Kiamat Telah Tiba (107): Menu La Terrasse Rouge - Fiksi - www.indonesiana.id
x

Meteoroids are billions of years old

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 5 Januari 2023 11:50 WIB

  • Fiksi
  • Topik Utama
  • Kiamat Telah Tiba (107): Menu La Terrasse Rouge

    Beau Faucheuse menatap layar laptopnya yang diletakkan di atas meja kopi di ruang depan Mireille. “Aku bisa mendapatkan data lintasan dari Atacama,” katanya, “yang akan memberi kita data panduan untuk rudal. Aku tahu PAL. Adakah yang punya kata sandi kepresidenan hari ini?” "Belum," kata Vivienne. “Saya sedang menunggu telepon dari Surica di Amerika. Kapan Anda perlu mengirim instruksi?”

    Dibaca : 502 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    11 September, Hari Kiamat

     

    Beau Faucheuse menatap layar laptopnya yang diletakkan di atas meja kopi di ruang depan Mireille.

    “Aku bisa mendapatkan data lintasan dari Atacama,” katanya, “yang akan memberi kita data panduan untuk rudal. Aku tahu PAL. Adakah yang punya kata sandi kepresidenan hari ini?”

    "Belum," kata Vivienne. “Saya sedang menunggu telepon dari Surica di Amerika. Kapan Anda perlu mengirim instruksi?”

    “Sekitar pukul dua belas siang," jawab Beau sambil melihat arlojinya, "Tiga jam dari sekarang."

    "Kamu tahu di mana pangkalan peluncuran itu?" tanya Boris.

    Karena Beau datang dengan tergesa-gesa untuk memulai proses mengendalikan rudal, tidak ada yang mengajukan pertanyaan yang belum dapat mereka jawab itu.

    "Pangkalan virtual," kata Beau, lalu mengeluarkan selembar karton yang terlipat dari sakunya.

    Saat dia meletakkan kartu itu di atas meja, Jules bisa melihat bahwa itu adalah daftar menu La Terrasse Rouge di Outreau.

    "Pintar," kata Boris.

    “Thom dan aku mengaturnya dengan mengambil alih kendali semua komputer pribadi dan bisnis dalam radius sepuluh kilometer. Berarti selalu ada lebih dari cukup untuk menjalankan tujuan kita. Blok komputer telah dikonfigurasi untuk melakukan tugas individu yang diperlukan.”

    "Maksudmu, tidak ada pangkalan?" tanya Jules.

    “Komputer lokal yang diretas melakukan semua tugas yang telah ditentukan Boris untuk dilakukan oleh komputer khusus di Lillebonne, Kaunas, dan De Gaulle.”

    "Oui," Beau membenarkan. “Aku dan Thom khawatir bahwa pangkalan khusus terlalu rentan. Kami memutuskan untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang Outreau sehingga keamanan maksimum dapat dipertahankan.”

    “Itukah sebabnya Anda tidak bisa dihubungi sampai hari ini?” tanya Vivienne.

    "Urusan ini terlalu serius dan berisiko," jawab Beau. “Kalau pangkalan lain dikompromikan, yang terbaik adalah aku melakukan ini sendiri dengan menggunakan data dari Boris.

    “Ketika aku mendengar di berita pagi ini bahwa pesawat luar angkasa alien telah menghancurkan Katedral Kaunas dan menculik dua orang yang melarikan diri dari gedung itu, aku tahu bahwa kalian semua akan datang ke sini, jadi aku menghubungi Boris."

    Boris tampak berpikir keras selama Beau memberi penjelasan.

    “Di mana hubnya?” dia bertanya.

    "Di La Terrasse Rouge, komputer restoran," jawab Beau.

    “Pesanan makanan!” seru Boris. “Velikolepny!”

    "Anda membuat saya bingung, Boris," kata Mireille.

    “Hanya perlu ada satu lokasi saja untuk mengirimkan data, dan data perlu dikodekan dengan cara yang tidak dapat dengan mudah dideteksi oleh bot mana pun yang mungkin telah disebar SOUP di web,” jelas Vladimir. "Tidak ada yang menduga untuk menggunakan pesanan makanan di restoran."

    "Saya masih tidak mengerti," kata Mireille.

    "Aku baru saja memasukkan data panduan ke dalam sistem." Beau melanjutkan penjelasannya. “PAL dan kata sandi presiden sekarang harus dimasukkan pada waktu yang tepat. Itu bisa diekspresikan dengan kombinasi hidangan yang dipesan dari La Terrasse Rouge dan dimasukkan ke dalam komputer menu mereka. Untuk keamanan ekstra, entri itu hanya bisa dilakukan oleh anggota staf karena layar menu komputer menggunakan pengenalan sidik jari untuk setiap entri.”

    “Aku baru saja menguji sistem itu,” Beau menyimpulkan, “jadi aku tahu hidangan mana pada menu saat ini yang harus dipesan untuk memulai peluncuran.”

    “Apa yang harus dipesan?” ​​tanya Jules.

    Beau mengetuk keyboard komputer dan terdengar bunyi dari printer.

    Jules mengambil lembaran hasil print out dan membaca:

     

    Meja 13:

    Dua porsi anchovy

    Satu camembert goreng

    Sup hari ini

    Satu sup ayam kentang rasa bawang

    Dua steak pilihan chef

    Satu lasagna sayuran

    Satu burger daging rusa

    ?????

    ?????

    ?????

     

    “Apa arti tanda tanya itu?” tanya Jules.

    "Itu untuk kata sandi presiden," jawab Beau. "Kuharap Surica bisa menyampaikannya pada kita tepat waktu."

     

     

    BERSAMBUNG

     

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.