x

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Minggu, 2 April 2023 20:48 WIB

Arkeolog Temukan Peradaban Eropa Kuno yang Berada di Bawah Laut, Ini Laporannya

Tim Arkeolog dari University of Bradley memanfaatkan data dari medan magnet Bumi untuk menemukan permukiman kuno Eropa yang terkubur di bawah Laut Utara.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Menurut laporan dari universitas, para ilmuwan ini secara khusus menyelidiki Doggerland, sebidang tanah yang pernah menghubungkan daratan Eropa dengan pantai timur Inggris Raya. Situs National Geographic menjelaskan bahwa, kira-kira 12.000 tahun yang lalu, apa yang sekarang disebut lautan adalah serangkaian bukit miring, tanah rawa, lembah berhutan, dan rawa.

 

Universitas sudah memiliki tim yang didedikasikan untuk mempelajari Doggerland; proyek mereka berjudul "Europe's Lost Frontiers." Baik data Lost Frontiers maupun National Geographic sepakat bahwa manusia pernah menghuni Doggerland berdasarkan evaluasi alat dan artefak lain yang tertanam di dasar laut.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Situs National Geographic,  menunjukkan bahwa banyak data seismik yang digunakan oleh para peneliti berasal dari pengeboran perusahaan minyak di Laut Utara. Sekarang, bukan perusahaan minyak tetapi ladang angin yang bersaing dengan para arkeolog, menurut laporan universitas, dan Ph.D. siswa Ben Urmston sedang menangani kasus ini.

 

Dia akan mencari anomali di medan magnet, yang bisa menunjukkan keberadaan sisa-sisa kuno. Ini akan memungkinkan dia dan rekan-rekannya untuk menggali data baru tanpa menyelam ke Laut Utara. Tengkorak Mammoth berbulu ditemukan oleh nelayan di Laut Utara, di Celtic and Prehistoric Museum, Irlandia.

 

Magnetometri, metode penelitian yang akan digunakan Urmston, sejauh ini terutama digunakan untuk "arkeolog terestrial", dan ini akan menjadi salah satu dari sedikit upaya yang digunakan untuk memeriksa lanskap bawah air.

 

Data magnetik, seperti data seismik, dikumpulkan oleh mereka yang mencari sumber energi dari dasar laut untuk memetakan lanskap untuk konstruksi. Perusahaan pertanian angin lepas pantai, menurut laporan universitas, juga mulai bersaing untuk real estat Doggerland.

 

Inggris, bersama dengan puluhan negara lain, mengambil janji PBB untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050. Bagian dari inisiatif itu melibatkan perluasan tenaga angin lepas pantai, yang, menurut laporan universitas, pada akhirnya akan menyebabkan sebagian dari Doggerland sepenuhnya tidak dapat diakses oleh para ilmuwan.

 

Inilah sebabnya mengapa Tim Arkeolog University of Bradford bekerja sama dengan para ilmuwan dan insinyur iklim untuk mengumpulkan data sebanyak mungkin selagi masih bisa.

 

Apa yang dicari Tim Arkeolog?

Dilansir dari laman Jerusalem Post Urmston menyatakan, “Perubahan kecil pada medan magnet dapat mengindikasikan perubahan bentang alam, seperti daerah pembentuk gambut dan sedimen, atau tempat terjadinya erosi, misalnya di saluran sungai.”

 

Menurut laporan universitas, Doggerland adalah salah satu kawasan paling kaya sumber daya dan beragam secara ekologis antara sekitar 20.000 SM - 4.000 SM. Itu terkubur di dasar lautan oleh pemanasan global yang menandai akhir zaman es terakhir.

 

Artefak yang ditemukan sejauh ini sebagian besar ditemukan secara kebetulan, jelas laporan universitas tersebut, yang berarti bahwa pengetahuan tentang penduduk kuno Doggerland tetap sulit dipahami.

 

"Karena area yang kami pelajari dulunya berada di atas permukaan laut, ada kemungkinan kecil analisis ini bahkan dapat mengungkap bukti aktivitas pemburu-pengumpul," kata Urmston.

 

"Kita juga mungkin menemukan keberadaan timbunan sampah, lanjutnya, "yang merupakan tempat pembuangan sampah yang terdiri dari tulang hewan, cangkang moluska dan bahan biologis lainnya, yang dapat memberi tahu kita banyak tentang bagaimana orang hidup." ***

 

 

 

 

 

 

 

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler