x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 22 Maret 2021 21:20 WIB

Literasi Hidup Seimbang, Ada yang Masuk Ada yang Keluar

Literasi hidup seimbang. Ada yang keluar ada yang masuk. Bila berani mencari maka harus berani memberi. Hidup seimbang

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Hidup seimbang. Untuk siapa pun, bisa jadi sebuah keharusan.

Karena sesuatu yang seimbang itu menyehatkan, bahkan membahagiakan. Seimbang antara urusan dunia dan akhirat. Seimbang urusan pribadi dan urusan umum. Walau seimbang itu relatif, sesuai dengan kondisi orangnya masing-masing. Seperti waktu pagi dan petang, seperti siang dan malam. Itulah seimbang.

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pandemi Covid-19 yang mewabah ini. Juga pelajaran akan pentingnya hidup seimbang. Bahwa kerja keras itu penting. Tapi sehat pun harus dijaga, Agar seimbang. Covid-19 pun mengingatkan pentingnya menjaga hidup yang seimbang antara dunia dan akhirat. Karena hidup di dunia pun tidak selamanya. Ada batas akhirnya, ada batas umurnya. Covid-19 tentu tidak bisa dihadapi dengan keberanian apalagi kesombongan. Maka tetap harus patuhi protokol kesehatan. Agar tidak tertular. Takut boleh tapi jangan berlebihan.

 

Seimbang itu berarti sama berat. Sebanding atau setimpal. Hidup yang seimbang antara ke atas dan ke samping. Sebanding urusan vertikal dan horizontal. Seimbang antara kepentingan pribadi dengan umum. Setimpal antara kerja keras untuk mencari dan keberanian untuk memberi. Hidup seimbang itu sangat manusiawi.

 

Seperti teko pun seimbang. Ada saat menuang ke gelas memberi air. Ada saat pula dituangkan air untuk diisi. Teko kosong diisi, teko penuh yang mengisi yang gelas lainnya. Mana mungkin, teko hanya minta diisi air terus. Tentu akan kepenuhan lalu tumbah. Jadi mubazir, terbuang sia-sia.

 

Taman bacaan pun simbol keseimbangan. Ada saat pegiat literasi menuntut ilmu. Ada saat berbagi ilmu kepada anak-anak. Ada saat pegiat literasi mengejar kepentinganya pribadinya. Ada saat pula membela kepentingan umum demi tegaknya tradisi baca. Taman bacaan, ada saat ditolong ada saat menolong. Seimbang.

 

Rezeki, uang, atau apa pun Butuh seimbang. Ada saat mencari ada saat memberi. Rezeki itu justru makin berkah, makin ditambah bila mau dibagi. Bukan hanya mencari melulu tanpa mau berbagi. Semua harus seimbang, ada yang masuk ada yang keluar. One in one out …

 

Memang, seimbang tidak harus sama rata. Atau sama hasil. Tapi seimbang adalah kesadaran. Bahwa bekerja seolah akan hidup selamanya. Namun harus ingat, beribadah-lah seolah akan mati besok. Maka, tanamlah setiap benih kebaikan di mana pun, hingga kapan pun.

 

Seimbang itu spirit. Lalu diikuti perbuatan. Ada saat senang, ada saat sedih. Ada kekuatan, ada kelemahan. Ada yang jahat ada yang baik. Maka spirit seimbang, harus mampu mengolahnya dengan optimal. Hanya hidup yang seimbang, pasti membuat pelakunya lebih tenang, lebih tentram. Salam literasi. #KampanyeLiterasi #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler