x

Iklan

Sandyawan Sumardi

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 2 Desember 2023 07:47 WIB

London Bridge, Keagungan yang Kelam

Keseluruhan jembatan ditutupi di setiap sisinya dengan rumah-rumah yang diatur sedemikian rupa sehingga tampak seperti jalan yang terus menerus, sama sekali bukan jembatan. Di atasnya dibangun sebuah menara, yang di puncaknya terdapat kepala-kepala orang yang telah dieksekusi karena pengkhianatan besar. Kepala itu ditempatkan pada paku besi.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

"Crossing the bridge from one world to another...
I’m falling for London Bridge, one step at a time.."

Siang menjelang sore 13 November 2023, dalam gerimis kecil dan hembusan angin dingin 2⁰C, aku bersyukur karena ternyata masih ada sisa terik matahari yang membantuku untuk dapat  menyaksikan pemandangan ikonik kota London, London Bridge.

London Bridge membentang di Sungai Thames, antara Kota London dan Southwark, di pusat kota London. Ternyata jembatan ini  merupakan lokasi penyeberangan jalan tertua di sungai ini.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

London Bridge yang  dibuka untuk lalu lintas pada tahun 1973, merupakan jembatan box girder yang dibangun dari beton dan baja. 

Dari sejarahnya kubaca bahwa jembatan ini menggantikan jembatan batu lengkung abad ke-19, yang menggantikan struktur abad pertengahan yang dibangun dari batu berusia 600 tahun. 

Selain jalan raya, sepanjang sejarahnya, jembatan abad pertengahan yang luas menopang kawasan perumahan dan bisnis yang luas, bagian dari Bangsal Jembatan Kota dan ujung selatannya di Southwark dijaga oleh gerbang kota batu besar. 

Jembatan abad pertengahan didahului oleh rangkaian jembatan kayu, yang pertama dibangun oleh pendiri Romawi London (Londinium) sekitar tahun 50 Masehi.

Sejarah Berdarah 

London Bridge itu agung, namun kelam.

Sebuah jembatan telah ada sejak periode pendudukan Romawi di daerah tersebut, hampir 2.000 tahun yang lalu. 

Jembatan pertama yang melintasi Sungai Thames di daerah London, mungkin jembatan ponton militer, dibangun dari kayu oleh orang Romawi di lokasi yang sekarang sekitar tahun 50 Masehi.

Sekitar tahun 59 Masehi, sebuah jembatan bertumpuk dibangun, dan orang Inggris setempat membangun pemukiman perdagangan kecil di sebelahnya - kota Londinium. 

Pemukiman dan jembatan dihancurkan dalam pemberontakan yang dipimpin oleh Ratu Boudicca pada tahun 60 Masehi. 

Kemenangan itu berumur pendek, dan segera setelah itu bangsa Romawi mengalahkan para pemberontak dan mulai membangun kota bertembok yang baru. Beberapa tembok Romawi abad ke-2 masih bertahan hingga hari ini. 

Kota dan jembatan baru dibangun di sekitar posisi jembatan yang sekarang, menyediakan akses ke pelabuhan pesisir selatan melalui Stane Street (rute A3) dan Watling Street (A2).

Gerbang selatan, Stone Gateway, menjadi tempat salah satu pemandangan paling terkenal di London: pajangan kepala pengkhianat yang terpenggal, ditancapkan pada tombak dan dicelupkan ke dalam ter untuk mengawetkannya. 

Sir William Wallace (1270–23 Agustus 1305) adalah seorang ksatria Skotlandia yang menjadi salah satu pemimpin utama selama Perang Pertama Kemerdekaan Skotlandia.

Kisah sejarah berbau legenda dari Sir William Wallace ini telah digambarkan secara sangat epik dalam film Braveheart yang disutradarai dan dibintangi oleh Mel Gibson, telah box office pada tahun 1995.

Kepala William Wallace adalah yang pertama kali muncul di gerbang, pada tahun 1305, memulai tradisi yang berlanjut selama 355 tahun. 

Kepala-kepala terkenal lainnya di atas tombak termasuk kepala Jack Cade pada tahun 1450, Thomas More pada tahun 1535, Uskup John Fisher pada tahun yang sama, dan Thomas Cromwell pada tahun 1540. 

Pada tahun 1598, seorang pengunjung Jerman ke London menghitung lebih dari 30 kepala di jembatan. Berikut catatannya:

"Di sebelah selatan terdapat sebuah jembatan batu sepanjang delapan ratus kaki, dengan hasil karya yang luar biasa; jembatan ini ditopang oleh dua puluh tiang batu persegi, setinggi enam puluh kaki dan lebar tiga puluh kaki, disambung dengan lengkungan-lengkungan berdiameter sekitar dua puluh kaki. 

Keseluruhannya ditutupi di setiap sisinya dengan rumah-rumah yang diatur sedemikian rupa sehingga tampak seperti jalan yang terus menerus, sama sekali bukan jembatan.
Di atasnya dibangun sebuah menara, yang di puncaknya kepala-kepala orang yang telah dieksekusi karena pengkhianatan besar ditempatkan pada paku besi: kami menghitung lebih dari tiga puluh."

Praktik ini akhirnya dihentikan pada tahun 1660.

Jembatan abad pertengahan itu dihancurkan pada tahun 1831.

Hingga tahun 1750 ketika Jembatan Westminster dibangun, jembatan London adalah satu-satunya struktur yang melintasi Sungai Thames.

Jembatan abad pertengahan diganti pada tahun 1831, tetapi pada tahun 1967 dibongkar dan dipasang kembali sebagai "London Bridge (Lake Havasu City) London Bridge" di Lake Havasu City, Arizona, yang sekarang menghubungkan sebuah pulau di Sungai Colorado dengan bagian utama dari Lake Havasu City.
Pada tahun 1968, jembatan yang sekarang dibangun.

Pada bulan Juni 2012, jembatan ini disorot pada rute Queen Elizabeth II's Diamond Jubilee Pageant di Sungai Thames.


London, 13 November 2023

Ikuti tulisan menarik Sandyawan Sumardi lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu