10 Tanda Autisme pada Wanita - Pilihan - www.indonesiana.id
x

ilustr: NPR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 3 Mei 2021 06:21 WIB

  • Pilihan
  • Berita Utama
  • 10 Tanda Autisme pada Wanita

    Wanita dengan autisme cenderung tampil berbeda dari pria. Fakta ini kerap menyebabkan kesalahan diagnosis dan under-diagnosis. Akibatnya, wanita yang mengidap autisme dan tidak menerima diagnosis cenderung menilai diri mereka sendiri dengan keras. Mengalami kesulitan hidup; Terlebih lagi, masalah kesehatan mental umum terjadi pada wanita autisme.

    Dibaca : 420 kali

    Poin Penting

    • Autisme pria dan wanita memiliki beberapa kesamaan, tetapi secara keseluruhan, wanita dengan autisme cenderung tampil berbeda dari pria.
    • Gejala yang mungkin muncul secara berbeda pada wanita termasuk kesulitan sosial, masalah regulasi emosional, dan sifat minat yang intens.
    • Memahami bahwa autisme dapat terlihat berbeda pada wanita, dan mencari diagnosis yang akurat, dapat menghasilkan kualitas hidup yang lebih baik.

    Wanita dengan autisme cenderung tampil berbeda dari pria, sebuah fakta yang sering menyebabkan kesalahan diagnosis dan under-diagnosis. Akibatnya, wanita yang mengidap autisme dan tidak menerima diagnosis cenderung menilai diri mereka sendiri dengan keras karena mengalami kesulitan hidup; Terlebih lagi, masalah kesehatan mental umum terjadi pada wanita autisme.

    Sebaliknya, wanita yang menerima diagnosis sering kali mendapati bahwa diagnosis tersebut berdampak positif pada kepercayaan diri dan harga diri mereka; mereka bahkan mungkin menjadi pendukung atau mentor bagi wanita autis lainnya. Menerima diagnosis juga dapat membantu memastikan bahwa mereka menerima jenis dukungan yang tepat dan mengakses sumber daya apa pun yang tersedia.

    Setiap wanita yang telah sampai pada titik bertanya-tanya apakah dia menderita autisme atau tidak mungkin akan kesulitan untuk menemukan informasi yang pasti, mengingat fakta bahwa autisme pada umumnya dipandang sebagai kondisi laki-laki. Namun, jika dia mengalami banyak gejala ini, itu mungkin mengarah pada diagnosis autisme.

    Dalam tulisan ini, saya mengeksplorasi kesulitan dalam memastikan diagnosis dan menerima autisme.

    1. Kesulitan sosial

    Salah satu alasan utama wanita mulai bertanya-tanya apakah mereka menderita autisme adalah kesulitan sosial seumur hidup. Gangguan spektrum autisme adalah gangguan perkembangan, yang berarti seseorang terlahir dengan autisme (walaupun mungkin tidak terlihat sampai di kemudian hari).

    Wanita dengan autisme sering kali kesulitan membaca dan menanggapi isyarat sosial. Banyak wanita mengatasi kesulitan ini dengan membuat "daftar periksa" sosial dan belajar bagaimana menanggapi orang dengan cara yang sesuai secara sosial. Mereka sering merasa cemas secara sosial, merenungkan interaksi sosial mereka, dan mungkin akhirnya merasa tersisih dan kesepian — terlepas dari upaya terbaik mereka untuk bersosialisasi. Meskipun wanita autis dapat berinteraksi dengan baik dalam situasi satu lawan satu, mereka sering merasa sangat sulit berada dalam kelompok dan mungkin merasa lelah setelah terlalu banyak interaksi sosial.

    2. Sensitivitas sensorik

    Orang dengan autisme mengalami dunia dengan cara yang berbeda dari orang neurotipikal, dan banyak wanita autisme mengalami kepekaan sensorik yang intens. Mereka mungkin memiliki kesadaran yang lebih tinggi dalam hal penciuman, cahaya, suara, dan sentuhan.

    Untuk seseorang dengan autisme, ini bukan hanya masalah "tidak menyukai" hal-hal tertentu; itu adalah perasaan tidak bisa mentolerir mereka. Teman saya menggambarkan tidak dapat tidur jika orang bernapas di ruangan yang sama, harus meninggalkan gerbong kereta karena seseorang sedang makan, tidak dapat menyeberang jalan atau mengemudi karena kelebihan sensorik, dan tidak dapat pergi ke pusat perbelanjaan karena lampu, suara, dan kerumunan.

    3. Fungsi eksekutif

    Banyak wanita autis mengalami masalah dengan fungsi eksekutif, seperangkat keterampilan yang melibatkan memori kerja, pemikiran fleksibel, dan pengendalian diri. Orang dengan masalah fungsi eksekutif mungkin merasa sulit untuk mengatur diri mereka sendiri, menyelesaikan tugas, dan mempertahankan kendali emosional. Baik di tempat kerja atau di rumah, mungkin sulit bagi wanita untuk menyelesaikan tugas seperti menjaga kebersihan rumah, menjaga kebiasaan sehat, atau menjalankan tugas sehari-hari seperti mandi dan sarapan.

    4. Minat obsesif

    Baik pria maupun wanita dengan autisme cenderung memiliki minat khusus dan intens. Orang dengan autisme menunjukkan pemikiran "bagaimana jika-kemudian" dan sering kali ingin mengetahui bagaimana sesuatu bekerja. Mereka mungkin ingin mengetahui setiap fakta tentang minat mereka.

    Meskipun minat anak laki-laki dan laki-laki sering kali berfokus pada objek atau hal tertentu, wanita sering kali menunjukkan minat yang kuat pada subjek yang lebih luas — termasuk cara kerja pikiran atau orang (terutama pasangan romantis, "orang yang disukai", atau selebriti). Banyak wanita dengan autisme adalah peneliti yang terampil, dan mungkin tertarik pada karier atau hobi yang membutuhkan fokus intens tingkat tinggi.

    5. Penyamaran

    Wanita autis cenderung memiliki keinginan yang lebih besar untuk bersosialisasi daripada pria autis dan menghabiskan banyak waktu dan energi untuk menutupi, atau menyamarkan, perbedaan mereka agar terlihat "normal". Meskipun neurotipikal dari kedua jenis kelamin dan pria autis juga menyamar, wanita dengan autisme cenderung melakukannya pada tingkat yang jauh lebih tinggi.

    6. Masalah tidur

    Banyak wanita autis mengalami kesulitan tidur. Seringkali, hal ini disebabkan oleh masalah sensorik, termasuk sensitivitas tinggi terhadap kebisingan di malam hari dan masalah rasa nyaman. Kehadiran orang lain dapat memperburuk masalah tidur.

    7. Kesulitan dengan kontak mata

    Melakukan kontak mata bisa sangat menantang bagi penyandang autisme. Wanita, khususnya, sering kali terampil memaksa diri mereka sendiri untuk melakukan kontak mata; jika mereka melakukan ini dengan cukup, itu mungkin mulai terasa lebih alami bagi mereka. Jadi, seorang wanita dengan autisme mungkin baik-baik saja dalam melakukan kontak mata karena dia telah mempelajarinya — tetapi jika rasanya tidak wajar atau sulit, itu berpotensi menjadi tanda autisme.

    8. Masalah regulasi emosional dan kehancuran

    Wanita autis seringkali bermasalah dengan regulasi emosional. Penelitian telah menunjukkan bahwa ada hubungan yang buruk antara korteks frontal dan amigdala pada orang dengan autisme. Sederhananya, amigdala dapat dianggap sebagai "pusat emosi" di otak kita, karena ia adalah bagian dari sistem limbik dan sistem tubuh kita. otak mamalia. Korteks frontal dapat dianggap sebagai "otak yang berpikir", bagian otak yang lebih rasional yang membuat penilaian.

    Karena hubungan yang buruk antara kedua area tersebut, wanita dengan autisme mungkin merasa sulit untuk merasionalisasi situasi dan tetap memegang kendali. Banyak yang menggambarkan mengalami kehancuran: reaksi emosional yang ekstrem terhadap situasi yang dapat mengakibatkan kehilangan kesabaran, tangisan, atau masuk ke mode mati.

    9. Stimming

    Stimming (kependekan dari self-stimulating behaviour) mengacu pada perilaku berulang. Perilaku paling jelas yang kita asosiasikan dengan autisme adalah mengayun, mengepakkan tangan, pengulangan kata atau frasa, dan mengayun atau berputar. Namun, wanita dengan autisme mungkin menunjukkan perilaku stimming lain seperti mencabut kulit, menggosok kaki, mondar-mandir, atau memutar rambut. Orang dengan autisme cenderung lebih merangsang daripada orang lain dan mungkin tidak menyadari perilakunya. Stimming dianggap sebagai alat pengaturan diri.

    10. Kecemasan dan depresi

    Kecemasan dan depresi bukanlah gejala universal autisme. Tetapi karena hidup sulit bagi banyak wanita dengan autisme, mereka biasanya mengalami masalah kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, atau masalah dengan kecanduan. Ada juga tingkat bunuh diri yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata pada wanita dengan autisme, yang tampaknya terkait dengan tingkat penyamaran yang mereka lakukan. Meskipun autisme mereka tidak terdiagnosis, kemungkinan besar mereka akan menerima diagnosis formal untuk kecemasan, depresi atau masalah kesehatan mental lainnya.

    Siapapun yang diidentifikasi dengan gejala di atas harus mencari bantuan profesional. Autisme menunjukkan gejala yang mirip dengan kondisi lain dan diagnosis formal dapat membantu menentukan apakah autisme mungkin berperan atau tidak.

    ***
    Solo, Jumat, 30 April 2021. 2:21 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.