Request Lagu Buat Manda

Senin, 14 Agustus 2023 08:03 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Siang ini request dari seseorang yang nggak pengen disebutin namanya. Katanya lagu ini buat seorang wanita yang ada di Bandung. Emang boleh ya se-uwuu gini?? Udah deh langsung aja kita puterin..

Haaciiimmmm…!

Aku bersin. Itu sih bersin biasa. Kalau bersin banyak duit beda lagi. Kurang lebih akan seperti ini,

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Haa…aa… aku banyak duit !

Hahahaha… Lu punya duit, lu punya kuasa. Ya, kaya kata orang-orang gitu deh.

“Yaahhhhh….”

Aku melihat ke arah surat cintaku yang sengaja aku letakkan di atas meja kerjaku. Aku sengaja menaruhnya di atas meja agar aku tidak kecarian. Maklum, kadang bisa amnesia.

Sepertinya surat cintaku itu terkena bersinku.

Hmmm…

Meski awalnya merasa khawatir, tapi ya sudahlah biar suratnya agak asin-asin gitu. Soalnya kalau yang ada manis-manisnya, ya itu namanya Le Mineral.

Hahaha…

Aku mengkretek leher dan pinggangku. Namanya juga udah jompo banget, bunyinya ngeri-ngeri sedap gitu. Emang profesi aku begini, berjam-jam duduk memandangi layar laptop sambil jariku menari-nari di atas keyboard. Saat aku ingin berdiri dari bangkuku, tiba-tiba di belakangku udah ada pria jangkung dengan perut yang agak offside karna doyan makan tahu gejrot.

Yup, siapa lagi kalau bukan Pak Erwin! Atasan yang galak tapi semua mengakui bahwa pria ini tampan banget dengan model gaya rambutnya persis seperti Tom Cruise.

“Oh my god.. Jesus Christ! Kaget gue…!” gumamku. Ya ampun kagetin aja kaya genderuwo.

“Kamu mau kemana?” tanya Pak Erwin.

“Mau makan siang, Pak. Kan udah jam makan siang..” Aku sambil melihat waktu di jam tanganku. Jadi curiga deh, ini aku mau disuruh apalagi? Padahal kan aku udah punya rencana siang ini akan keluar kantor, mau kirim surat cintaku ke Bandung Wetan!

“Coba deh kamu cek sebentar naskah kemarin yang kamu kerjain,” perintah Pak Erwin yang berhasil membuatku kembali duduk di kursi kerjaku. Dan aku membukakan file itu untuknya.

Plisss… Ini bukan waktu yang tepat, lho!

“Nah.. Ini tuh alurnya jangan dibuat gini deh..” ucap Pak Erwin menyarankan agar alur pada script itu lebih baik diganti saja.

10 menit kemudian…

Setelah Pak Erwin merasa puas dengan idenya yang udah tersuarakan, perlahan dia pergi meninggalkanku.

“Maaf ya, udah motong jam makan siang kamu,” ujar Pak Erwin sambil melempar senyumannya yang semanis Afgan.

Walaupun terkenal galak, Pak Erwin adalah contoh atasan teladan menurutku dari segi apapun. Good attitude! Wow, tepuk tangan yang meriah dong, gaiss!

Hahaha…

Tapi saat dia hendak pergi, pandangannya tidak sengaja terlempar ke arah surat cintaku yang dari tadi aku letakkan di atas meja kerjaku.

“Itu amplop punya kamu?” Pak Erwin menunjuk ke arah surat cintaku.

Aduuhhh…!

“Iya, Pak Erwin..” jawabku dengan nada suara sedikit gugup.

“Dari tadi saya cium wangi banget. Kayanya dari amplop itu deh..”

Ya iyalah, itu surat cinta pertamaku harus wangi dong!

“Oh nggak kok, Pak Erwin. Ini sih meja kerja saya yang wangi hehehe…” aku coba mengalihkan pembicaraan agar tidak terfokus pada surat itu. Bisa gawat dong kalau sampai Pak Erwin tau isi amplop itu. Jangan kepo, Pak. Isi amplop ini surat rekening air rumah kontrakanku yang udah nunggak tiga bulan.

Hahahaha…

“Meja kerja kamu ini?” tanya Pak Erwin sambil menyentuh meja kerjaku.

“Iya, Pak. Ini meja saya diberakkin cicak jadinya saya semprotin kemenyan, eh parfum. Biar gak bau..” upayaku ngeles demi meyakinkan Pak Erwin.

Dia tertawa. Setidaknya candaan receh itu berhasil mengurangi rasa gugupku saat berhadapan dengan Tom Cruise versi KW ini.

“Emang ada ya cicak di kantor ini?” tanya Pak Erwin sambil memandangi langit-langit ruangan kantor.

“Kalau ada Pak Erwin cicak-cicak pada sembunyi, Pak.” Sambungku. Di sambut gelak tawa oleh Pak Erwin.

Ya gimana nggak sembunyi, kami aja karyawannya pada berusaha menghindar apalagi cicak? Pada takut dikasih kerjaan tambahan. Jobdesk-nya cicak yang tadinya hanya diam-diam merayap (datang seekor nyamuk – hap lalu ditangkap! Sambil nyanyi ya pasti bacanya?), bisa jadi disuruh diam-diam ngerjain naskah.

Hahahaha…

Aku berjalan menuju parkiran mobil sambil memandangi surat cinta pertamaku ini.

Ini cinta.. cinta.. cintaaa…

Inikah yang namanya jatuh cinta? Penuh tawa dan kadang setengah gila.

Seat belt sudah terpasang, let’s go! Meluncurrr…. ~

Tangan kananku memegang stir, sedangkan tangan kiriku menyalakan radio sambil sibuk mencari stasiun radio mana yang sedang memutar lagu-lagu romantis. Biar sesuai dengan kondisi hatiku.

Ciyeelaahhhh ~

Aku melirik ke arah surat cintaku yang sengaja aku letakkan di kursi penumpang tepat di sebelahku. Kok jadi halu? Malah yang kebayang Manda duduk di sampingku.

Hahahaha…

“Hai..hai.. balik lagi sama kita nih, radionya anak Jakarta. Jam makan siang gini enaknya pasti ditemenin bareng kita dong. Ada yang mau request lagu, pasti kita puterin deh! Menu makan siang Lo apa nih? Kalau gue sih karedok, menu favorit gue..” obrolan penyiar itu dengan gaya bicara ter-santuy.

Entah kenapa aku langsung sreg dengan stasiun radio ini. Namanya Radio Hot Latte FM. Di sepanjang jalan aku menikmati setiap lagu yang diputar. Bahkan beneran ada beberapa orang yang request lagu dan langsung diputerin.

Waahhh…

Ini sangat menyentil jiwaku yang sekarang lagi bergejolak karna cinta. Gimana kalau aku coba request lagu, sabi kali ya? Buat Manda! Hehehe…

Aku mengetik sesuatu di dalam ruang obrolan lewat direct message…

“Halo Mas/Mbak penyiar, mau request lagu boleh? Lagunya buat seorang wanita di Bandung. Tapi jangan sebutin nama saya yang nge-request, anonim aja…”

Nah ini nih.. Akhirnya sampai juga. Aku turun dari mobil dengan perasaan deg-degan. Takutnya si mbak juga nanyain kok suratnya wangi banget? Aku harus jawab apa? Apa aku harus nyanyi, cikini ke gondangdia. Ku jadi begini gara-gara dia, Manda. Eak!

“Mau ngirim surat, Mbak.” Aku menyerahkan surat itu yang akan aku kirim ke Bandung Wetan.

“Baik, tunggu sebentar ya, Mas. Ini dikirim ke Bandung ya, penerimanya atas nama Manda. Suratnya mau dibuatin layanan asuransi, Mas?”

“Layanan apa aja boleh bikin aja, Mbak. Sekalian kita buatin be-pe-je-es nya kalau bisa,” candaku yang berhasil membuat si Mbak petugas administrasi itu tersenyum.

Aku mengecek gawaiku sambil menunggu si Mbak-nya kelar. Kira-kira Manda lagi apa ya sekarang?

“Ini Mas, resi bukti pengirimannya. Terimakasih…”

Sebelum aku masuk ke dalam mobil, aku mengambil jepretan resi tersebut dengan latar langit Jakarta saat siang hari. Biar jadi kenang-kenangan gitu di galeri handphone. Atau aku coba posting di media sosial kali ya? Bahaya banget nama penerimanya, Manda. Pasti langsung notice dong teman-temanku.

“Radionya anak Jakarta, ya Radio Hot Latte FM. Siang ini request dari seseorang yang nggak pengen disebutin namanya. Katanya lagu ini buat seorang wanita yang ada di Bandung. Emang boleh ya se-uwuu gini?? Udah deh langsung aja kita puterin..”

Aku mendengar penyiar itu cekikikan. Dan akhirnya lagunya diputar.

Dari lahir sudah begitu, maafkan… Aku jatuh suka ~

Aku jadi ikutan nyanyi sendirian dalam mobil di sepanjang jalan. Wagelaseehhh.. Enjoy banget! Mau makan siang pun jadinya bingung, udah terlanjur kenyang karna cinta yang menggebu-gebu ini. Bener-bener dah ya, kalau jatuh cintrong rasanya bisa bikin setengah gila.

Bagikan Artikel Ini
img-content
Acha Hallatu

Penulis Indonesiana

0 Pengikut

img-content

Pengin Punya Rumah di Jakarta

Senin, 3 Juni 2024 08:38 WIB
img-content

Aku Kembali

Minggu, 2 Juni 2024 06:48 WIB

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua