x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 23 Agustus 2021 06:02 WIB

Kepo Urusan Orang Lain, Apakah Anda Sudah Kelar dengan Diri Sendiri?

Urusan apapun sulit maju bila belum kelar sama diri sendiri. Apalagi urusan sosial. Kok masih mengintip laju orang lain. Kapan kelar sama diri sendiri?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Saat ditanya anak saya, "Abi, kenapa urus taman bacaan, kan, Abi sibuk. Ngajar, jadi konsultan dan aktif di dana pensiun lembaga keuangan?" begitu tanya Farah, putri kesayangan saat pelesiran bareng ke Bandung hari ini.

Saya pun sedikit berpikir. Mencari jawaban yang pas. Lalu saya katakan, "Iya Nak, Abi urus Taman Bacaan Lentera Pustaka karena Abi sudah kelar dengan diri sendiri. Sudah tidak ada obsesi dunia yang Abi tuju. Selain menebar manfaat untuk orang lain yang membutuhkan kepedulian Abi," jawab saya panjang.

Putri saya pun mengangguk. Itu tanda dia puas dengan jawaban saya. Karena bila tidak, dia pasti bertanya lagi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Maka penting, pengelola taman bacaan harus kelar dengan diri sendiri. Taman bacaan sifatnya sosial. Apalagi melibatkan anak-anak yang membaca. Tidak bisa diurus dengan cara-cara biasa. Harus lebih kreatif dan menarik. Agar taman bacaan dapat "bertahan hidup" untuk jangka waktu yang lama.

Bila kelar dengan diri sendiri. Taman bacaan pasti bisa diurus dengan penuh komitmen dan konsistensi. Karena kelar dengan diri sendiri, pengelolanya pun mampu menciptakan kebaikan dan aktivitas di taman bacaan. Agar tidak sepi, tidak mati suri.

Tapi sebaliknya. Bila pengelola taman bacaan belum kelar dengan dirinya sendiri. Apa yang terjadi? Maka taman bacaan pun akan dikelola dengan setengah hati. Rapuh dan mudah frustrasi. Atas segala masalah yang melingkupi taman bacaan. Terlalu banyak urusan personal yang belum kelar. Apalagi urusan taman bacaan.

Belum kelar dengan diri sendiri. Jadi kepo saa urusan orang lain. Kerjanya mengintip laju orang lain. Maka untuk urusan apapun, kelarkan urusan diri sendiri. Apalagi yang sifatnya sosial. Ngotot mengelola taman bacaan tapi akhirnya terbentur urusan personal. Hingga akhirnya, taman bacaan dibangun atas mimpi-mimpi yang sulit direalisasikan. Baik pembacanya, bukunya apalagi komitmen untuk jangka panjang.

Sekadar mengingatkan. Taman bacaan memang sulit dikelola bila pengelolanya belum kelar dengan diri sendiri. Seperti orang-orang yang masih mengurusi orang lain. Itu tanda mereka belum kelar dengan diri sendiri. Penuh sangka dan khawatir sehingga harus mengintip laju orang lain..

Maka mulailah dengan langkah kecil yang realistis untuk menuju langkah besar. Mulailah dengan pikiran kecil sebagai landasan pikiran besar. Agar perlahan mampu kelar dengan diri sendiri. Salam literasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan #PengelolaTamanBacaan

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Terkini

Semangat

Oleh: Malik Ibnu Zaman

6 jam lalu

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu