x

Salah satu karya Van Gogh

Iklan

Sandyawan Sumardi

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 16 April 2024 12:00 WIB

Kelam Malam Berbintang, Totalitas Vincent Van Gogh

Semasa hidup dan karya kreatif sang seniman tidak langsung dapat diterima dengan baik, bahkan masa itu Van Gogh hanya mampu  menjual sedikit lukisannya.  Ia menjadi terkenal justru  setelah kematiannya.. 

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Oleh: I.Sandyawan Sumardi 

"Aku tengah  mencari. Aku  tengah  berikhtiar. Aku melakukannya dengan sepenuh hati.” 
_ Vincent Van Gogh

Lukisan Vincent Van Gogh memang luar biasa, karya seni yang dikerjakan dengan totalitas hidup, pantas begitu dikagumi oleh demikian banyak pecinta seni lukis di seluruh dunia, dari zaman ke zaman. Teknik pasca-impresionisnya yang unik, dengan sapuan kuas dan warna-warna mencolok, yang mengekspresikan karakter khas Vincent van Gogh langsung dapat kita  kenali. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Semasa hidup dan karya kreatif sang seniman tidak langsung dapat diterima dengan baik, bahkan awalannya pada masa itu Van Gogh hanya mampu  menjual sedikit lukisannya. Ia menjadi terkenal justru  setelah kematiannya dan baru kemudian Vincent van Gogh menjadi salah satu pelukis paling terkenal yang pernah hidup di muka bumi, dengan karya seni aslinya terjual jutaan. 

Beberapa lukisan Van Gogh yang paling mahal antara lain adalah "Portrait de l’artiste sans barbe" (1889) yang terjual seharga $71,5 juta pada tahun 1998 dan "Portrait du Docteur Gachet" (1890) yang terjual seharga $82,5 juta pada tahun 1990. 

Sandyawan Sumardi di depan Museum Van Gogh, Paulus Potterstraat 7[1] Amsterdam, Netherlands

Vincent Van Gogh 

Vincent Willem van Gogh (Zundert , 30 Maret 1853 – Auvers-sur-Oise, 29 Juli 1890) adalah seorang pelukis Belanda. Karyanya termasuk dalam post-impresionisme, sebuah gerakan seni yang menggantikan impresionisme abad kesembilan belas. 

Pengaruh Van Gogh terhadap Ekspresionisme, Fauvisme, dan abstraksi awal sangat besar dan dapat dilihat dalam banyak aspek seni abad ke-20 lainnya. 

Museum Van Gogh di Amsterdam didedikasikan untuk karya Van Gogh dan orang-orang sezamannya. 

Museum Kröller-Müller menampung koleksi Van Gogh terbesar kedua di dunia. 

Demikian banyak lukisan asli Van Gogh tersebar di museum-museum terhebat di dunia dan koleksi pribadi, banyak di antaranya kini tersimpan di Museum Van Gogh di Amsterdam, museum yang pernah aku kunjungi pada musim dingin tahun lalu. 

Totalitas dalam karya seni seringkali berupa  perjalanan estetika yang panjang, penuh perjuangan. Rangkaian kreasi artistik lengkap yang, melalui upaya luar biasa, mencakup visual, pengalaman, tantangan, krisis, pencerahan  dan pembuktian, pameran. Inilah cita-cita yang menjadi inti "Gesamtkunstwerk". Istilah yang  dipopulerkan oleh komposer Jerman Richard Wagner pada tahun 1849.

Ya totalitas dalam karya seni lukis Vincent Van Gogh begitu nyata, tak terbantahkan.

Vincent van Gogh adalah seorang seniman yang sangat produktif – meskipun sebagian besar karyanya diciptakan dalam 10 tahun terakhir hidupnya.

Ada kurator seni yang memperkirakan Van Gogh menghasilkan sekitar 2000 karya seni selama masa hidupnya, dan masing-masing karya seni membawa serta bagian khusus dari warisan sang seniman.

Namun ada pula yang memperkirakan Vincent Van Gogh diketahui telah melukis sekitar 900 lukisan sepanjang hidupnya. Tentu saja beberapa di antaranya telah hancur sejak saat itu, akibat kebakaran, banjir, dan bencana alam lainnya, dan khususnya selama dua Perang Dunia. Anggap saja 800 di antaranya masih ada.

Salah satu lukisannya yang paling ikonik  termasyur  adalah "Starry Night", 1889. 

Malam Berbintang, 1889

Lukisan Van Gogh Starry Night (1889), adalah salah satu lukisan Vincent Van Gogh yang paling ikonik. 

Pada masa itu Van Gogh tengah  menderita masalah kesehatan mental yang cukup parah hingga menyebabkan dia nekat  memotong telinga kirinya. 

Setelah kejadian ini, pada tahun 1888 ia dirawat di rumah sakit jiwa Saint-Paul-de-Mausole di Saint-Rémy-de-Provence untuk penyembuhannya. 

“Pagi ini aku melihat pedesaan dari jendelaku jauh sebelum matahari terbit, hanya ada bintang pagi, yang tampak sangat besar,” tulis van Gogh kepada saudaranya Theo, menggambarkan bagaimana inspirasinya untuk salah satu lukisannya yang paling terkenal, The Starry Night" (1889). 

Jendela yang dia maksud adalah di rumah sakit jiwa Saint-Paul di Saint-Rémy, di selatan Perancis, di mana dia mencari ketenangan dari penderitaan emosionalnya sambil terus membuat karya seni. 

Lukisan cat minyak di atas kanvas skala menengah ini didominasi oleh langit malam yang dipenuhi bulan dan bintang. Ia menempati tiga perempat bidang gambar dan tampak bergejolak, bahkan gelisah, dengan pola berputar-putar yang tampak bergulung di permukaannya seperti gelombang. 

Ia dipenuhi bola-bola terang—termasuk bulan sabit di paling kanan, dan Venus, bintang pagi, di kiri tengah—dikelilingi oleh lingkaran konsentris yang memancarkan cahaya putih dan kuning. 

Di bawah langit yang ekspresif ini terdapat sebuah desa yang sunyi dengan rumah-rumah sederhana yang mengelilingi sebuah gereja, yang menaranya menjulang tajam di atas pegunungan biru kehitaman yang bergelombang sebagai latar belakangnya. 

Sebuah pohon cemara berada di latar depan pemandangan malam ini. 

Seperti api, ia mencapai hampir ke tepi atas kanvas, berfungsi sebagai penghubung visual antara daratan dan langit. 

Secara simbolis, pohon cemara dapat dilihat sebagai jembatan antara kehidupan, yang diwakili oleh bumi, dan kematian, yang diwakili oleh langit, yang umumnya diasosiasikan dengan surga. 

Pohon cemara juga dianggap sebagai pohon kuburan dan duka. 

“Tetapi melihat bintang-bintang selalu membuatku bermimpi,” tulis van Gogh. 

“Mengapa, aku berkata pada diri sendiri, titik cahaya di cakrawala lebih sulit dijangkau oleh kita dibandingkan titik hitam di peta Prancis? 
Sama seperti kita naik kereta untuk pergi ke Tarascon atau Rouen, kita mengambil kematian untuk pergi ke bintang.” 

The Starry Night didasarkan pada pengamatan langsung van Gogh serta imajinasi, ingatan, dan emosinya. 

Menara gereja, misalnya, mirip dengan yang umum di negara asalnya, Belanda, bukan di Prancis. 

Sebaliknya, bentuk pusaran di langit cocok dengan pengamatan astronomi yang dipublikasikan terhadap awan debu dan gas yang dikenal sebagai nebula. 

Sekaligus seimbang dan ekspresif, komposisinya disusun oleh penempatan pohon cemara, menara, dan nebula pusat yang teratur, sementara sapuan kuas pendek yang tak terhitung jumlahnya dan cat yang diaplikasikan dengan tebal membuat permukaannya bergerak bergolak. 

Kombinasi kontras visual seperti itu dihasilkan oleh seorang seniman yang menemukan keindahan dan ketertarikan pada suasana alam malam, yang baginya, “jauh lebih hidup dan kaya warna dibandingkan siang hari.”

Alam, dan orang-orang yang tinggal dekat dengannya, lah yang pertama kali menggerakkan kecenderungan artistik van Gogh. 
Dalam hal ini dia tidak sendirian.

Bentang alam tetap menjadi subjek populer dalam seni rupa akhir abad kesembilan belas. 

Didorong oleh ketidakpuasan mereka terhadap kota modern, banyak seniman mencari tempat-tempat yang menyerupai surga dunia, di mana mereka dapat mengamati alam secara langsung, memasukkan resonansi psikologis dan spiritual ke dalam karya mereka. 

Van Gogh khususnya tertarik pada para petani yang dilihatnya bekerja di pedesaan; komposisi awalnya menampilkan potret petani Belanda dan lanskap pedesaan, yang ditampilkan dalam warna-warna gelap dan murung. 

Pada tahun 1886, van Gogh pindah ke Paris, di mana ia menemukan karya-karya kaum Impresionis dan Neo-Impresionis, serta komposisi Pointillist karya Georges Seurat. 

Terinspirasi oleh perpaduan warna yang harmonis, sapuan kuas yang lebih pendek, dan penggunaan cat yang liberal, ia mencerahkan paletnya sendiri dan melonggarkan sapuannya, menekankan penerapan fisik cat pada kanvas. 

Gaya yang ia kembangkan di Paris dan dibawanya hingga akhir hayatnya dikenal sebagai "Post-Impresionisme", sebuah istilah yang mencakup karya-karya seniman yang disatukan oleh minat mereka dalam mengekspresikan respons emosional dan psikologis mereka terhadap dunia melalui warna-warna yang berani dan ekspresif, sering kali gambar simbolik. 

Dalam sebuah surat kepada saudara perempuannya Willemien, yang menyentuh pikiran dan temperamen para seniman, van Gogh pernah menulis bahwa ia “sangat peka terhadap warna dan bahasa khususnya, efek yang saling melengkapi, kontras, harmoni.” 

Pada tahun 1888, van Gogh telah kembali ke pedesaan Perancis, di mana dia akan tinggal sampai kematiannya. 

Di sana, dekat dengan para petani yang telah menginspirasinya sejak awal, ia berkonsentrasi pada lukisan lanskap, potret (dirinya sendiri dan orang lain), interior rumah tangga, dan benda mati yang penuh dengan simbolisme pribadi.

Starry-starry Night 

Tragika kisah hidup Vincent van Gogh dalam lukisannya Starry Night itu diungkapkan secara luar biasa melalui sebuah lagu dengan petikan gitar akustik dan biola yang begitu indah menyentuh  berjudul Vincent karya penulis lagu dan penyanyi Don Mclean.

VINCENT

Don Mclean

Starry, starry night
Paint your palette blue and gray
Look out on a summer's day
With eyes that know
the darkness in my soul

Shadows on the hills
Sketch the trees and the daffodils
Catch the breeze and the winter chills
In colors on the snowy, linen land

Now, I understand
what you tried to say to meg
And how you
suffered for your sanity
And how you tried to set them free
They would not listen,
they did not know how
Perhaps they'll listen now..

Starry, starry night
Flaming flowers that brightly blaze
Swirling clouds in violet haze
Reflect in Vincent's eyes of china blue

Colors changing hue
Morning fields of amber grain
Weathered faces lined in pain
Are soothed beneath the artist's loving hand

Now, I understand, what you tried to say to me
How you suffered for your sanity
How you tried to set them free
They would not listen, they did not know how
Perhaps they'll listen now

For they could not love you
But still your love was true
And when no hope was left inside
On that starry, starry night

You took your life as lovers often do
But I could have told you, Vincent
This world was never meant for one
As beautiful as you

Starry, starry night
Portraits hung in empty halls
Frameless heads on nameless walls
With eyes that watch the world and can't forget

Like the strangers that you've met
The ragged men in ragged clothes
The silver thorn of bloody rose
Lie crushed and broken on the virgin snow

Now, I think I know what you tried to say to me
How you suffered for your sanity
How you tried to set them free
They would not listen, they're not listening still
Perhaps they never will..

Sumber: Musixmatch
Penulis lagu: Don Mclean
Lirik Vincent © Songs Of Universal Inc., Benny Bird Co. Inc

https://youtu.be/oxHnRfhDmrk?si=8ONnS5qsIcen9zh8

Keterangan foto:

Foto 1:
"Starry Night" 
Artist: Vincent van Gogh
Year: 1889
Catalogue: 
F612 JH1731
Medium: 
Oil on canvas 
Movement: Post Impressionism
Dimensions: 73.7 cm × 92.1 cm (29 in × 36 ¼ in)
Location: Museum of Modern Art, New York City.

Foto 2:
Museum Van Gogh,
Paulus Potterstraat 7[1]
Amsterdam, Netherlands

REFERENSI:

https://nl.m.wikipedia.org/wiki/Vincent_van_Gogh
 https://www-vangoghstudio-com.translate.goog/starry-night-by-vincent-van-gogh/?_x_tr_sl=en&_x_tr_tl=id&_x_tr_hl=id&_x_tr_pto=sc
 https://www.moma.org/collection/works/79802#:~:text=Van%20Gogh%20was%20seeking%20respite,this%20view%20evoked%20in%20him.

Leiden, Minggu, 14 April 2024

Ikuti tulisan menarik Sandyawan Sumardi lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler