pahlawan. Karena pahlawan, pasti berani berkorban untuk melakukan apapun dengan sepenuh hati, dengan rasa cinta. Terkesan ideal. Tapi pahlawan memang begitu seharusnya.

    Maka di Hari Pahlawan. Pahlawan itu tidak cukup untuk dikenang. Pahlawan tidak cukup hanya diperingati. Tidak cukup untuk dihormati, bahkan diberi tanda jasa. Karena pahlawan, sama sekali tidak terbatas pada segelintir orang. Bahkan pahlawan tidak mengenal waktu.

    Pahlawan bukan sebatas yang dipelajari di sekolah. Bukan pula tasa hormat yang ada di upacara bendera. Tanpa pernah tahu "apa yang diperjuangkan seorang pahlawan?"

     Dan di zaman now. Pahlawan itu bukan orang yang merasa “sok pahlawan”. Lalu, ujungnya jadi sok tahu, sok mengerti, dan sok pintar. Karena jiwa sok pahlawan, kini sedang menghinggapi banyak orang. Agar dibilang hebat, dibilang popular, dan ingin dibilang tahu segalanya. Padahal aslinya, mereka sama sekali tidak tahu apapun. Jika tahu pun hanya sedikit saja. Bila pahlawan negeri ini masih hidup. Maka ada satu hal yang paling ditakuti pahlawan, yaitu saat bersanding dengan orang yang "sok pahlawan".

     

    Tiap 10 November diperingati sebagai Hari Pahlawan.

    Setiap orang juga punya versi masing-masing. Tentang siapa pahlawan dan bagaimana pahlawan itu. Agar semangat dan nilai-nilai kepahlawanan tidak terbatas waktu. Harus terus mengalir pada jiwa dan raga setiap orang. Bukan sebatas peringatan semata.

     

    Adalah fakta, saat anak-anak kecil ditanya, tidak satupun dari mereka yang "ingin jadi pahlawan". Saat sudah besar nanti, mereka lebih ingin jadi dokter, jadi pilot, jadi insinyur,  jadi politisi, jadi guru, bahkan jadi pemain sepakbola. Lalu, kenapa mereka tidak mau jadi pahlawan?


    Pahlawan memang bukan pekerjaan. Pahlawan juga tidak punya jam kerja. Maka jadi pahlawan tidak ada uangnya, pahlawan tidak pernah kaya. Karena pahlawan hanya simbol perjuangan, simbol tanggung jawab, Untuk selalu berani berkorban dan berubah menjadi lebih baik dari waktu ke waktu. Orang-orang yang berani "membesarkan" keadaan seperti apapun buruknya. Bukan justru sebaliknya, mereka yang hanya "mengecilkan" bangsanya sendiri. Pahlawan bukan mereka yang berjiwa kerdil dan pesimis terhadap bangsanya sendiri.

     

    Pahlawan itu sebuah panggilan jiwa, lahir maupun batin. Pahlawan bukan keinginan tapi pilihan. Orang-orang yang  tidak pernah mau kehilangan jati diri. Bukan orang-orang yang ingin seperti orang lain lalu lupa dirinya sendiri.

     

    Jadi siapa pahlawan hari ini?

    Seperti kata-kata bijak. Pahlawan itu bukan hanya punya cita-cita. Tapi tahu cara menggapainya. Pahlawan itu bukan hanya punya semangat. Tapi bersikap pantang menyerah. Pahlawan itu bukan hanya berani. Tapi mampu kokoh dalam situasi apapun. Dan pahlawan itu bukan hanya memiliki jiwa raga. Tapi mau berkorban. Maka pahlawan adalah perbuatan nyata. Bukan pikiran atau impian semata.

     

    Pahlawan itu berjuang atau berkorban. Bukan ingin dikenal namanya. Apalagi ingin dianggap tinggi status sosialnya. Tapi pahlawan adalah mereka yang membela cita-cita kebaikan dan kebenaran. Untuk diri sendiri dan orang lain.


    Sangat penting untuk pahlawan hari ini.

    Pahlawan itu tidak pernah mudah menyesali apa-apa yang tidak mereka lakukan dalam hidupnya. Pahlawan yang teriak-teriak kebaikan tapi tidak melakukan apapun.

    Pahlawan harus bertindak dan berbuat, di manapun sampai kapanpun. Pahlawan itu tidak pernah mempersilakan jalan hidupnya ditulis oleh orang lain. Karena mereka yang berani menuliskan perjalanan hidupnya sendiri. Tentu, dengan bantuan Tuhan.


    Jadilah pahlawan karena panggilan. Jadilah pahlawan tanpa keterpaksaan.

    Untuk selalu berbuat yang terbaik untuk diri sendiri dan orang lain. Agar tidak pernah menyesal jadi pahlawan, kapanpun dan dimanapun.... Selamat Hari Pahlawan #HariPahlawan #RenunganPahlawan



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.