x

Ilustrasi Frankenstein. Gambar oleh Etienne Marais dari Pixabay.com

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Rabu, 10 Mei 2023 10:20 WIB

Ilmu Sejati di Balik Novel ‘Frankenstein’  Karya Mary Shelley

Anda yang mengenal Dr. Frankenstein dan monsternya dari film, membaca novel Frankenstein karya Mary Shelley; atau, Prometheus Modern untuk pertama kalinya, bisa menjadi pengalaman yang mengejutkan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Film Universal Studios 1931 adalah film klasik dalam dirinya sendiri, tetapi tidak mendekati kecanggihan filosofis dan ilmiah dari aslinya. Terlepas dari kenyataan bahwa dia masih remaja ketika menulis draf pertama ceritanya tentang seorang dokter yang menciptakan monster yang terbuat dari bagian-bagian mayat, Mary Shelley sangat mengenal ilmu kedokteran pada masanya.

Dua kemajuan ilmiah kontemporer — keduanya berkaitan dengan penyelidikan batas antara yang hidup dan yang mati — menonjol dalam novel. Yang pertama adalah penemuan bahwa kadang-kadang mungkin untuk menyadarkan orang yang tampaknya mati karena tenggelam, dan yang kedua adalah bidang elektrofisiologi yang muncul, yang menyelidiki efek listrik pada jaringan hewan.

Mengutip laman Britannica,  pada 1795 sekitar 2 tahun sebelum Mary Shelley lahir, ibunya, filsuf Mary Wollstonecraft, terjun dari jembatan di atas Sungai Thames di London. Dia sangat tertekan dan telah menulis surat tidak lama sebelum usaha bunuh dirinya bahwa dia berharap dia tidak akan direnggut dari kematian.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ini adalah kekhawatiran yang masuk akal, sebenarnya, karena pada paruh terakhir abad ke-18 para dokter mulai memahami tenggelam sebagai kondisi yang dapat dibalikkan. Telah ditemukan bahwa beberapa orang yang hampir tenggelam yang tampak mati dapat dihidupkan kembali jika mereka segera ditarik dari air dan prosedur resusitasi dilakukan.

Pada 1774 dua dokter, William Hawes dan Thomas Cogan, mendirikan Royal Humane Society of London untuk menginformasikan kepada masyarakat tentang teknik resusitasi. Pada saat itu, mekanisme resusitasi masih belum dipahami dengan baik.

Beberapa prosedur yang direkomendasikan, seperti memaksa udara masuk ke jalan napas korban dan melakukan kompresi perut, mungkin efektif, sementara yang lain, seperti pertumpahan darah dan pemberian enema asap tembakau, mungkin tidak efektif. Namun, beberapa orang berhasil diresusitasi.

Paradoksnya, penemuan bahwa orang kadang-kadang dapat diselamatkan bahkan setelah mereka tampak mati membuka jalan bagi kecemasan baru. Karena pencegahan tenggelam membutuhkan kampanye pendidikan publik yang luas, rata-rata orang terpaksa bergulat dengan pengetahuan bahwa kekuatan kehidupan dapat dihentikan sementara di dalam tubuh tanpa padam sepenuhnya.

Salah satu akibatnya adalah ketakutan akan dikubur hidup-hidup meningkat, menciptakan pasar untuk apa yang disebut "peti mati pengaman", yang memungkinkan orang yang dikubur sebelum waktunya memberi sinyal untuk penyelamatan. Sementara itu, para ilmuwan berfokus pada penenggelaman sebagai metode eksperimental.

Dengan menenggelamkan dan membedah hewan laboratorium, mereka mampu menjelaskan bagaimana tenggelam menyebabkan kematian, yang memperjelas hubungan fisiologis antara pernapasan dan kehidupan.

Mary Wollstonecraft, ternyata, ditakdirkan untuk bergabung dengan barisan orang-orang yang diselamatkan dari tenggelam. Sekelompok tukang perahu menarik tubuhnya yang tidak sadarkan diri keluar dari air dan menyadarkannya.

Setelah itu dia menulis, "Saya hanya perlu menyesali bahwa, ketika kepahitan kematian telah berlalu, saya secara tidak manusiawi dibawa kembali ke kehidupan dan kesengsaraan." Dia meninggal dua tahun kemudian karena demam nifas, sekitar sepuluh hari setelah melahirkan Mary Shelley.

Kebangkitannya dan keputusasaannya untuk diselamatkan bergema melalui Frankenstein: tragedi digerakkan oleh upaya gegabah untuk membuat hidup dari kematian.

Pengaruh ilmiah besar kedua pada Mary Shelley berasal dari bidang elektrofisiologi yang baru muncul. Pada tahun 1780-an, ilmuwan Italia Luigi Galvani mulai menyelidiki efek listrik pada jaringan hewan.

 

Dia menemukan bahwa dengan mengalirkan arus listrik dari badai petir atau mesin listrik melalui saraf katak mati, kaki katak dapat dibuat untuk menendang dan berkedut. Pada 1791 ia menerbitkan sebuah esai yang mengumumkan penemuannya bahwa otot dan saraf hewan mengandung gaya listrik bawaan, yang ia juluki "listrik hewan".

 

Beberapa tahun kemudian, keponakan Galvani, fisikawan Giovanni Aldini, menggabungkan penemuan pamannya dengan penemuan Alessandro Volta (penemu baterai listrik pertama) untuk menggelar serangkaian eksperimen dan demonstrasi dramatis di seluruh Eropa.

 

Di hadapan kerumunan penonton yang tercengang, dia menggunakan arus listrik untuk merangsang gerakan di tubuh hewan yang terpotong-potong. Kepala lembu, misalnya, dibuat berkedut dan membuka matanya.

 

Eksperimen Aldini yang paling terkenal terjadi pada Januari 1803 di Royal College of Surgeons di London. Aldini mengalirkan arus listrik ke mayat George Foster, seorang terpidana yang baru-baru ini dieksekusi karena menenggelamkan istri dan anaknya.

 

Tubuh mengejang, dan menerapkan arus ke wajah menyebabkan rahang mengatup dan mata terbuka. Kepada hadirin yang terheran-heran, tubuh itu tampak hampir hidup kembali; kartun surat kabar menggambarkan Aldini merebut kembali Foster dari setan di neraka. Seperti penemuan bahwa orang yang hampir tenggelam dapat dihidupkan kembali, demonstrasi Aldini memicu penyelidikan ilmiah dan filosofis baru tentang hakikat kehidupan.

 

Mary Shelley mendalami pertanyaan-pertanyaan ini pada musim panas tahun 1816 ketika dia menulis draf pertama novel  Frankenstein di sebuah rumah sewaan di tepi pantai di Danau Jenewa. Dia banyak membaca sains dan selanjutnya ditemani oleh suaminya Percy Bysshe Shelley, seorang ahli kimia amatir yang bersemangat.

 

Di rumah tetangga ada Lord Byron dan dokter pribadinya John Polidori. Kelompok itu memiliki percakapan filosofis yang luas yang menyentuh penyelidikan ilmiah tentang sifat kehidupan, termasuk galvanisme.

 

Ketika Lord Byron menantang setiap anggota kelompok untuk mengarang cerita hantu, Mary Shelley menjawab dengan menganyam fantasi dan fakta ilmiah dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya, menciptakan mahakarya yang telah memesona dan membuat takut para pembaca dari generasi ke generasi. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler