x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Kamis, 31 Agustus 2023 14:55 WIB

Inilah 5 Risiko Pekerja Bila Tidak Punya Dana Pensiun untuk Hari Tua

Apa sih akibatnya bila pekerja tidak punya pensiun? Inilah 5 akibat signifikan di hari tua bila pekerja tidak punya dana pensiun yang memadai

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ada yang bertanya kepada saya, apa sih akibatnya bila seorang tidak punya dana pensiun ?

Maka jawab saya, ada 5 (lima) akibat yang signifikan bila seoarang pekerja tidak punya dana pensiun. Yaitu 1) si pekerja itu gagal memenuhi kebutuhan hidupnya di hari tua karena tidak adanya dana yang cukup, 2) si pekerja akan jadi beban atau tanggungan anak atau orang lain di masa pensiun, 3) si pekerja mengalami masalah keuangan di masa pensiun saat tidak bekerja lagi, 4) si pekerja tidak mampu membiayai kesehatan ketika sakit di hari tua, dan 5) si pekerja sudah pasti gagal mempertahankan gaya hidup seperti saat masih bekerja.

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Survei membuktikan bahwa 7 dari 10 pensiunan di Indonesia mengalami masalah keuangan di hari tua, 2 dari 10 pensiunan masih bekerja lagi, dan hanya 1 dari 10 pensiunan yang benar-benar sejahtera di masa pensiun. Itu berarti, sebagian besar pensiunan tidak punya dana yang cukup untuk hari tua. Maka suka tidak suka, dana pensiun sangat diperlukan untuk menjaga kesinambungan penghasilan atau ketersediaan dana untuk masa pensiun, saat tidak bekerja lagi. Oleh karena itu, mempersiapkan masa pensiun sejak dini patut dilakukan bagi setiap pekerja di Indonesia.

 

Lalu, ada yang menyangkal tidak perlu dana pensiun karena sudah punya program Jaminan Hari Tua (JHT) dari BPJS Ketenagakerjaan? Betul karena JHT kan bersifat program pensiun bersifat wajib. Tapi JHT sejatinya hanya untuk memenuhi kebutuhan hidup dasar di hari tua seperti pangan dan sandang. JHT tidak akan bisa memenuhi gaya hidup atau kebutuhan tersier, seperti kesehatan, rekreasi, perawatan kendaraan, apalagi renovasi rumah.

 

Tingkat penghasilan pensiun (TPP) atau replacement ratio menyebut seorang pekerja membutuhkan dana sebesar 70-80% dari gaji terakhir di masa pensiun. Sebagai contoh, bila gaji terakhir si pekerja Rp. 10 juta, maka dibutuhkan dana sebesar 7-8 juta per bulan di masa pensiun (saat tidak bekerja lagi). Nah, program JHT bila terpenuhi paling besar bisa meng-cover 20% saja dari kebutuhan hidup di hari tua. Maka kekurangannya, 50-60% tingkat penghasilan pensiun itulah yang diperoleh dari dana pensiun. Bila tidak dipenuhi, maka akan bermasalah secara keuangan. Begitu kira-kira penjelasannya.

 

Nah, salah satu cara yang bisa ditempuh pekerja untuk lebih siap pensiun atau punya dana yang cukup di hari tua adalah dengan menjadi peserta DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan). Karena DPLK bertujuan untuk menjaga kesinambungan penghasilan setiap pekerja di masa pensiun sekaligus menjadi solusi keuangan agar dapat memenuhi standar gaya hidup seorang pekerja di hari tua. Semua pekerja yang berpenghasilan dan sadar akan pentingnya masa pensiun dapat menjadi peserta DPLK, baik 1) mendaftar sendiri sebagai peserta individu atau 2) diikutsertakan melalui perusahaan.

 

Harus dipahami, DPLK adalah sarana paling tepat untuk mempersiapkan masa pensiuan yang Sejahtera. Bukan asuransi pensiun atau asuransi pesangon. Karena di DPLK, seriap pekerja yang menjadi peserta akan memperoleh 3 (tiga) keuntungan, yaitu: 1) ada pendanaan yang pasti untuk masa pensiun, 2) ada hasil investasi yang signifikan selama menjadi peserta DPLK, dan 3) mendapat fasilitas perpajakan saat dana dicairkan ketika masa pensiun tiba. Bahkan bagi Perusahaan yang mengikutsertakan pekerjanya di DPLK, maka iuran dari Perusahaan dapat dikompensasikan sebagai bagian dari pembayaran imbalan pascakerja atau uang pesangon sesuai dengan PP 35/2023 tentang PKWT dan Pemutusan Hubungan Kerja.

 

Sudah pasti, setiap pekerja ingin punya jaminan kesinambungan penghasilan di masa pensiun. Di samping ingin memiliki alokasi dana yang pasti untuk hari tua. Maka cara sederhana yang dilakukan adalah menjadi peserta DPLK. Agar tetap dapat memenuhi kebutuhan hidup di masa pensiun seperti masa bekerja. Kerja yes, pensiun oke. Salam #YukSiapkanPensiun #EdukasiDPLK #EdukatirDanaPensiun

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan