x

Para aktivis iklim protes menuntut penghentian penggunaan bahan bakar fosil

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Kamis, 14 Desember 2023 11:34 WIB

Cop28 Berakhir dengan Kesepakatan Bersejarah yang Menandai Awal dari Akhir Era Bahan Bakar Fosil

Ketika janji bahan bakar fosil Cop28 disambut baik oleh PBB, terdapat kekecewaan mendalam dari negara-negara kepulauan kecil: Proses ini telah mengecewakan kami.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Cop28  Berakhir dengan Kesepakatan Bersejarah yang Menandai 'Awal dari Akhir' Era Bahan Bakar Fosil

 

KTT iklim global Cop28 telah mencapai kesepakatan bersejarah yang dipuji oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai "awal dari akhir era bahan bakar fosil".

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Setelah lebih dari 24 jam negosiasi yang penuh tekanan, sebuah kesepakatan dibuat untuk mulai beralih dari semua minyak, batu bara, dan gas dalam dekade ini, dengan tujuan untuk mencapai titik nol pada tahun 2050. Saat ini, dunia masih jauh dari target tersebut.

Ikrar yang ditandatangani oleh 200 negara pada sesi konferensi terakhir pada Rabu pagi di Dubai ini juga mengakui "perlunya pengurangan emisi gas rumah kaca secara mendalam, cepat, dan berkelanjutan".

Mengutip dari laman independent.co.uk, Ketika Presiden Cop28 UEA Sultan Ahmed al-Jaber mengetuk palu tanda persetujuan, para delegasi dari seluruh dunia berdiri, bertepuk tangan dan saling berpelukan. Namun ada perbedaan pendapat dari sejumlah negara, termasuk negara-negara kepulauan kecil yang mengutuk teks akhir sebagai "litani celah".

Dalam satu hari yang penuh drama, para delegasi sepakat untuk berkomitmen:

  1. Meningkatkan kapasitas energi terbarukan hingga tiga kali lipat di seluruh dunia pada tahun 2030
  2. Mengurangi penggunaan batu bara secara bertahap dan membatasi jumlah pembangkit listrik tenaga batu bara yang baru dan yang tidak berkelanjutan
  3. Beralih dari bahan bakar fosil dengan cara yang "adil, teratur dan merata" untuk mencapai nol bersih pada tahun 2050

Secara substansial mengurangi emisi non-CO2, khususnya metana, pada tahun 2030. Menggambarkan kesepakatan tersebut sebagai "Konsensus UEA", Presiden Cop mengatakan kesepakatan ini merupakan rencana yang "dipimpin oleh ilmu pengetahuan" dengan komitmen untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris 2015.

"Kami memiliki bahasa tentang bahan bakar fosil dalam perjanjian akhir kami untuk pertama kalinya," tambah Jaber, yang merupakan kepala eksekutif perusahaan minyak negara UEA.

PBB menyambut baik langkah tersebut, dengan sekretaris iklim Simon Stiell mengatakan bahwa Cop28 perlu mengirimkan sinyal tentang masalah iklim utama umat manusia: "bahan bakar fosil dan polusi yang membakar planet".

"Meskipun kita tidak membalik halaman pada era bahan bakar fosil di Dubai, hasil ini adalah awal dari akhir," katanya. Harga minyak mentah turun segera setelah pengumuman tersebut dibuat.

Teks akhir adalah penguatan bahasa setelah draf awal kesepakatan telah menghapus referensi apa pun untuk "menghapus" bahan bakar fosil, dengan AS dan China mengklaim bahwa karena intervensi mereka, negosiasi kembali berjalan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memiliki pesan keras bagi mereka yang memblokir masuknya seruan untuk "menghapus" bahan bakar fosil, dengan Arab Saudi, Irak, Rusia, dan anggota kelompok negara kaya minyak Opec+ termasuk di antara mereka yang disebut secara terbuka karena menentang bahasa ini.

"Suka atau tidak suka, penghentian penggunaan bahan bakar fosil tidak dapat dihindari. Semoga saja tidak terlambat," katanya.

Terlepas dari perubahan bersejarah dalam hal bahan bakar fosil, masih banyak pihak yang merasa sangat kecewa dengan kesepakatan tersebut. Lebih dari 100 negara, termasuk koalisi pulau-pulau kecil dan negara-negara lain yang menghadapi dampak ekstrem, telah menyerukan secara khusus agar "penghentian" atau "pengurangan" bahan bakar fosil juga disertakan.

Anne Rasmussen, perwakilan Samoa yang berbicara atas nama Aliansi Negara-Negara Kepulauan Kecil (AOSIS), mengatakan bahwa mereka "bingung dengan apa yang baru saja terjadi" dan bahwa mereka tidak berada di ruangan saat teks tersebut diadopsi.

"Proses ini telah mengecewakan kami," katanya, dan menggambarkan dokumen tersebut sebagai "sebuah litani yang penuh dengan celah". Pernyataannya disambut dengan sorak-sorai dan tepuk tangan meriah yang lebih lama daripada pengumuman bahan bakar fosil yang asli.

Jaber, yang tidak ikut bertepuk tangan, mengatakan bahwa pernyataan AOSIS akan ditambahkan ke dalam catatan. Para delegasi sebagian besar mengakui bahwa perjanjian Dubai - yang membutuhkan konsensus dari semua negara, dari negara yang paling hijau hingga negara kaya minyak - merupakan sebuah langkah maju, namun masih banyak yang harus dilakukan untuk mendukung dan melindungi mereka yang paling rentan.

Peristiwa ini merupakan perjalanan maraton yang melelahkan dan emosional untuk mencapai titik ini setelah pertemuan berlangsung hampir 18 jam melewati waktu akhir resminya. Pada hari Senin. John Kerry, utusan khusus iklim Amerika Serikat, mengatakan bahwa negara-negara berkembang perlu didukung "di setiap langkah" untuk membangun sistem energi bersih mereka.

Menteri iklim Inggris Graham Stuart, yang kembali ke Cop28 setelah melakukan perjalanan singkat sejauh 7.000 mil ke London pada hari Selasa untuk mendukung rancangan undang-undang deportasi Rwanda yang diajukan oleh Perdana Menteri Rishi Sunak, menyerukan agar 1,5C dipertahankan sebagai "Bintang Utara".

Dia menggembar-gemborkan dana kerugian dan kerusakan, yang dibentuk pada hari pertama konferensi, sebagai "sudah lama tertunda". Namun, ia mengatakan ada kekecewaan karena tidak banyak yang dilakukan terhadap batu bara dalam naskah Dubai, sebuah isu yang diperjuangkan Inggris di Cop28.

"Ada beberapa elemen di sini yang tidak kami sukai," katanya.

Menteri Iklim Jerman, Annalena Baerbock, yang berbicara atas nama Uni Eropa, mengakui pulau-pulau kecil tersebut, dengan menunjuk Samoa dan Kepulauan Marshall, dan mengatakan bahwa blok tersebut telah memutuskan penghentian penggunaan bahan bakar fosil untuk mencapai target 1,5C.

"Kami merasakan Anda, kami melihat Anda," kata perwakilan Jerman. "Kami tahu untuk anak-anak Anda, [perjanjian] ini mungkin tidak cukup. Kita berjalan di jalur keadilan iklim bersama-sama," jelas Baerbock. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu